Jembatan Padma Diimpikan Lebih Dari Dua Dekade Yang Lalu

Manaberita.com – JEMBATAN penting di atas Sungai Padma yang akan menghubungkan ibu kota Bangladesh, Dhaka ke wilayah barat daya negara yang kurang berkembang, diresmikan oleh perdana Menteri Sheikh Hasina setelah bertahun-tahun tertunda karena tuduhan korupsi yang memaksa Bank Dunia untuk meninggalkan mega proyek senilai hampir $4 miliar. Pembukaan Jembatan terpanjang Bangladesh hingga saat ini yang telah dijuluki sebagai “simbol kebanggaan nasional” menandai peristiwa penting dalam sejarah negara Asia Selatan pada hari Sabtu.

Dilansir Aljazeera, Pembangunan jembatan sepanjang 6,15 km (3,82 mil) dimulai pada November 2015 untuk menghubungkan 21 distrik di barat daya negara itu dengan Dhaka melalui jalan darat dan kereta api, sehingga memangkas waktu perjalanan secara signifikan. Jembatan rangka baja lapis ganda menggabungkan jalan raya empat jalur di tingkat atas bersama dengan rel kereta api satu jalur di tingkat bawah.

Dengan biaya konstruksi $3,87 miliar, ini adalah salah satu mega proyek terbesar yang pernah dilakukan Bangladesh dan seluruh jumlah dibiayai oleh pemerintah Bangladesh. Pada 2012, Bank Dunia menarik diri dari perjanjian pinjaman senilai $1,2 miliar untuk proyek tersebut menyusul tuduhan korupsi. Setelah itu, donor lain, termasuk Asian Development Bank (ADB) dan Japan International Cooperation Agency (JICA), juga menarik diri dari proyek tersebut.

Hasina, yang mempelopori upaya membangun jembatan, terkenal menyatakan bahwa pemerintahnya akan mendanai sendiri proyek tersebut. Keputusannya menghadapi serangkaian skeptisisme dari para ekonom negara serta lawan politik karena Bangladesh tidak memiliki pengalaman dalam membangun infrastruktur besar seperti itu tanpa dukungan keuangan dari donor multilateral.

“Beberapa orang mengatakan kami akan selalu terikat pada orang lain, tetapi Bapak Bangsa kami Bangabandhu Sheikh Mujibur Rahman mengajari kami pentingnya harga diri,” kata Hasina, berbicara kepada banyak orang pada hari Sabtu. Sheikh Rahman adalah bapak pendiri Bangladesh yang memimpin gerakan untuk memisahkan diri dari Pakistan pada tahun 1971. “Jembatan Padma ini bukan tumpukan batu bata dan semen, tetapi simbol kebanggaan, kehormatan, dan kemampuan Bangladesh,” katanya. “Kami telah menunjukkan kepada dunia bahwa kami bisa.”

Sebuah keajaiban rekayasa

Menyebutnya sebagai “keajaiban teknik”, para ahli mengatakan pembangunan jembatan adalah prestasi besar karena Padma adalah sungai yang paling “berbahaya dan tidak dapat diprediksi” setelah Sungai Amazon di Amerika Selatan. Railway Major Bridge Engineering Group (RMBEG) milik negara China ditugaskan untuk memimpin pembangunan jembatan dengan bantuan sekitar 1.200 insinyur Bangladesh. Dengan tiang baja yang didorong 122 meter (400 kaki) ke dasar sungai, Jembatan Padma memiliki rekor sebagai jembatan terdalam di antara semua jembatan di dunia.

Direktur proyek jembatan, Shafiqul Islam, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa air yang mengalir di titik Mawa (salah satu ujung jembatan) setiap 20 detik sama dengan jumlah total air yang digunakan di kota Dhaka sehari. “Setelah Amazon, Padma memiliki arus [kekasaran air] terkuat di dunia. Jadi kami harus mencari tiang pancang yang paling tebal dan terdalam di dunia,” katanya. Menyebutkan keunikan lain dari jembatan, Islam mengatakan, bantalan pendulum gesek modern (FPB) telah digunakan untuk menopang suprastruktur baja dan pondasi tiang beton.

