Pembunuhan Bucha: Dunia Tidak Bisa Ditipu

Manaberita.com – SEORANG warga mngatakan “Mereka menembaki sepanjang waktu, sepanjang waktu, dan semua peluru terbang di atas rumah saya,” Oleh Matsenko, yang selamat dari serangan Rusia selama 33 hari di Bucha, kota yang dulu tenang di barat laut Kyiva.

Aljazeera melansir berbicara empat hari setelah pasukan Rusia mundur, dia mengatakan dia sangat ketakutan ketika sebuah kolom yang terdiri dari puluhan tank dan kendaraan lapis baja perlahan-lahan lewat dan dikelilingi oleh pasukan infanteri yang mengintip ke pintu dan jendela rumah-rumah di jalannya.

“Tiangnya sangat besar sehingga mereka membutuhkan waktu sekitar dua jam untuk melewati rumah saya,” katanya.

Pergi keluar untuk makan adalah pertaruhan, katanya.

Beberapa tetangganya meninggalkan rumah mereka yang gelap dan dingin yang tidak memiliki listrik, air mengalir atau pasokan gas alam untuk mendapatkan roti atau mengisi daya ponsel mereka – tetapi tidak pernah kembali.

Suatu hari, dia pergi ke pasar yang selamat dari penembakan untuk mendapatkan makanan untuk dirinya sendiri dan beberapa teman dan tetangga yang berbondong-bondong ke rumahnya yang dihangatkan oleh tungku kayu.

Dan dia melihat mayat – kebanyakan warga sipil ditembak mati oleh pasukan Rusia.

“Saya melihat semuanya, tumpukan mayat di jalanan, semuanya mati. Saya melihat semuanya, mereka masih tergeletak di sana, tidak semua orang dikumpulkan, ”kata Matsenko.
Kisahnya menegaskan ruang lingkup pembunuhan massal warga sipil yang menjadi jelas – dan terlihat – hanya setelah pasukan Ukraina dan wartawan memasuki Bucha pada 31 Maret.

Rusia menembakkan peluru ke segala arah, menembaki gerakan apa pun di jalan atau jendela, pada apa pun yang hangat yang mereka lihat di pelindung panas mereka, kata para penyintas, pejabat, dan militer.
Mereka menembak siapa saja yang menolak kehadiran mereka, interogasi dan penjarahan – atau hanya terlihat mencurigakan, kata mereka.

Membusuk di bawah terik matahari, tubuh laki-laki, perempuan dan anak-anak terlihat tergeletak di jalan-jalan, duduk di dalam mobil yang rusak akibat kebakaran di mana mereka mencoba melarikan diri, menurut foto, laporan media dan pejabat.
Beberapa mayat ditemukan di dalam apartemen dan rumah dengan lubang menganga yang dibuat oleh peluru dan ledakan. Beberapa memiliki tangan terikat, beberapa memiliki bekas penyiksaan. Lainnya ditemukan di kuburan massal, hampir tidak tertutup tanah dan sampah.

Walikota Bucha dilaporkan mengatakan bahwa ratusan mayat telah ditemukan – dan penghitungan tampaknya masih jauh dari selesai.

“Di Bucha, kami telah menguburkan 280 orang di kuburan massal,” kata Anatoly Fedoruk kepada kantor berita AFP, Sabtu.

Mayat 410 warga sipil dievakuasi dari Bucha, kota tetangga Hostomel dan Irpin dan desa-desa kecil di sekitar Kyiv, kata Jaksa Agung Ukraina Iryna Venedyktova pada Minggu, 3 April.
Rusia menolak temuan dan bukti.

Kementerian Pertahanan Rusia menyebut mereka “produksi lain dari rezim Kyiv untuk media Barat”.

Kementerian mengklaim pada hari Minggu bahwa semua penduduk Bucha “memiliki kesempatan untuk bebas pergi”, dan mengklaim bahwa pinggiran selatan “ditembak sepanjang waktu oleh pasukan Ukraina”.

Intelijen Ukraina mengklaim pada hari Senin telah mengambil nama semua prajurit Rusia dari Brigade Senapan Motor ke-64, yang merebut Bucha dan melakukan pembunuhan yang nyata.

“Setiap orang Ukraina harus tahu nama mereka!” Departemen Pengintaian Utama mengatakan pada hari Senin.

