Manaberita.com – PRESIDEN Rusia, Vladimir Putin menyebutkan jika ia senang beberapa perusahaan asing telah meninggalkan Rusia, Kamis (26/5/2022).

Melansir dari Tribunnews.com, Sebab, menurutnya bisnis di dalam negeri dapat menggantikan untuk mereka.

Putin juga memperingatkan Barat bahwa Moskow masih akan menemukan cara untuk memperoleh teknologi canggih dan barang-barang mewah.

Putin menyebut invasi ke Ukraina sebagai titik balik dalam sejarah Rusia.

Pemberontakan Moskow melawan Amerika Serikat, yang menurutnya telah mempermalukan Rusia sejak jatuhnya Uni Soviet pada 1991.

Sejak perang, sejumlah investor asing utama – mulai dari BP hingga McDonald’s Corp – telah keluar tepat ketika ekonomi Rusia menghadapi kontraksi terburuk sejak tahun-tahun setelah gejolak keruntuhan Soviet.

“Kadang-kadang ketika Anda melihat mereka yang pergi – terima kasih Tuhan, mungkin? Kami akan menempati ceruk mereka: bisnis kami, produksi kami – itu telah berkembang, dan itu akan dengan aman duduk di tanah yang disiapkan oleh mitra kami,” ujar Putin, seperti diberitakan CNA.

Berbicara melalui tautan video kepada para pemimpin negara-negara bekas Soviet, Putin menyindir bahwa kemewahan seperti Mercedes yang disukai oleh para ‘penjahat’ dalam kekacauan pasca-Soviet Rusia masih akan tersedia.

Meskipun, ia mengakui bahwa barang-barang itu mungkin sedikit lebih mahal.

“Ini akan sedikit lebih mahal bagi mereka, tetapi ini adalah orang-orang yang sudah mengendarai Mercedes 600 dan mereka masih akan melakukannya.”

“Saya dapat meyakinkan Anda bahwa mereka akan membawanya dari mana saja, dari negara mana pun,” kata Putin, Kamis, dilansir Reuters.

Putin mengatakan, Rusia masih membutuhkan akses ke teknologi maju dari ekonomi maju.

“Kami tidak akan memisahkan diri dari ini – mereka ingin memeras kami sedikit, tetapi di dunia modern ini sama sekali tidak realistis, tidak mungkin,” ucapnya.

Dia tidak merinci bagaimana Rusia akan menemukan cara untuk mempertahankan akses ke komponen dan perangkat lunak Barat.

Putin berjanji bahwa upaya Barat untuk mengisolasi Rusia akan gagal.

Ia mengatakan ekonomi maju sedang bergulat dengan spiral inflasi, rantai pasokan yang rusak, dan krisis pangan tepat ketika pusat kekuatan ekonomi global telah pindah ke Asia.

“Perwakilan bisnis kita tentu menghadapi masalah, terutama di bidang rantai pasokan dan transportasi.”

“Tapi bagaimanapun, semuanya bisa disesuaikan, semuanya bisa dibangun dengan cara baru,” ujar Putin.

“Bukan tanpa kerugian pada tahap tertentu, tetapi itu membantu kami menjadi lebih kuat.”

“Bagaimanapun, kami pasti memperoleh kompetensi baru, kami mulai memusatkan sumber daya ekonomi, keuangan, dan administrasi kami pada bidang terobosan,” jelasnya.

Cara Putin Melindungi Rusia dari Inflasi

Sebelumnya, Vladimir Putin memerintahkan kenaikan 10 persen di pensiun dan upah minimum untuk melindungi Rusia dari inflasi, Rabu (25/5/2022).

Namun, ia membantah masalah ekonomi negara itu semua terkait dengan perang di Ukraina.

Dengan inflasi tahunan mendekati 18 persen bulan lalu, pemimpin Kremlin mengakui bahwa 2022 akan menjadi tahun yang “sulit” bagi ekonomi Rusia.

“Ketika saya mengatakan ‘sulit’, itu tidak berarti semua kesulitan ini terkait dengan operasi militer khusus,” kata Putin dalam pertemuan Dewan Negara yang disiarkan televisi di Moskow, dikutip dari CNA.

“Karena di negara-negara yang tidak melakukan operasi apa pun – katakanlah, di luar negeri, di Amerika Utara, di Eropa – inflasi sebanding dan, jika Anda melihat struktur ekonomi mereka, bahkan lebih dari kita,” ucap Putin.

Kenaikan pensiun mulai berlaku 1 Juni, sementara kenaikan upah minimum dimulai pada 1 Juli.

Para analis mengatakan langkah-langkah itu tidak akan mencegah penurunan tajam dalam pendapatan riil.

Seperti diketahui, ekonomi Rusia telah diguncang oleh rentetan sanksi Barat yang belum pernah terjadi sebelumnya yang dijatuhkan atas keputusannya untuk mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari 2022 lalu.

Lembaga Penelitian dan Peninjauan Ahli bank VEB mengatakan, peningkatan pembayaran sosial akan memperlambat tetapi tidak mencegah penurunan pendapatan riil, upah dan pensiun Rusia setelah inflasi diperhitungkan.

Bahkan, dengan kenaikan 10 persen dalam upah minimum dan pensiun pensiun, VEB memperkirakan pendapatan riil yang dapat dibelanjakan Rusia turun 7,5 persen dan upah riil turun hampir 6 persen tahun ini.

Baca Juga
Pria Asal Rusia Lamar Kekasih yang Menusuknya 13 Kali dengan Pisau
Inilah 8 Negara yang Menolak Kecam Rusia, hingga Dukung Invasi Rusia Terhadap Ukraina
Jokowi Wanti-wanti Terkait Bencana Krisis Dampak Perang Rusia Vs Ukraina

VEB juga memperkirakan kemiskinan akan meningkat menjadi 12,6 persen tahun ini dari 11 persen pada 2021.

(Rik)