Sedotan stainless

MANAberita.com – PENGGUNAAN sedotan reusable saat ini mulai gencar dilakukan banyak orang untuk mengurangi sampah plastik.

Sedotan stainless menjadi salah satu pilihan untuk mengurangi pencemaran lingkungan.

Tapi mengingat bahannya yang terbuat dari logam, perlu berhati-hati dalam menyimpan dan menggunakannya.

Loading...

Dilansir dari Intisari Online melalui The Independent, seorang wanita meninggal setelah mengalami kecelakaan yang melibatkan sedotan metal.

Insiden ini terjadi pada November 2018 dan dinyatakan sebagai kecelakaan.

Wanita berusia 60 tahun itu terbunuh ketika dia jatuh ke sedotan metal yang menusuk rongga matanya dan menembus otaknya.

Dilapokan kejadian tragis bermula ketika Elena Struthers-Gardner (60) sedang membawa gelas minum dan pingsan di rumahnya di Poole, Dorset, Inggris.

Dilansir dari New York Post, setelah pingsan di dapurnya pada 22 November 2018, pasangannya, Mandy Struthers-Gardner, menemukannya tertelungkup dan membuat ‘suara gemericik yang tidak biasa’.

Sedotan logam 10 inchi, yang ditopang oleh tutupnya, masuk ke mata kirinya dan menyebabkan cedera otak fatal.

Mantan joki itu memiliki masalah mobilitas sejak kecelakaan berkuda ketika dia berusia 21, dan cenderung pingsan karena rasa sakit yang disebabkan oleh cedera tulang belakang.

Mandy, mengatakan pada pemeriksaan dalam sebuah pernyataan, “Saya tidak mendengarnya jatuh.

“Aku pergi ke pintu dapur dan bisa melihat Lena berbaring di depannya di ambang pintu antara ruang kerja dan dapur.”

“Dia membuat suara gemericik yang tidak biasa.”

“Gelas gelasnya tergeletak di lantai yang masih utuh dan sedotan masih ada di toples.

“Saya perhatikan sedotan itu menempel di kepalanya.”

“Saya menelepon 999 dan meminta ambulans.”

Dia menambahkan, “Ketika saya sedang menelepon, Lena tampaknya sudah berhenti bernapas. Wanita di telepon meminta saya untuk membaliknya.”

“Aku mengeluarkan gelas dari sedotan dan membaliknya. Saya bisa melihat sedotan menembus mata kirinya.”

Sayangnya, dokter-dokter di Rumah Sakit Umum Southampton tidak dapat membantu Struthers-Gardner dan dukungan hidupnya dimatikan pada hari berikutnya.

Pekerja medis “belum pernah melihat cedera seperti itu”, kata Inspektur Detektif Wayne Seymour dari Dorset Police.

Berbicara setelah pemeriksaan, Mandy Struthers-Gardner mengatakan, “Saya sangat merindukannya, dia dibawa terlalu dini.”

“Saya harap ini tidak pernah terjadi pada orang lain.”

Kasus kematian ini mendorong koroner Brendan Allen untuk memperingatkan bahaya menggunakan sedotan logam.

Setelah mencatat kesimpulan kematian karena kecelakaan, dia berkata, “Tidak ada memberi sama sekali pada mereka.”

“Jika seseorang jatuh pada satu dan itu menunjuk ke arah yang salah, cedera serius dapat terjadi.

Baca Juga
Cemburu Istrinya Dilirik Pria Lain, Bapak di OKI Sumsel Habisi Nyawa Istri dan Si Pelirik
Wanita 136 Kilogram Duduki Pacarnya Hingga Mati Lemas
Begini Kronologi Meledaknya Hp yang Sedang Dicas di Wajah Wanita Pegawai Diskominfotik

“Menurut saya sedotan logam ini tidak boleh digunakan dengan bentuk tutup apa pun yang menahannya.

Tampaknya masalah utama di sini adalah jika tutupnya tidak ada di tempat, sedotan metal akan pindah.” (Dil)