Pelaku Pembuangan Bayi di Semak-Semak Akhirnya Tertangkap, Umurnya Baru 16 Tahun!

MANAberita.com — SEBELUMNYA, seorang bayi laki-laki ditemukan di semak-semak yang diduga sengaja dibuang oleh orang tuanya di Gowa, Kalimantan Tengah pada Kamis (09/08) kemarin.

Mengutip Yuni Rusmini, Pelaku pembuang bayi bayi itu sendiri. Ibu muda berinisial HEL (16) pembuang bayi itu berhasil diamankan

Motif pembuangan bayi laki-laki yang baru berumur 24 jam kurang yang ditemukan di semak-semak jalan G Obos XXVII Kelurahan Menteng Kecamatan Jekanraya, Palangkaraya, terungkap.

Kapolres Palangkaraya, AKBP Timbul RK Siregar, bersama jajarannya dan dokter yang menangani kasus penemuan bayi laki-laki tersebut Jumat (10/8/2018) melakukan presskonference terkait pengungkapannya.
Ibu yang membuang bayi langsung diamankan polisi dan masih mendapat perawatan di RS Bhayangkara di Jalan Ahmad Yani Kelurahan Pahandut Kecamatan Pahandut Palangkaraya.

Kapolres Palangkaraya mengungkapkan, Ibu bayi dengan inisial Hel (15) mengakui sebagai orangtua yang membuang bayinya di semak-semak yang ada di belakang rumahnya.

Kapolres mengatakan, Ibunya masih di bawah umur termasuk teman lelakinya atau bapak si bayi juga berumur 16 tahun, yang saat ini masih dalam pengejaran petugas.

“Mereka belum menikah tetapi melakukan huhungan intim hingga bayinya dilahirkan,” ujarnya.

Diceritakan, Hel pelaku yang tak lain adalah ibu bayi saat itu mengaku tidak tahu jika dia sedang hamil, tetapi saat kejadian dia mengaku sering pipis, entah kenapa saat itu pecah ketuban dan bayi pun keluar.

“Saat itu bayinya keluar sendiri tanpa bantuan bidan, oleh ibunya ditarik hingga bisa keluar dan diambilnya kertas kresek atau plastik kemudian di bungkus dan diletakkan di semak belakang rumahnya,” ujarnya.

Saat itu warga curiga, ada suara bayi di semak belakang rumah pelaku, bersama polisi kemudian melakukan pencarian suara yang kemudian diketahui memang suara bayi laki-laki yang hanya dibungkus plastik.

“Saat ini, Ibu bayi masih dirawat di RS Bhayangkara dan masih dalam pengawasan pihak rumah sakit RS Bhayangkara, untuk memulihkan kondisinya. Petugas kami hingga saat ini juga masih memburu pasangan lelakinya,” ujarnya.

Motif pelaku membuang bayinya, akibat pergaulan bebas akhirnya kebablasan dilakukan orangtua bayi hingga hamil dan melahirkan, kemudian nekat membuang bayi tersebut, karena merasa malu. Ibu dan bapak bayi tersebut sama-sama masih di bawah umur dan belum bekerja.

Bapak dari bayi merupakan pelajar salah satu SMK di Palangkaraya yang sedang tugas magang dari sekolah, sedangkan ibunya tidak sekolah atau putus sekolah dan selama ini tinggal bersama budenya di Palangkaraya yang ada di sekitar TKP.

Sementara, menurut Petugas medis RS Doris Sylvanus di Jalan Tambun Bungai, Kelurahan Pahandut Kecamatan, Pahandut, Palangkaraya, Kalimantan Tengah, hingga, Jumat (10/8/2018) masih berjuang untuk menyelamatkan bayi lelaki.

Kondisi bayi laki-laki yang saat ditemukan masih berumur kurang dari 24 jam, yang dibuang ibunya di semak belakang rumahnya di Jalan G Obos XXVII Palangkaraya, dan ditemukan warga, kamis (09/08/2018) kini mulai memburuk.

Keterangan pihak rumah sakit Doris Sylvanus Palangkaraya, bayi tersebut hingga kini masih dirawat intensif di RS Doris Sylvanus di ruang perawatan bayi, namun kondisinya terus memburuk dan harapan hidupnya kecil sekali karena ada luka sobek pada bagian perut dan kliatan usus yang nyaris kluar. Namun pihak RS akan maksimal untuk melakukan pertolongan.

Plt Wakil Direktur RS Doris Sylvanus, Palangkaraya bidang Pendidikan dan Kemitraan, dr Theodorus Sapta Atmadja, mengatakan, bayi yang mereka tangani masih dalam tahap pemulihan, meski kondisinya saat ini kian memburuk.

Kabid Diklit-SDM-Humas RS Doris Sylvanus Palangkaraya ini juga mengungkapkan, pihaknya belum bisa melakukan operasi untuk memasukkan usus bayi yang mau keluar dari dinding perutnya, karena kondisi bayi yang belum stabil.

“Kami tidak berani mengambil tindakan operasi karena sangat tidak memungkinkan dalam kondisi bayi yang belum stabil dan sangat mengkhawatirkan, meski saat ini tim dokter sudah siap melakukan operasi,” ujarnya.

Dikatakan, meski semua tindakan penyelamatan ditanggung RS, namun rencana melakukan operasi terhadap bayi tersebut oleh tim bedah dan dokter anak dibatalkan, karena kondisi tidak memungkinkan.

“HB nya 8,4 kemudian angka lekosit tinggi menandakan ada infeksi di tubuh bayi, sangat beresiko jika dilakukan opersi, sehingga kami putuskan untuk merawatnya secara intensif hingga kondisinya stabil,” ujarnya.

Lihat videonya disini:

Baca Juga
Dijamin Malu! Anak-Anak Asal Sudan ini Sindir Perseteruan Suporter Bola di Indonesia
Ieeuuhh.. Istri ke Luar Kota, Pria ini Pesta Seks Sesama Jenis di Rumah
Demi Miliki Handphone, Remaja SMA Tega Membunuh Teman Mainnya