Perang Ukraina: Rusia Didepak Dari PBB

Manaberita.com – RUSIA mengakui menderita “kehilangan pasukan yang signifikan” di Ukraina, saat invasi memasuki hari ke-44. Juru bicara kepresidenan Dmitry Peskov mengatakan kepada saluran Inggris Sky News bahwa korban adalah “tragedi besar bagi kami”. Dia mengatakan dia berharap Moskow akan mencapai tujuan perangnya “dalam beberapa hari mendatang”.

BBC melansir, komentar Peskov menyusul pengusiran Rusia dari dewan Hak Asasi Manusia PBB pada Rabu.

Sekitar 93 dari 193 anggota Majelis Umum PBB memberikan suara mendukung teguran diplomatik, yang menyusul tuduhan pelanggaran hak asasi manusia massal oleh pasukan Rusia di kota Bucha yang sebelumnya diduduki di Ukraina utara. Moskow mengumumkan pengunduran dirinya dari dewan sebagai tanggapan.

Badan tersebut menyatakan “keprihatinannya yang besar atas krisis hak asasi manusia dan kemanusiaan yang sedang berlangsung”, dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menuduh Rusia melakukan kekejaman lebih lanjut di Borodyanka, sebuah kota dekat ibu kota Kyiv.

Mr Peskov membantah saran bahwa pasukan Rusia bertanggung jawab atas eksekusi di kota Bucha dan mengatakan kepada penyiar bahwa “kita hidup di hari-hari palsu dan kebohongan”. Dia tanpa dasar mengklaim bahwa gambar warga sipil yang dibunuh di kota itu dipentaskan.

Namun, pengakuannya bahwa Rusia telah menderita korban yang signifikan sangat mengejutkan. Pada 25 Maret, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan 1.351 tentaranya tewas dalam pertempuran. Ukraina menempatkan kematian Rusia di hampir 19.000.

Baik Rusia maupun Ukraina memperkirakan kerugian Rusia tidak dapat diverifikasi secara independen – dan analis telah memperingatkan bahwa Rusia mungkin meremehkan tingkat korbannya, sementara Ukraina dapat menggembungkannya untuk meningkatkan moral. Para pemimpin Barat percaya bahwa antara 7.000 dan 15.000 tentara Rusia telah tewas.

Mr Peskov, yang telah menjabat sebagai juru bicara Presiden Rusia Vladimir Putin sejak tahun 2000, juga mengklaim bahwa Rusia sedang mencari cara untuk mengakhiri perang.

“Militer kami melakukan yang terbaik untuk mengakhiri operasi itu,” katanya. “Dan kami berharap bahwa dalam beberapa hari mendatang, di masa mendatang, operasi ini akan mencapai tujuannya atau akan menyelesaikannya dengan negosiasi antara delegasi Rusia dan Ukraina.”

Rusia telah menarik pasukannya dari Kyiv dan mengalihkan sebagian besar fokus perangnya ke Ukraina timur – tetapi pertempuran itu tidak menunjukkan tanda-tanda akan berakhir.

Wakil perdana menteri Ukraina telah mendesak warga Ukraina yang tinggal di timur untuk melarikan diri selagi mereka masih bisa, dan intensitas penembakan di sana telah menghambat evakuasi.

Pada hari Kamis, negara-negara Barat memberlakukan sanksi lebih lanjut terhadap ekonomi Rusia sebagai pembalasan atas dugaan kejahatan perang di Ukraina.

Senat AS memilih dengan suara bulat untuk menghapus status perdagangan “negara paling disukai” Moskow, membuka pintu untuk merusak tarif baru dan kontrol impor pada produk-produk seperti platinum, bahan kimia, besi dan baja.

Dan UE setuju untuk secara bertahap memberlakukan larangan impor batubara Rusia, senilai sekitar $4 miliar (£3,3 miliar) per tahun untuk ekonomi Rusia, selama 120 hari ke depan.

Berbicara kepada parlemen Rusia, negara bagian Duma, Perdana Menteri Mikhail Mishustin mengakui bahwa dampak kumulatif dari sanksi yang luas berarti negara itu menghadapi prospek ekonomi terburuk dalam beberapa dekade.

“Tidak diragukan lagi, situasi saat ini bisa disebut yang paling sulit dalam tiga dekade bagi Rusia,” katanya. “Sanksi semacam itu tidak digunakan bahkan di masa tergelap Perang Dingin.”

Tetapi dia mengklaim bahwa dampak sanksi Barat telah terbatas, mengatakan kepada anggota parlemen bahwa “sistem keuangan, sumber kehidupan seluruh ekonomi, telah bertahan”.

Setelah jatuh ke level terendah bersejarah pada akhir Februari, mata uang Rusia, Rubel, telah pulih kembali ke level sebelum perang.

Presiden Ukraina Zelensky telah memperbarui seruannya untuk pasokan baru senjata berat dari Barat, dengan mengatakan pasukannya membutuhkan “senjata yang akan memberinya sarana untuk menang di medan perang dan itu akan menjadi sanksi sekuat mungkin terhadap Rusia”.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Tue, 09 Aug 2022
Polisi Tetapkan 3 Tersangka Dalam Kasus Pembunuhan Brigadir J

Manaberita.com – PIHAK kepolisian sampai saat ini masih terus mengusut...

  • Tue, 09 Aug 2022
LPSK Tak Hanya Asesmen Istri Sambo, Tapi Juga ke Bareskrim Temui Bharada E Hari Ini

Manaberita.com – LEMBAGA Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) akan mendatangi...

  • Tue, 09 Aug 2022
Presiden Jokowi Minta Ungkap Terkait Kebenaran Kasus Brigadir J

Manaberita.com – PRESIDEN Joko Widodo (Jokowi) kembali buka suara terkait...

  • Tue, 09 Aug 2022
Sore Ini Kapolri Akan Umumkan Tersangka Baru Kasus Tewasnya Brigadir J

Manaberita.com – TIM khusus yang dibentuk oleh Kapolri Jenderal Listyo Sigit...

  • Tue, 09 Aug 2022
Wow! Untuk Pertama Kalinya Pengorbit Bulan Korea Selatan Diluncurkan Ke Luar angkasa

Manaberita.com – KOREA Selatan telah bergabung dalam perlombaan ke bulan dengan peluncuran...

  • Tue, 09 Aug 2022
Waduh! Latihan Militer China Dilanjutkan Di Sekitar Taiwan, Sangat Provokatif

Manaberita.com – CHINA telah melanjutkan latihan militer terbesarnya di perairan sekitar pulau...

Press ESC to close