Manaberita.com – PROYEK Scarborough milik raksasa gas Woodside Energy akan menghasilkan 1,37 miliar ton emisi rumah kaca dan kemungkinan merusak terumbu karang yang terdaftar sebagai Warisan Dunia. Ahli konservasi Australia telah meluncurkan upaya hukum untuk memblokir proyek gas besar-besaran dan mengklaim itu akan membahayakan Great Barrier Reef dengan menghangatkan planet ini. Yayasan Konservasi Australia mengajukan permohonan pada Selasa untuk menghentikan pekerjaan tersebut dan meluncurkan upaya hukum untuk memblokir proyek gas besar-besaran.

Dilansir Aljazeera, Proyek Scarborough senilai $11 miliar yang diusulkan akan berlokasi di lepas pantai Australia Barat, ribuan kilometer dari Great Barrier Reef. Tetapi yayasan tersebut berpendapat bahwa gas yang dibor dari Scarborough akan memicu perubahan iklim sedemikian rupa meningkatkan suhu global sebesar 0,0004 derajat Celcius (32 Fahrenheit) sehingga akan memiliki “dampak signifikan” pada keajaiban alam.

Tekanan perubahan iklim telah menyebabkan empat peristiwa “pemutihan massal” di Great Barrier Reef sejak 2016, termasuk tahun ini ketika 91 persen karangnya mengering karena warnanya yang cerah. “Gas Scarborough adalah bom iklim yang akan diledakkan,” kata Kepala Eksekutif Yayasan Konservasi Australia Kelly O’Shanassy.

“Kita tidak boleh terjebak dengan trik penghitungan yang menunjukkan bahwa emisi ini tidak akan memengaruhi terumbu karang di Australia hanya karena sebagian besar gas akan dibakar di luar negeri,” katanya. “Terumbu karang tidak peduli dengan sumber gas rumah kaca yang merusaknya.” Proyeksi yayasan untuk dampak iklim Scarborough, diambil dari penelitian oleh Climate Analytics nirlaba, secara signifikan lebih tinggi dari perkiraan Woodside sebesar 878 juta ton, yang disetujui oleh regulator.

Kepala eksekutif Woodside Meg O’Neill mengatakan perusahaan akan “membela diri dengan kuat” terhadap proses pengadilan. Dia mengatakan proyek tersebut telah menerima semua persetujuan lingkungan utama dan “melanjutkan jadwal”. Gugatan diajukan saat Greenpeace Australia merilis laporan pada hari Rabu tentang Burrup Hub Woodside, di mana proyek gas Scarborough menjadi bagiannya.

Baca Juga
Great! Inilah 10 Penjelajah Dunia Paling Hebat dan Fenomenal Sepanjang Masa
Mendebarkan! Inilah 12 Misteri Terbesar Dunia yang Belum Terpecahkan
Barcelona Bantah Telah Sepakat dengan Antoine Griezmann

Greenpeace mengklaim skenario tumpahan “kredibel” dapat mencapai pantai Australia Barat dan sejauh utara Indonesia, menyimpulkan bahwa proyek Burrup “terlalu berisiko untuk dilanjutkan” karena efek iklim dan catatan keselamatan Woodside. Seorang juru bicara Woodside mengatakan perusahaan “memiliki rekam jejak operasi yang aman dan andal”.

[Bil]