Olivia Penderita Kanker Ovarium termuda di Dunia saat sedang menjalani kemoterapi

MANAberita.com – SEORANG siswi didiagnosis menderita kanker ovarium saat berusia 12 tahun – menjadikannya sebagai salah satu orang termuda di dunia yang telah berjuang melawan penyakit ini, kanker ovarium biasanya ditemukan pada wanita berusia di atas 50 tahun.

Beki Parslow pertama kali curiga tentang penyakit putrinya Olivia pada bulan Oktober 2016. Melihat perut putrinya yang membengkak, Beki dan keluarga belum sadar dan bahkan bercanda tentang apa yang Olivia makan sehingga perutnya membesar.

Tapi akhirnya, Beki melihat mata putrinya tampak cekung dan kulitnya pucat. Dia langsung membawanya ke Rumah Sakit St Richard di Chichester, West Sussex. Dan di tes kehamilan. Tentu saja Beki terkejut.

“Olivia berusia 12 dan saya berpikir, Dia gadis yang baik. Dia bukan tipe cewek liar, bahkan dia belum mendapat menstruasi pertamanya”.

Olivia bersama keluarganya

“Tapi dokter meyakinkan saya bahwa tes tersebut akan menunjukkan kadar hormon di tubuhnya dan itu selain tes darah.”

Hasilnya tidak meyakinkan setelah tes tersebut tidak menunjukkan tanda atau tanda tumor di tubuhnya dan ada banyak cairan di sekitar indung telurnya sehingga pemindaian perutnya tidak efektif. Tapi MRI scan keesokan harinya mengungkapkan “sesuatu” di indung telur kirinya.

“Cairan tampaknya bocor dari itu,” kata Beki. “Kami dikirim dengan ambulans ke Rumah Sakit Umum Southampton di mana mereka mempersiapkan kita untuk yang terburuk”.

Olivia sesaat sebelum menjalani Kemoterapi pertamanya

“Mereka tidak tahu apa yang akan mereka temukan saat mereka membukanya dan kami bertanya-tanya apakah dia menderita kanker.”

Beberapa hari kemudian, pada bulan November 2016, Olivia di operasi melepas ovarium dan 15 liter cairan dari tubuhnya.

“Untungnya mereka tidak menemukan bukti adanya kanker di tempat lain,” kata Beki dikutip dari mirror.co.uk.

Setelah dilakukan biopsi pada tumor dua minggu kemudian pada bulan Desember 2016, dia dan Olivia kembali ke rumah sakit Southampton untuk diagnosis.

“Diagnosisnya adalah tumor sel granulosa stadium 1C remaja, sangat langka dan sesuatu yang belum pernah mereka lihat sebelumnya,” lanjut Beki.

“Cairan yang bocor dari ovarium itu bersih artinya tidak ada sel kanker di cairan itu, kami sangat lega.” Seminggu sebelum Natal, Olivia memulai kemoterapi BEP – menggunakan obat bleomycin, etoposide dan cisplatin (platinum) – suatu bentuk pengobatan yang biasanya digunakan untuk melawan kanker ovarium dan testis.

Olivia

“Dia menjalani empat putaran kemoterapi dan kehilangan rambutnya, situasi yang sangat sulit,” katanya. “Itu membuatnya sangat sakit tapi pada bulan April 2017 kami diberitahu bahwa dia sedang dalam proses penyembuhan.”

Olivia, yang suka aktif dan bermain di luar bersama teman-temannya, baru saja memulai tahun kedua di sekolah menengah pertama saat ia jatuh sakit.  Hebatnya, antara kemoterapi pertama dan kedua – dan walaupun hanya memiliki satu ovarium – Olivia mendapat menstruasi pertamanya pada bulan Januari 2017.

Ini berarti dia mungkin bisa memiliki anak di masa depan, meskipun dia telah diberi peringatan untuk menikah sebelum mencapai usia 30, karena kesuburannya berpotensi terkena dampaknya.

“Itu jauh sekali,” kata Beki, yang memuji Ovarian Action Trust karena mendukungnya dan Olivia. “Saat ini, dia sedang dalam penyembuhan.” “Dia harus melakukan pemeriksaan tiga bulanan selama dua tahun dan enam bulan lagi selama tiga tahun, maka setahun sekali mungkin sampai 10 tahun.

Kondisi terbaru Olivia berfoto bersama ibunya Beki

“Kami tidak tahu mengapa dia mendapatkannya, dia menjalani tes genetik tapi tidak ada hal aneh.” “Dan dia pasti belum merokok atau menjalani terapi sulih hormon yang bisa membahayakan wanita.”

Baca Juga
Waspada! Inilah Merk Pembalut dan Pantyliner Berbahaya yang Mengandung Klorin
Karena Kawat Gigi, Wanita ini Nyaris Mengalami Cacat di Wajah Seumur Hidup
Bahaya! Jangan Makan Pedas Saat Menstruasi, Ini Alasannya

Seorang juru bicara untuk Aksi Kanker Ovarium mengatakan: “Risiko pengembangan kanker ovarium meningkat saat seorang wanita bertambah tua.

“Wanita di atas usia 50 tahun memiliki risiko lebih tinggi, dan kebanyakan kasus kanker ovarium terjadi pada wanita yang telah mengalami menopause. Lebih dari separuh kasus kanker ovarium yang didiagnosis adalah wanita berusia di atas 65 tahun.

“Meskipun tidak umum, 1.000 wanita di bawah usia 50 tahun mengembangkan kanker ovarium setiap tahun, karena itulah penting bagi semua wanita untuk menyadarinya. Hal ini sangat penting jika wanita memiliki riwayat keluarga ovarium atau kanker payudara. “