Dian Amelia

MANAberita.com — PUISI milik Sukmawati Soekarnoputri yang berjudul Ibu Indonesia memang menimbulkan kontroversi karena mengandung SARA.

Dalam puisi tersebut, Sukmawati menyebut-nyebut tentang cadar dan membandingkan suara adzan dengan suara kidung. Hal inilah yang menimbulkan kemarahan umat Islam.

Tak sedikit yang membuat surat terbuka untuk membahas puisi Sukmawati di media sosial. Tak terkecuali seorang pengantin asal Palembang dengan akun Faceboon Dian Amelia.

Dian tak segan menuliskan masalah konde, syariat islam hingga masalah kidung. Lucunya, Dian melampirkan tulisan tersebut dengan foto pengantinnya.

bahas konde jilbab konde jilbab hari ini

sumpah, jd gerem nian aku samo ebok2 itu
cubo ye, dio datang pas kawenan aku kemaren.
jingok naah.. kurang Indonesia apo pakean kawenan aku?
lebih2 dari kebaya yg kupake nih, bok. songket asli Palembang ado nak 4 meter di badan, tejulur2, teseret2 bok makenyo. ungkep nak matilah singgonyo, pecak betangas.
baju ini insya allah syar’i bok. songket dibentuk jd jubah panjang, ditambahi teratai penutup dado.
oyyy pokoknyo ya cacaaam boook, cindo nian.

(bahasan konde jilbab konde hari ini. Sumpah, jadi geram aku sama ibu-ibu itu. Coba ya kemarin dia datang ke acara pernikahanku. Kurang Indonesia apalagi baju pengantinku? Lebih dari kebaya bu pakaian yang kupakai itu. Songket 4 meter di badan, terjulur hingga terseret-seret. Panas banget, kayak lagi sauna. Baju ini syar’i, bu. Songket dibentuk jadi jubah panjang ditambah teratai penutup dada. Pokoknya cantik banget)

naah cubo ebok fokus bok dg aesan kepala aku. men ebok dak tau, itu namonyo aesan Pak Sangko dari Palembang, bok.
mahkota dari plat kuningan, kembang goyang ado nak 10ikok lebih dicucukke di kpala, belum bunganyo, belum stuo kuning yg tekewer2 itu.
tau dak ebok brp berat aesan Pak Sangko, bok? 4kilooo, bok.
pokoknyo ini berat, bok. ebok dak bakal tahan makenyo, pacaklah aku be

(Nah coba ibu fokus pada hiasan kepalaku. Kalo ibu tidak tahu, itu namanya Pak Sangko Palembang. Mahkota dari kuningan. Kembang goyang mungkin sekitar 10 buah ditusukkan ke kepala. Belum lagi buah kuning yang menjuntai itu. Tahu tidak berapa berat Pak Sangko, bu? 4 kilogram! Pokoknya ini berat, bu! Ibu gak bakal tahan memakainya, biar aku saja.)

nah sikok lg bok. sebelum make aesan pak sangko, itu rambutnyo nak dipakei kondeee bok. kondeee yg lg siru gara2 puisi ebok yg dak sbrapo itu
kalu dak bekonde, dak pacak nak nancepke stuo kuning2 pocok palak itu bok.

(Nah, satu lagi, bu. Sebelum pakai hiasan Pak Sangko, rambutnya dipakaikan kode dulu. Konde yang lagi heboh karena puisi ibu yang tidak penting itu. Kalo tidak memakai konde, tidak bisa menancapkan benda kuning itu di kepala)

naaah cubo pasati bok, pasatiiii nian palak aku tuh.
konde itu kubungkus lg bok, make jilbab.
oleh ngapo? oleh aku muslimah bok, sebagus2nyo konde yg kupake, sebagus2nyo aesan yg kupake.. dak katek retinyo bok kalu gelungan rambut itu dak kubongkos make jilbab. itu nah bok.. yg kain kuning2 itu, yg mbelit sampe ke leher. itu namonyo jilbab bok.
tejingok dak ebok?

