MANAberita.com – KELUARGA merupakan orang-orang terdekat yang diharapkan bisa menopang ketika anggotanya sedang mengalami masalah.

Jika ada suatu hal, keluarga selalu menjadi orang yang diandalkan, terlebih seorang ayah sebagai kepala keluarga.

Namun yang dilakukan ayah ini justru membuat keluarganya semakin terpuruk.

Saat sang anak membutuhkan perawatan untuk alasan medis yang harus mengeluarkan banyak biaya, ayahnya justru pergi bersenang-senang bahkan ke prostitusi.

Melansir Intisari Online melalui Mirror,  seorang ayah dilaporkan tak memiliki pekerjaan ini mengambil uang penggalangan dana untuk biaya perawatan si anak untuk pergi ke tempat prostitusi, minum-minum, dan menggunakan obat-obatan.

Dilaporkan ia melakukannya sebagai pelarian dan untuk menjalani kehidupan mewah.

Mateus Alves (37) dituduh mengambil lebih dari 130 ribu pound (sekitar Rp2 miliar) dari total 216 ribu pound yang telah diupayakan oleh keluarga dan teman-teman untuk membeli obat-obatan mahal untuk biaya medis Joao Miguel yang berusia 19 bulan.

Joao, dari Salvador, Brasil, memiliki atrofi otot tulang belakang (AME), penyakit neuromuskuler degeneratif yang jarang terjadi.

Dana tersebut diperuntukkan untuk membeli tiga dosis Spinraza (juga dikenal sebagai Nusinersen), obat pertama yang disetujui untuk mengobati gangguan tersebut.

Setiap dosisnya berharga hingga 81 ribu pound dan bocah kecil itu membutuhkan enam putaran injeksi, diberikan di dekat sumsum tulang belakang.

Obat ini tidak tersedia di layanan kesehatan nasional Brasil.

Ayah dua anak itu akhirnya ditangkap di sebuah hotel bintang lima di tepi pantai di Salvador, Brasil timur laut, pada Senin (22/07), di mana ia diduga telah bersembunyi selama lebih dari sebulan.

Kepala polisi Daniel Gomes mengatakan, “Pada saat penangkapannya, Mateus mengklaim bahwa ia telah menghabiskan uang untuk pesta wanita, minuman dan obat-obatan.

“Dia juga menuduh bahwa dia sedang diperas oleh pengedar narkoba untuk sisa uang itu. Tetapi sejauh ini kami tidak memiliki bukti untuk mendukung klaim ini.”

Penyelidik menyimpulkan pertanyaan mereka ke dalam kasus pada Kamis (01/08) dan mengungkapkan ada juga indikasi Mateus berencana untuk membuka rumah bordil di kota dengan mitra bisnis wanita.

Gomes mengatakan, “Dia berencana untuk membawa setidaknya empat wanita dan menempatkan mereka di apartemen sewaan sebagai gadis panggilan.

“Sebagai imbalannya, mereka harus menyerahkan sebagian uang yang dikumpulkan dari layanan mereka kepadanya.”

Ketika polisi menggerebek suite penthouse hotel, mereka dilaporkan menemukan koleksi barang-barang mahal, termasuk jam tangan, perhiasan, parfum dan pakaian desainer, bersama dengan obat-obatan dan uang tunai.

Penyelidik merilis selfie yang diduga difilmkan oleh terdakwa di mana ia membual tentang gaya hidupnya yang mewah.

Di video lain, ia bersantai di kolam renang atas atap dan membual: “Saya berasal dari latar belakang yang buruk, tapi sekarang saya tidak ada hubungannya dengan itu.”

Sedangkan jumlah besar dana yang dikumpulkan untuk putranya yang masih kecil selama satu tahun dengan kampanye crowdfunding termasuk permohonan online, lelang, donasi, dan berbagai kegiatan.

Mateus dan istrinya, Karine, yang memiliki putra, memasukkan uang itu ke dalam empat rekening tabungan dan masing-masing bertanggung jawab atas dua dari mereka.

Keluarga mengumpulkan uang selama setahun untuk biaya perawatan anak bungsunya.

Ibu rumah tangga yang hancur mengatakan bahwa dia tidak akan pernah percaya suaminya, yang selalu tampak berdedikasi dan penuh kasih sayang terhadap putra mereka yang sakit, dapat mampu membahayakan hidupnya dengan diduga merampok dana dan mengkhianati kepercayaan sejumlah pendukung.

Dalam sebuah pernyataan Instagram, dia berkata, “Sebagai seorang ibu, tingkah laku saya selalu dibimbing dengan niat baik dan dengan satu-satunya tujuan mencoba menyelamatkan hidup anak saya, João Miguel.”

Baca Juga
Mantan Oknum TNI Kendari yang Perkosa 6 Anak Dikenal Cukup Berprestasi
Cucunya Ditelantarkan, Pria di NTT Bunuh Menantunya Sendiri
Ngeri! Artis Terduga Prostitusi Online ini Bertarif 150 Juta Sekali ‘Main’

Terdakwa dituduh melakukan penipuan, menipu dan menipu orang agar menyumbangkan uang untuk kampanye putranya dan menggunakannya untuk tujuan lain.

Dia juga harus dituduh karena meninggalkan istri dan dua anaknya. Kedua dakwaan tersebut membawa denda dan hukuman hingga lima tahun. (Alz)