“Bantalan seperti itu belum pernah digunakan di mana pun di dunia sebelumnya dan mereka dapat menahan gempa berkekuatan 9 SR,” katanya, seraya menambahkan bahwa bantalan jembatan dapat menopang lebih dari 10.000 ton, melebihi batas struktur lain mana pun di dunia. Islam mengatakan ketika mereka menghadapi banyak tantangan teknik, biaya proyek naik hampir tiga kali lipat dari perkiraan awal $1,2 miliar. “Selain itu, devaluasi mata uang Bangladesh Taka telah memainkan peran utama dalam meningkatkan biaya, karena lebih dari setengah pengeluaran proyek telah dibayar dalam mata uang asing.”

Mengapa struktur yang signifikan?

Terletak sekitar 68km (42 mil) dari Dhaka, Jembatan Padma akan berfungsi sebagai pintu gerbang ke wilayah barat daya negara itu dan akan secara signifikan mengurangi waktu perjalanan antara Dhaka dan distrik-distrik utama di wilayah tersebut, termasuk Khulna, Jashore dan Barishal. Biasanya diperlukan waktu 15 hingga 22 jam untuk menempuh jarak 180-300km (111-186 mil) antara distrik barat daya dan Dhaka. Ini juga akan memangkas jarak antara Dhaka dan pelabuhan terbesar kedua di Bangladesh, Mongla, sejauh 100 km (62 mil).

Padma yang perkasa memisahkan wilayah barat daya dari Dhaka dan orang-orang terpaksa melakukan perjalanan dengan feri atau peluncuran yang membuat perjalanan lambat. Barang-barang yang mudah rusak yang diangkut ke Dhaka dari distrik barat daya dengan truk sering membusuk karena dalam perjalanan panjang yang terkadang memakan waktu 22-24 jam karena tailback yang panjang di stasiun penyeberangan.

Menurut sebuah studi oleh Divisi Jembatan yang dikelola pemerintah, Jembatan Padma akan menghemat total 187.727 jam menunggu feri per hari untuk 2.620 kendaraan. Diperkirakan dengan dibukanya jembatan tersebut, sekitar 24.000 kendaraan akan melintasi sungai.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Sat, 20 Aug 2022
Sekarang Mantan PM Australia Memegang Lima Portofolio Tambahan, Kata Orang Albanese

Manaberita.com – MANTAN Perdana Menteri Australia Scott Morrison diam-diam mengambil...

  • Sat, 20 Aug 2022
Waduh! Portofolio Kementerian Dipegang Diam-diam Oleh Mantan PM Australia

Manaberita.com – PERDANA Menteri Australia Anthony Albanese mengatakan dia akan menyelidiki laporan...

  • Sat, 20 Aug 2022
Pria Yang Didakwa Melakukan Pelanggaran Senjata Api Atas Penembakan di Bandara Canberra Menghadapi Pengadilan

Manaberita.com – SEORANG pria berusia 63 tahun didakwa menggunakan senjata api setelah...

  • Sat, 20 Aug 2022
Korban Dilaporkan Saat Kelompok Jihad Merebut Hotel Di Ibukota Somalia

Manaberita.com – PARA pejabat keamanan mengatakan delapan orang tewas setelah gerilyawan al-Shabab...

  • Sat, 20 Aug 2022
Zulu Afrika Selatan Akan Memahkotai Raja Baru Saat Barisan Suksesi Mengamuk

Manaberita.com – SETELAH setahun perselisihan keluarga, Misuzulu ka Zwelithini akhirnya dinobatkan sebagai...

  • Sat, 20 Aug 2022
Pastor Robert Kaweesi Dari Birmingham Meninggal Saat Berlibur di Uganda Setelah Penyelamatan Sungai Nil

Manaberita.com – SEBUAH tubuh telah ditemukan oleh polisi mencari ayah dari pengantin...

Press ESC to close