MANAberita.com – WARGANET geger setelah viral sebuah video yang berasal dari Thailand. Dimana terlihat dari CCTV seorang Pria Meludahi orang lain di sebuah Stasiun Kereta Api.

Hal ini karena kondisi pandemi Virus Corona yang penyebaran utamanya melalui droplet atau cairan dari tenggorokan.

Pria bernama Anan Sahoh (56) itu kemudian ditemukan tewas di dalam kereta, dan setelah dilakukan tes, mayatnya ternyata positif Virus Corona.

Dikutip dari Daily Mail, Kamis (2/4/2020), Anan ditemukan tak bernyawa di kereta penumpang pada hari Senin setelah dia sebelumnya terlihat ‘batuk dan muntah’ selama perjalanan.

Dilansir dari sriwijayapost, rekaman CCTV di stasiun di Bangkok menunjukkan dia meludahi seorang pria yang membeli tiket dari sebuah mesin membuat petugas kesehatan khawatir.

Dia meludah ke penumpang yang tidak dikenal di stasiun Bang Sue di Bangkok, di mana dia naik kereta pada hari Senin.

Pemeriksaan suhu di stasiun dilaporkan menunjukkan angka normal 96,8F (36C), sehingga tidak ada yang curiga.

Namun, Anan mengalami batuk dan muntah selama perjalanan dan petugas kereta kemudian mengambil foto dirinya dan KTP.

Tetapi kondisi Anan membaik pada saat kereta mencapai stasiun Hua Hin.

Pemeriksaan suhu lain tidak menemukan perubahan.

Sebenarnya petugas telah menyarankan Anan untuk beristirahat di Hua Hin, tetapi dia bersikeras untuk melanjutkan perjalanannya

Sekitar pukul 10.15 malam, petugas kereta menemukan penumpang ambruk di depan toilet ketika kereta mencapai distrik Thap Sakae.

Petugas medis melakukan tes pada mayatnya yang menunjukkan hasil positif untuk Covid-19.

Dia juga menderita diabetes.
Penumpang lainnya kemudian dievakuasi dari gerbong yang kemudian diputus dari sisa kereta dan didesinfeksi oleh pekerja yang mengenakan pakaian pelindung.

Direktur State Railway Thailand, Thakoon Intrachom, mengatakan hari ini, “Kami sekarang khawatir tentang seorang pria yang diludahi dalam rekaman kamera keamanan.”

“Kami awalnya berkoordinasi dengan polisi kereta api tetapi mereka belum menemukannya.”

“Kami ingin mengumumkan bahwa jika ada yang mengenalnya atau dia telah mendengar berita itu, dia harus segera pergi ke rumah sakit.”

Para petugas medis mengatakan, Anan yang sudah mati, tinggal di Thailand selatan.

Ia baru-baru ini kembali dari Pakistan dan melewati Bandara Suvarnabhumi di negara itu.

Dia memiliki sertifikat kesehatan ‘layak untuk terbang’, dan tidak ditandai sebagai risiko kesehatan dengan pemindaian termal atau pemeriksaan suhu di bandara.

Pejabat kereta api mengatakan mereka telah mengirim daftar 15 penumpang yang naik kereta yang sama dengan penumpang yang meninggal ke kantor kesehatan masyarakat.

Rekaman CCTV menunjukkan Anan meludahi orang lain saat mengantri tiket kereta

Sebelas lainnya telah dikarantina, termasuk dua staf stasiun kereta api dari stasiun kereta api Bang Sue, seorang penjaga keamanan, tujuh pekerja kereta api dan seorang petugas polisi kereta api.

Tidak jelas kapan lelaki itu tiba kembali di Thailand. Dia membawa sertifikat kesehatan yang dikeluarkan oleh seorang dokter di Pakistan pada 26 Maret.

Keadaan darurat yang mulai berlaku Rabu lalu melarang masuk ke Thailand kecuali untuk diplomat dan Thailand.

Siapa pun yang tiba di negara itu harus memiliki sertifikat kesehatan dan menghabiskan 14 hari di karantina sendiri.

Baca Juga
Bertambah Lagi, Pasien Positif Virus Corona di Indonesia Jadi 6 Orang
Dikira Dapat Sebarkan Virus Corona, Puluhan Anjing dan Kucing Dilempar Pemiliknya dari Apartemen
Gara-Gara Corona, Arab Saudi Batalkan Umrah Selama 1 Tahun

Jumlah infeksi di Thailand telah melonjak melewati 1.700 – naik lebih dari 60 persen dari minggu lalu – dan jumlah kematian meningkat lebih dari tiga kali lipat menjadi 13.

Video lengkap bisa dilihat di Instagram @manaberita