Serangan Rudal Rusia Tewaskan 19 Orang Di Odessa

Manaberita.com – MENURUT pejabat Ukraina, rudal Rusia menghantam apartemen dan resor di dekat Odessa, pelabuhan Laut Hitam di Ukraina, menewaskan sedikitnya 19 orang. Puluhan lainnya terluka dalam serangan pada Jumat pagi. Serangan itu terjadi selama lonjakan serangan rudal di Ukraina selama dua minggu terakhir.

Dilansir Aljazeera, Pejabat militer Ukraina menuduh Rusia menggunakan rudal era Soviet yang tidak akurat dalam banyak serangan baru-baru ini, termasuk serangan terhadap pusat perbelanjaan di pusat kota Kremenchuk yang menewaskan 18 orang pada hari Senin dan serangan mematikan di Kyiv pada hari Minggu yang pecah. minggu relatif tenang di ibu kota.

Kementerian darurat Ukraina mengatakan pada hari Jumat satu rudal menghantam sebuah bangunan sembilan lantai di desa Serhiivka pada pukul 01:00 waktu setempat pada hari Jumat (22:00 GMT pada hari Kamis). Serangan itu menyebabkan kebakaran di sebuah gedung, menurut kementerian.

Seorang juru bicara pemerintah daerah Odesa, Serhiy Bratchuk, mengatakan kepada televisi pemerintah Ukraina bahwa operasi penyelamatan sedang berlangsung karena beberapa orang masih terkubur di bawah reruntuhan setelah sebagian bangunan runtuh. Sementara itu, Bratchuk mengatakan rudal lain menghantam fasilitas resor di daerah itu, menewaskan sedikitnya tiga orang termasuk seorang anak dan melukai satu orang lagi.

Dinas Keamanan Ukraina mengatakan 19 orang tewas, termasuk dua anak-anak. Dikatakan 38 lainnya, termasuk enam anak dan seorang wanita hamil, dirawat di rumah sakit karena cedera. Sebagian besar korban berada di gedung apartemen, kata pejabat darurat Ukraina. “Sebuah negara teroris membunuh orang-orang kita. Menanggapi kekalahan di medan perang, mereka melawan warga sipil,” kata Andriy Yermak, kepala staf Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy.

Kremlin membantah menargetkan warga sipil.

“Saya ingin mengingatkan Anda tentang kata-kata presiden bahwa Angkatan Bersenjata Rusia tidak bekerja dengan sasaran sipil,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada wartawan. Alan Fisher mengatakan upaya penyelamatan sedang berlangsung. “Bangunan yang paling parah terkena dampak adalah blok apartemen sembilan lantai, sebagian runtuh,” katanya.

“Kekhawatiran besar tentu saja karena serangan udara [sebelumnya] banyak orang memilih untuk bermalam di ruang bawah tanah bangunan, tetapi ketika bangunan runtuh itu berarti mereka dapat terjebak dan itulah sebabnya sejak pagi-pagi sekali ada menjadi operasi penyelamatan di lokasi [blok apartemen yang runtuh,” tambah Fisher.

“Orang-orang memindahkan puing-puing dengan tangan, dan menggali untuk melihat apakah ada nyawa lain yang bisa mereka selamatkan.” Jerman pada hari Jumat mengutuk serangan, dengan juru bicara pemerintah mengatakan kepada wartawan Presiden Rusia Vladimir Putin dan “mereka yang bertanggung jawab harus dimintai pertanggungjawaban”.

Kematian itu menambah lebih dari 4.700 warga sipil yang tercatat tewas oleh PBB sejak Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari. Angka itu, yang diperkirakan jauh lebih tinggi, termasuk setidaknya 350 anak-anak. Serangan Odesa terjadi tak lama setelah Rusia pada hari Kamis mengatakan akan menarik pasukannya dari Pulau Ular, singkapan Laut Hitam yang signifikan secara strategis yang direbut Rusia pada tahap awal invasi.

Moskow menyebut penarikan itu sebagai “sikap niat baik” yang dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa itu tidak menghalangi upaya PBB untuk membuka koridor untuk mengangkut gandum dari Ukraina di tengah krisis pangan global yang terus berlanjut yang diperburuk oleh invasi. Ukraina, sementara itu, mengatakan telah mengusir pasukan Rusia dari pulau itu setelah serangan artileri dan rudal, dengan Zelenskyy memuji kemenangan strategis itu, dengan mengatakan itu “secara signifikan membatasi tindakan penjajah”.

Sementara itu, di timur, pasukan Ukraina berjuang untuk mempertahankan kota Lysychansk di tengah serangan artileri Rusia, kata gubernur regional Serhiy Haidai di televisi Ukraina. Pasukan Rusia telah berusaha mengepung kota itu sejak merebut Severodonetsk di dekatnya pekan lalu. Zelenskyy mengatakan serangan Rusia menunjukkan “superioritas dalam senjata penjajah” saat ia terus meminta artileri yang lebih modern dari sekutu Barat.

Menyusul pertemuan berturut-turut para pemimpin Kelompok Tujuh (G7) dan Organisasi Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) pekan lalu, sekutu tersebut berjanji untuk melanjutkan dukungan untuk Ukraina selama diperlukan, membingkai invasi Rusia sebagai ancaman yang lebih luas terhadap perdamaian dan keamanan. stabilitas di Eropa dan sekitarnya.

Pada hari Kamis, Presiden Joe Biden mengatakan AS akan segera mengumumkan bantuan senjata tambahan senilai $800 juta ke Ukraina, sehingga total dana AS ke Ukraina sejak ia menjabat pada Januari 2021 menjadi hampir $7 miliar. Putin menuduh para pemimpin Barat memiliki ambisi “kekaisaran” dalam fokus mereka untuk melawan Rusia.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Thu, 01 Dec 2022
Polisi Swedia Lakukan Penyitaan Narkoba Terbesar Di Daerah Stockholm!

Manaberita.com – POLISI Swedia pada Kamis telah menyita sekitar 500...

  • Thu, 01 Dec 2022
Pemilik Barbershop Di Washington Ditembak Mati Saat Memotong Rambut Anak 8 tahun

Manaberita.com – SEORANG pemilik Barbershop ditembak mati dan dibunuh di...

  • Thu, 01 Dec 2022
Puluhan Tornado Menewaskan Ibu dan Anak!

Manaberita.com – TORNADO menerjang Albama tengah dengan kecepatan angin hingga...

  • Thu, 01 Dec 2022
Presiden China Desak Presiden Uni Eropa, Ada Apa?

Manaberita.com – PRESIDEN China, Xi Jinping mendesak negosiasi kepada Presiden...

  • Thu, 01 Dec 2022
Squid Game: Oh Young Soo Tersandung Kasus Pelecehan Seksual!

Manaberita.com – OH Young-soo,  lebih dikenal dengan perannya di serial...

  • Thu, 01 Dec 2022
Ngeri! Pasangan Lansia di Massachusetts Dibunuh Dirumahnya Sendiri!

Manaberita.com – TERJADI Pembunuhan di Marshfield, sebuah kota yang terletak...

Press ESC to close