Manaberita.com – KEBIJAKAN pertahanan nasional dan pembangunan senjata yang berkelanjutan dibahas pemimpin Korea Utara Kim Jong Un setelah membuka pertemuan pejabat senior militer. Dilanjutkan dengan uji coba rudal balistik tahun ini yang telah menimbulkan ketegangan dengan Washington dan Seoul.

Dilansir Aljazeera, Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi Pyongyang mengatakan pada hari Rabu bahwa Kim memimpin pertemuan Komisi Militer Pusat Partai Buruh yang berkuasa yang dimulai pada hari Selasa untuk meninjau pekerjaan pertahanan selama paruh pertama tahun 2022 dan mengkonfirmasi “tugas-tugas penting dan mendesak” untuk memperluas kemampuan militer dan menerapkan kebijakan pertahanan utama.

Laporan itu tidak merinci rencana apa pun atau menyebutkan komentar kritis terhadap Amerika Serikat atau saingannya Korea Selatan. Pejabat AS dan Korea Selatan telah mengatakan dalam beberapa bulan terakhir bahwa Pyongyang dapat bersiap untuk melakukan uji coba nuklir pertamanya sejak 2017, ketika Kim meningkatkan ambang batas yang bertujuan untuk memperkuat status Korea Utara sebagai kekuatan nuklir dan menegosiasikan konsesi ekonomi dan keamanan dari posisi yang kuat.

KCNA mengatakan komisi mulai membahas agenda yang dipresentasikan, mengindikasikan pertemuan itu mungkin berlanjut selama berhari-hari. Para anggota dapat membahas kemajuan dalam pengembangan senjata dan rencana untuk menyebarkan beberapa sistem yang telah diuji dalam beberapa bulan terakhir, termasuk rudal hipersonik, rudal jelajah jarak jauh dan rudal balistik antarbenua terbaru negara itu, kata Cheong Seong-Chang. , seorang analis senior di Institut Sejong swasta Korea Selatan.

Peningkatan aktivitas pengujian Korea Utara telah terjadi di bawah rencana pengembangan senjata lima tahun yang diumumkan Kim pada awal 2021 ketika ia mengungkapkan daftar keinginan yang luas dari aset militer canggih, termasuk senjata nuklir taktis, kapal selam bertenaga nuklir, rudal multi-hulu ledak dan bahan bakar padat, senjata jarak jauh.

Pertemuan itu mengikuti konferensi politik besar lainnya awal bulan ini di mana Kim menggandakan penumpukan senjatanya dalam menghadapi apa yang dia gambarkan sebagai lingkungan keamanan yang memberatkan dan menetapkan “tugas-tugas militan” lebih lanjut yang harus dilakukan oleh angkatan bersenjata dan ilmuwan militernya.

Korea Utara telah membuat rekor tahunan dalam peluncuran balistik pada paruh pertama tahun 2022, menembakkan 31 rudal di lebih dari 18 acara peluncuran yang berbeda, termasuk demonstrasi pertama ICBM dalam hampir lima tahun. Militer Korea Selatan juga mendeteksi tetangga utaranya menembakkan peluru artileri yang dicurigai ke laut pekan lalu.

Pejabat AS dan Korea Selatan mengatakan Korea Utara telah menyelesaikan semua persiapan untuk meledakkan perangkat nuklir di tempat pengujiannya di kota timur laut Punggye-ri. Korea Utara melakukan uji coba nuklir keenam pada September 2017, ketika dikatakan meledakkan bom termonuklir yang dirancang untuk ICBM-nya. Namun, dikatakan tahun berikutnya bahwa fasilitas itu dibongkar.

Langkah Korea Utara yang luar biasa cepat dalam aktivitas pengujian menggarisbawahi niat ganda Kim untuk memajukan persenjataannya dan menekan Presiden AS Joe Biden atas diplomasi nuklir yang telah lama terhenti, kata para ahli.

Baca Juga
Bennett: Israel Akan Berdiplomasi Di Iran?
Tentara Kongo Tewas Di Rwanda, Pertempuran Dengan Pemberontak Meningkat
Korea Utara Uji Coba Senjata Terbaru!

Sementara AS mengatakan akan mendorong sanksi tambahan jika Korea Utara melakukan uji coba nuklir lagi, perpecahan antara anggota tetap Dewan Keamanan PBB membuat prospek tindakan hukuman yang berarti menjadi tidak jelas. Rusia dan China tahun ini memveto resolusi yang disponsori AS yang akan meningkatkan sanksi, bersikeras Washington harus fokus pada menghidupkan kembali dialog.

[Bil]