Ilustrasi

MANAberita.com – PERNIKAHAN tidak lazim terjadi di India.

Seorang bocah laki-laki yang tidak tahu apa-apa dinikahkan dengan seekor anjing.

Peristiwa aneh tersebut terjadi tepatnya di negara bagian Odisha  tepatnya di Desa Bariyan.

Penikahan itu diselenggarakan pada tanggal 23 Februari 2020.

Melansir Tribun Jambi, proses pernikahan tersebut dilakukan oleh sebuah kelompok suku Santhal asal India.

Bahkan, pernikahan tersebut tampak meriah dan disaksikan oleh banyak tamu undangan.

Mempelai prianya adalah seorang bayi laki-laki yang berusia satu tahun sementara mempelai  wanitanya adalah seekor anjing.

Dilaksanakan secara meriah dengan seremonial penuh warna dan banyak tamu datang dengan pakaian berwarna cerah.

Penabuh genderang juga mendendangkan lagu untuk menambah suasanya makin meriah dalam upacara penikahan tersebut.

Namun, yang paling menarik perhatian adalah penampilan pengantin bayi dengan ikat kepala kotak-kotak biru.

Ternyata di balik meriahnya pesta penikahan tersebut ada kisah tak terduga.

Orangtua dari bayi tersebut ternyata menikahkan bayi tersebut dengan sangat tergesa-gesa bahkan menjodohkannya dengan anjing.

Ternyata itu berawal ketika orang tuanya menyadari bahwa bayinya sudah memiliki gigi pertamanya di bagian atas gusi mereka.

Menurut keyakinan setempat, penempatan gigi ini sangat tidak menyenangkan dan menjadi petanda buruk, maka orang tuanya tergesa-gesa menikahkan anak bayinya.

Diyakini, menikahkan dengan anjing sebagai satu-satunya langkah efektif untuk menangkal roh-roh jahat.

Menurut keterangn sifat dari penikahan itu adalah seremonial dalam bentuk ritual adat yang diyakini oleh suku Santhal.

Mereka menikah tanpa persyaratan dan bisa menceraikan anjing tersebut secara resmi.

Meski mengejutkan, pernikahan ini bukan satu-satunya di India.

Pada tahun 2003 seorang gadis berusia 9 tahun juga menikah dengan anjing liar yang ditemukan ayahnya di jalanan.

Pada saat itu gadis tersebut juga memiliki gigi yang berakar pada gusi di atasnya.

Hal itu diyakini oleh suku Santhal di desa terpencil Khanyan adalah pertanda buruk.

Tetua suku mengatakan bahwa penikahan itu bisa memengaruhi kehidupan gadis itu.

Ketika, dia sudah dewasa dia bisa bebas menikah lagi dengan pria yang diinginkannya tanpa perlu menceraikan anjing tersebut.

“Itu tidak akan merusak masa depannya. Kami akan menikahkannya dengan sarjana yang memenuhi syarat ketika ia tumbuh dewasa,” kata ibu gadis itu kepada AFP pada saat itu.

Baca Juga
Tak Terima Dot-nya Ditarik, Bayi ini Justru Lakukan Sesuatu yang Nyolot Abis
Diduga Punya Hubungan Spesial Dengan Budi Hartanto, Polisi Periksa Oknum ASN Nganjuk
Diduga Kena Sindrom Baby Blues, Ibu di Cilacap Ajak Bayi 4 Bulan Bunuh Diri

“Aku tidak menyesal menikahi anjing Bacchan. Aku menyukai anjing yang bergerak di sekitar tempat tinggal kita,” kata gadis itu.

“Bacchan adalah anjing liar yang bertahan hidup dengan sisa makanan. Aku akan merawat anjing itu,” katanya. (Dil)