Dunia Seharusnya Tidak Mendikte Benua Dalam Perjalanan Blinken Ke Afrika

Manaberita.com – MENTERI Luar Negeri AS mengatakan Washington “tidak mendikte” pilihan apa yang harus dibuat Afrika dan bahwa “tidak ada orang lain yang harus melakukannya.” Itu telah diperlakukan sebagai instrumen kemajuan di negara lain, bukan sebagai instrumen,” kata Anthony Brinken. Dia saat ini berada di Afrika Selatan sebagai bagian dari tur tiga negara Afrika. Washington sedang mencoba untuk memperbaiki hubungan di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang meningkatnya pengaruh Rusia dan China.

Melansir dari BBC, Mr Blinken membahas keberatan Afrika bahwa benua kadang-kadang digunakan sebagai pion dalam hubungan internasional: “Berkali-kali, mereka telah diberitahu untuk memilih sisi dalam kontes kekuatan besar yang merasa jauh dari perjuangan sehari-hari rakyat mereka.” Dia menguraikan prioritas AS untuk benua itu, yang meliputi demokrasi, investasi, keamanan, dukungan pemulihan Covid, dan energi bersih.

Benua itu memiliki pemilihan besar yang akan datang, termasuk di Kenya dan Nigeria. Mr Blinken mengatakan Washington tidak akan memperlakukan demokrasi sebagai “daerah di mana Afrika memiliki masalah dan Amerika Serikat memiliki solusi” tetapi akan mengakui “tantangan bersama” untuk “ditangani bersama, setara”. Dia juga berbicara tentang kelompok tentara bayaran Rusia yang kontroversial, Wagner, yang telah beroperasi di beberapa negara Afrika seperti Libya dan seperti yang dikatakan beberapa laporan, di Mali dan Republik Afrika Tengah juga.

Dia menuduh kelompok “yang didukung Kremlin” mengeksploitasi “ketidakstabilan untuk menjarah sumber daya dan melakukan pelanggaran tanpa hukuman”. Pemerintah Rusia menyangkal adanya hubungan dengan perusahaan militer swasta bayangan. Mr Blinken mengatakan AS akan meluncurkan Undang-Undang Kerapuhan Global yang “akan membuat investasi selama satu dekade dalam mempromosikan masyarakat yang lebih damai, lebih inklusif, lebih tangguh di tempat-tempat di mana kondisi siap untuk konflik”.

Proyek ini akan menerima pendanaan $200 juta (£165 juta) setiap tahun, untuk dekade berikutnya, kata Blinken. Sebelumnya Blinken dan mitranya dari Afrika Selatan, Naledi Pandor, menekankan hubungan bersejarah antara kedua negara mereka, dan menyoroti pentingnya kerja sama mereka di berbagai bidang seperti perdagangan dan investasi, kesehatan dan ilmu pengetahuan. Perang Ukraina juga merupakan titik pertikaian antara keduanya.

Ms Pandor mengatakan dia dan Blinken telah melakukan “diskusi yang sangat jujur ​​di mana kadang-kadang kami tidak setuju tetapi itu tidak merusak persahabatan ini”, katanya. “Bahkan itu telah membuatnya lebih kuat.” Sementara dia menegaskan bahwa AS tidak mencoba memberi tahu Afrika Selatan apa yang harus dilakukan dalam hubungannya dengan kekuatan global lainnya, Ms Pandor mengatakan bahwa “dalam hal mitra di Eropa dan di tempat lain ada rasa menggurui dan intimidasi” .

Dia juga sekali lagi mengkritik rancangan undang-undang yang akan melalui kongres AS yang katanya dapat menghukum negara-negara Afrika karena tidak menarik garis pada konflik Ukraina – menyebut Undang-Undang Melawan Kegiatan Rusia yang Memfitnah di Afrika “undang-undang ofensif”. Hubungan antara Afrika Selatan dan AS telah tegang setelah Afrika Selatan tetap netral atas invasi Rusia ke Ukraina, menolak untuk bergabung dengan seruan Barat untuk mengutuk Moskow.

