Edan! Ngobrol Saat Jam Belajar, Murid ini Dianiaya Guru Hingga Gegar Otak

MANAberita.com — SALAH satu tugas guru adalah mengajari muridnya dengan sabar dan telaten agar menjadi pandai. Tak cukup sampai disitu, guru pun dilarang melakukan kekerasan pada anak didiknya.

Namun, tidak dengan gurudi SMA Suyu, Cina. Seorang guru pria di Jiangsu, Cina harus keluar dari pekerjaan setelah menampar murid laki-lakinya.

Akibatnya, si murid bernama Xiaochen harus mengalami gegar otak, cedera syaraf, pembuluh pecah, dan kehilangan sebagian pendengaran.

Mengutip Tribun Jambi melalui Next Shark, kejadian ini berawal pada Selasa (03/07) lalu.

Guru bernama Sun Yingchun masuk ke dalam kelas yang tengah menjalani sesi belajar mandiri. Saat itu Sun Yingchung mendapati Xiaochen sedang berbicara dengan teman sekelasnya.

Tanpa basa-basi, Sun menyeret Xiaochen ke depan kelas dan menamparnya lebih dari 12 kali. Wajah murid malang ini langsung memerah dan bengkak.

Ia pun segera di bawa ke Suqian Chinese Medicine Hospital untuk mendapat perawatan.

Hasil pemeriksaan mengungkapkan Xiaochen menderita gegar otak, cedera saraf, pembuluh pecah di dekat mata, dan kehilangan pendengaran sebagian untuk sementara waktu.

Ternyata selain Xiaochen ada murid lain yang menjadi korban. Sebelum menyeret Xiaochen, Sun Yingchung menampar seorang murid perempuan.

Akibat perbuatannya, Sun dipecat dari SMA Suyu. Pemerintah juga setuju Sun nantinya akan menanggung tagihan medis Xiaochen.

Baca Juga
Jengah Dibandingkan Netizen Dengan Penampilan Fatin di Acara Asian Games, Iis Dahlia Kembali Mengamuk
Wanita yang Tewas Diseret Jambret Rupanya Calon Pengantin
Aneh, Wanita ini Justru Alergi Dengan WiFi

Saking geramnya, ibu Xiaochen menuliskan kejadian yang menimpa buah hatinya di blog.

“Aku tidak tahu apa yang dilakukan anakku sehingga ditampar seperti ini. Bagaimana seorang guru bisa tidak bertanggung jawab?
Anakku tidak hanya terluka secara fisik, tapi mentalnya juga. Saat ini dia enggan pergi ke sekolah dan melanjutkan pelajarannya. Aku berharap SMA Suyu, dinas pendidikan, dan pihak berwenang menangani kasus ini secara serius,” tulis ibu Xiaochen.

Kasus ini telah dilaporkan ke pihak berwenang setempat. Namun, belum pasti apakah Sun Yingchun akan menghadapi tuntutan yang diberikan atau tidak. (Dil)
(Sumber: Tribun Jambi)