Para pengamat telah membandingkan pembunuhan massal dengan kengerian Perang Dunia II – atau perang Yugoslavia pada awal 1990-an.

Satu-satunya perbedaan adalah bahwa Rusia tidak pernah mengumpulkan mayat tentara mereka sendiri.

“Yang khusus Rusia adalah bahwa setelah sebulan berada di Hostomel, tentara Rusia tidak pernah peduli untuk mengirim pulang atau setidaknya mengubur mayat pasukan khusus Rusia yang tewas dalam pendaratan gelombang pertama,” Nikolay Mitrokhin, seorang peneliti Rusia dengan Universitas Bremen Jerman, mengatakan kepada Al Jazeera.

Pembunuhan yang dilaporkan di Bucha dan daerah sekitarnya telah dibandingkan dengan pembantaian tahun 1995 terhadap sekitar 8.000 Muslim Bosnia oleh militan etnis Serbia di kota Srebrenica.

“Analoginya tidak kebetulan,” analis yang berbasis di Kyiv Aleksey Kushch mengatakan kepada Al Jazeera.

Ditipu oleh pengumuman Kremlin yang mengatakan Ukraina perlu “dibebaskan” dari neo-Nazi dan ultra-nasionalis, pasukan Rusia menemukan diri mereka di antara “lautan badai” warga sipil yang bermusuhan, katanya.

Mereka terpaksa membunuh laki-laki dewasa dan memperkosa perempuan sebagai satu-satunya cara untuk “menekan perlawanan dan mencapai gangguan saraf kolektif”, katanya.

“[Itu] penghancuran fisik dan psikologis dari keinginan untuk melawan,” kata Kushch.

Bagi banyak orang di Barat, pembunuhan Bucha menjadi peringatan, kesempatan pertama untuk melihat cakupan pembunuhan massal warga sipil yang merupakan kejahatan perang – atau bahkan genosida.

“Dunia tidak bisa ditipu lagi; sorotan ada pada Putin dan pasukannya,” Ivar Dale, penasihat kebijakan senior Komite Helsinki Norwegia, pengawas hak asasi manusia, mengatakan kepada Al Jazeera.

Dia mengatakan dia mengunjungi Bucha saat tinggal di Ukraina – dan melihat bahwa “tingkat kejahatan hampir tidak dapat dipahami”.

“Kami menuntut penyelidikan internasional yang menyeluruh dan kami menuntut keadilan bagi para korban kejahatan perang ini,” katanya.

Lima hari setelah pembebasannya, Bucha masih belum aman – dan tidak memiliki pasokan listrik, air atau gas.

“Baru saja, kurang dari setengah jam yang lalu, ada goncangan yang begitu kuat hingga rumah saya melompat. Tapi di mana meledak – saya tidak tahu, mungkin, sebuah rudal [jelajah] terbang,” kata Matsenko, Senin.

“Sesuatu meledak, sangat kuat, tetapi hanya sekali.”

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Thu, 01 Dec 2022
Polisi Swedia Lakukan Penyitaan Narkoba Terbesar Di Daerah Stockholm!

Manaberita.com – POLISI Swedia pada Kamis telah menyita sekitar 500...

  • Thu, 01 Dec 2022
Pemilik Barbershop Di Washington Ditembak Mati Saat Memotong Rambut Anak 8 tahun

Manaberita.com – SEORANG pemilik Barbershop ditembak mati dan dibunuh di...

  • Thu, 01 Dec 2022
Puluhan Tornado Menewaskan Ibu dan Anak!

Manaberita.com – TORNADO menerjang Albama tengah dengan kecepatan angin hingga...

  • Thu, 01 Dec 2022
Presiden China Desak Presiden Uni Eropa, Ada Apa?

Manaberita.com – PRESIDEN China, Xi Jinping mendesak negosiasi kepada Presiden...

  • Thu, 01 Dec 2022
Squid Game: Oh Young Soo Tersandung Kasus Pelecehan Seksual!

Manaberita.com – OH Young-soo,  lebih dikenal dengan perannya di serial...

  • Thu, 01 Dec 2022
Ngeri! Pasangan Lansia di Massachusetts Dibunuh Dirumahnya Sendiri!

Manaberita.com – TERJADI Pembunuhan di Marshfield, sebuah kota yang terletak...

Press ESC to close