Hampir setengah dari abstain untuk resolusi majelis umum PBB pada bulan Maret yang mengutuk “agresi” Rusia dan menuntut penarikannya dari Ukraina berasal dari negara-negara Afrika. Dalam pidatonya, Blinken juga muncul untuk menanggapi argumen Moskow bahwa sanksi Barat harus disalahkan atas kenaikan harga biji-bijian, yang mempengaruhi Afrika: “Bahkan sebelum Presiden Putin meluncurkan invasi penuh, 193 juta orang di seluruh dunia membutuhkan makanan kemanusiaan. pendampingan,” ujarnya.

Blinken juga menyarankan AS mendukung negara-negara Afrika yang terkena dampak perang, sedangkan Rusia menyebabkan masalah. “Bank Dunia percaya invasi Rusia dapat menambah 40 juta orang lagi ke jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya ini. Sebagian besar berada di Afrika,” lanjutnya. Akhir-akhir ini, pengaruh Amerika di kawasan itu telah dipinggirkan oleh pengaruh Rusia dan Cina.

China telah berinvestasi di Afrika selama beberapa dekade dan memainkan peran penting di kawasan ini. Pada bulan Januari ia menunjuk seorang utusan khusus ke Tanduk Afrika untuk mengatasi ketidakamanan, dengan mengatakan Beijing “akan terus memainkan peran yang lebih besar untuk perdamaian dan stabilitas di kawasan”. Blinken hanyalah pemimpin asing senior terbaru yang mencoba merayu Afrika. Pada akhir Juli, rekannya dari Rusia, Sergei Lavrov, mengunjungi benua itu dan menyalahkan sanksi Barat terhadap Moskow karena melonjaknya harga gandum di Afrika.

Sementara itu Presiden Prancis Macron mengunjungi Kamerun, Benin dan Guinea-Bissau pada waktu yang hampir bersamaan, di mana ia juga membantah pernyataan Lavrov bahwa Barat harus disalahkan atas kenaikan harga pangan. Blinken juga akan mengunjungi Rwanda dan Republik Demokratik Kongo. Washington akan menjadi tuan rumah KTT para pemimpin AS-Afrika pada bulan Desember untuk mendorong keterlibatan ekonomi baru dengan benua itu.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Mon, 03 Oct 2022
KAI Luncurkan Kereta Panoramic

MANAberita.com –  PT KERETA Api Indonesia (KAI) terus melakukan inovasi...

  • Mon, 03 Oct 2022
Heboh! Pasangan Suami Istri di Jambi Beli Mobil dengan Uang Koin Pecahan

MANAberita.com – PASANGAN suami istri di Kota Jambi, menghebohkan karyawan dealer...

  • Mon, 03 Oct 2022
Dalam Tragedi Kanjuruhan 28 Anggota Polri Diduga Langgar Etik

Manaberita.com – SEBANYAK 28 anggota Polisi diperiks oleh Mabes Polri atas...

  • Mon, 03 Oct 2022
Sekjen PSSI: Panpel Arema Lalai Dalam Tugasnya di Tragedi Kanjuruhan

Manaberita.com – PANITIA pelaksana pertandingan Arema dianggap lalai oleh PSSI dalam...

  • Mon, 03 Oct 2022
Buntut Prank Laporan Kasus KDRT, Baim Wong dan Paula Resmi Dipolisikan

Manaberita.com – PASANGAN artis Baim Wong dan Paula Verhoeven di laporkan...

  • Mon, 03 Oct 2022
Daftar 9 Komandan Brimob di Polda Jatim Juga Dicopot!

Manaberita.com – KAPOLRI Jenderal Listyo Sigit Prabowo sudah mencopot Kapolres Malang...

Press ESC to close