Korban Tewas Akibat Tanah Longsor Di Manipur, Timur Laut India Mencapai 26 Jiwa

Manaberita.com – HUJAN baru dan batu yang jatuh telah mencegah tim penyelamat memindahkan 26 puing dari tanah longsor yang menghantam lokasi konstruksi kereta api di Manipur, India timur laut, kata para pejabat. Operasi penyelamatan di daerah berbatu Nony, sebuah kota di dekat ibu kota Imphal, diperkirakan akan berlangsung selama beberapa hari, dan tidak mungkin ada orang yang selamat di antara 37 orang yang hilang sejak Rabu malam.

Dilansir Aljazeera, Pankaj Kavidayal, seorang petugas penyelamat, mengatakan 21 dari 26 orang yang dikonfirmasi tewas adalah anggota Tentara Teritorial. Personel tentara telah memberikan keamanan bagi para pejabat kereta api karena pemberontakan bersenjata yang telah berlangsung selama beberapa dekade yang mencari tanah air yang terpisah untuk kelompok etnis dan suku di daerah tersebut.

Lebih dari 250 tentara, penyelamat dan polisi menggunakan buldoser dan peralatan lainnya terlibat dalam operasi di Noney. Mereka telah diperingatkan tentang lebih banyak tanah longsor yang dilaporkan di wilayah itu pada hari Sabtu. Ekskavator juga digunakan untuk mencari mayat di sungai. Tiga belas tentara dan lima warga sipil telah diselamatkan dari puing-puing stasiun kereta api, tempat tinggal staf dan infrastruktur lain yang sedang dibangun, kata Kavidayal.

Situasi di lokasi tanah longsor “masih serius” dengan curah hujan dan cuaca buruk yang menghambat upaya penyelamatan, kata Ketua Menteri Manipur N Biren Singh. Curah hujan yang terus menerus selama tiga minggu terakhir telah mendatangkan malapetaka di timur laut India delapan negara bagian dengan total populasi 45 juta dan negara tetangga Bangladesh. Diperkirakan 200 orang tewas dalam hujan lebat dan tanah longsor di negara bagian termasuk Assam, Manipur, Tripura dan Sikkim, sementara 42 orang tewas di Bangladesh sejak 17 Mei. Ratusan ribu orang mengungsi.

Para ilmuwan mengatakan perubahan iklim adalah faktor di balik hujan awal yang tidak menentu yang memicu banjir yang belum pernah terjadi sebelumnya. Hujan muson di Asia Selatan biasanya dimulai pada bulan Juni, tetapi hujan lebat melanda India timur laut dan Bangladesh pada awal Maret tahun ini. Dengan meningkatnya suhu global akibat perubahan iklim, para ahli mengatakan musim hujan menjadi lebih bervariasi, yang berarti bahwa sebagian besar hujan yang biasanya turun sepanjang musim tiba dalam periode yang lebih singkat.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Sat, 20 Aug 2022
Zulu Afrika Selatan Akan Memahkotai Raja Baru Saat Barisan Suksesi Mengamuk

Manaberita.com – SETELAH setahun perselisihan keluarga, Misuzulu ka Zwelithini akhirnya dinobatkan sebagai...

  • Sat, 20 Aug 2022
Pastor Robert Kaweesi Dari Birmingham Meninggal Saat Berlibur di Uganda Setelah Penyelamatan Sungai Nil

Manaberita.com – SEBUAH tubuh telah ditemukan oleh polisi mencari ayah dari pengantin...

  • Sat, 20 Aug 2022
Waduh! Pilot Ethiopian Airlines Tertidur Sehingga Melampaui Landasan Pacu

Manaberita.com – KEDUA pilot tertidur di ketinggian 37.000 kaki (11.000...

  • Sat, 20 Aug 2022
UAS Datangi Rizieq Shihab serta Petinggi PKS

MANAberita.com – PENCERAMAH kondang  Ustaz Abdul Somad (UAS) tengah mengunjungi Ketua...

  • Fri, 19 Aug 2022
Kasus Positif Covid-19 RI Terus Naik, Melebihi Ambang Batas WHO

MANAberita.com – POSITIVITY rate atau rasio kasus positif Covid-19 di Indonesia...

  • Fri, 19 Aug 2022
Nasib Siswa SD yang Diusir dari Barisan Pawai Gegara Baju Seragamnya Kusam

MANAberita.com – JAGAT dunia media sosial dihebohkan dengan beredarnya  video seorang...

Press ESC to close