(Nah coba lihat dengan jelas kepala aku tuh. Konde itu dibungkus lagi dengan jilbab. Karena apa? Karena aku muslimah, bu. Sebagus-bagusnya pakaian yang kupakai, tidak ada artinya kalau gelung rambut tuh tidak kubungkus dengan jilbab. Itu lho, bi. Yang kain kuning melilit pada leherku. Itu namanya jilbab. Kelihatan kan?)

nah bok, dari penjelasan aku yg panjang libar dan luas seluas benteng kuto besak yg pungutan parkirnyo mahal nak matilah itu.
ado hal yg nak kutanyoke, bok.
cantik dak aku bok? cindo dak yg kupake tuh? mencerminkan keIndonesian dak walau ado jilbab di kepala aku tuh?
idak be aku bekebaya mak kato ebok, songket nian kulilitke di badan.
idak be konde yg kugelung2 di kpala, 10 ikok kembang goyang lg kutancepke. demi nak nyerminke adat budaya.
awaslah men ebok msh nak ngatoi caro aku bebaju bok.
kualat bok ngatoin wong cantik

(Nah, bu. Dari penjelasanku yang panjang lebar dan luas seluas Benteng Kuto Besak yang harga parkirannya mahal banget, ada hal yang mau kutanyakan dengan ibu, cantik tidak aku ini? Bagus tidak pakaian yang kukenakan? Mencerminkan indonesia tidak walaupun ada jilbab di kepalaku? Aku bukan hanya memakai kebaya seperti kata ibu, tapi sampai songket kupakai ditubuh. Demi mencerminkan adat budaya. Awas kalo ibu masih mau menghina caraku berpakaiaan. Kualat bu mengejek orang cantik!)

cuma sikok bok kurangnyo resepsi kmrn, kami dak katek acara kidung2an. adonyo one man band.. alias orgen tunggal. wkwkwkkw

(Cuma kurangnya pas acara resepsi kemarin kami tidak memakai kidung, adanya cuma one man band atau orgen tunggal.)

saran aku cuma sikok bok, banyak2 cari info tentang apodio itu syar’i.
kalu ebok msh belom paham, jgn bnyk gino bunyi. apolagi nak bepuisi pecak wong cerudik’an, ringam aku nengernyo. bagus idak jg, msh baguslah lagu “ya saman” dari puisi ebok tuh.

(Saran aku cuma satu, bu. Banyak-banyak cari indo tentang apa itu syar’i. Kalau ibu masih belum paham, jangan banyak omong, apapagi sampai berpuisi seperti orang kepo, merasa terganggu aku mendengarnya. Bagus juga tidak. Malah baguslah lagu Ya Saman daripada puisi ibu itu)

Baca Juga
Gak Nyangka! Inilah 7 Suku di Indonesia yang Ternyata Keturunan Bule
Berusaha Kabur, 2 Jambret Kawasan SU II Diterjang Timah Panas
Geram Rumah Tangganya Dirusak, Wanita ini Pukuli Pelakor Hingga Berguling-Gulingan di Lantai

sudah tuh bok, sarooo bok men nak make konde stiap ari.
jadilah, sekali ini b lah bok. berat, sakit, mentak menyut kepala aku. sudah tuh kami nih bangso wong buntu, dak katek duet men nak nyasak rambut tiap hari. ini b untung2 dibayari pihak besan pacak begelung rambut bebaju songket
jadi biarlah ye boook.. kami bejilbab be lah.
selain hemat yg regonyo sekitar 30rb d emperan megahria, jilbab kami tinggal jeblos be buk. paling banter nambah bros boleh sovenir kawinan utk magusinyo.

(dan juga susah bu menggunakan konde setiap hari. Cukup sehari saja. Berat, sakit, kepala sampai nyut-nyutan. Sudah itu kami ini orang yang tidak punya uang kalo mau mensasak rambut setiap hari. Itu pas acara kemarin untung dibayarin sama keluarga besan. Jadi biarlah kami pakai jilbab saja, selain harganya hemat cuma 30 ribu di emperan Megaria.tinggal pakai saja, kalau mau tambah cantik, tinggal tambahkan bros yang didapatkan dari acara pernikahan)

Kini, unggahan Dian viral ke media sosial. Sejauh ini, kiriman tersebut sudah dibagikan sebanyak 3.944 kali. (Dil)