Pemimpin Syiah Muktada Al-Sadr Menyerukan Pembubaran Parlemen Dan Pemilu

Manaberita.com – CENDEKIAWAN Islam populis Irak Muqtada al-Sadr telah mendesak para pendukungnya untuk tetap berada di parlemen di Baghdad sampai tuntutannya, termasuk pembubaran parlemen dan pemilihan awal, dipenuhi. Pernyataan pemimpin Muslim Syiah itu dalam pidato yang disiarkan televisi dari Najaf pada hari Rabu, dapat memperpanjang kebuntuan politik yang telah membuat Irak tanpa pemerintahan terpilih selama hampir 10 bulan.

Dilansir Aljazeera, Ribuan pengikut al-Sadr menyerbu Zona Hijau yang dibentengi di Baghdad, yang menampung gedung-gedung pemerintah dan misi asing, akhir pekan lalu dan mengambil alih gedung parlemen yang kosong untuk melakukan aksi duduk yang terus berlanjut. Pendukung Al-Sadr telah mendirikan sebuah perkemahan dengan tenda dan warung makan di sekitar parlemen. Langkah tersebut merupakan tanggapan terhadap upaya saingan Muslim Syiahnya, yang banyak di antaranya dekat dengan Iran terutama Kerangka Koordinasi yang didukung Iran untuk membentuk pemerintahan dengan calon perdana menteri yang tidak disetujui oleh al-Sadr.

Sadr memenangkan jumlah kursi terbesar di parlemen dalam pemilihan Oktober tetapi gagal membentuk pemerintahan yang akan mengecualikan saingannya yang didukung Iran. Dia menarik anggota parlemennya dari parlemen dan sebaliknya menerapkan tekanan melalui protes dan duduk di parlemen, menarik basis populernya dari jutaan kelas pekerja Syiah Irak. Al-Sadr menegaskan kembali dalam pidatonya bahwa dia siap untuk “syahid” untuk tujuannya. “Bubarkan parlemen dan adakan pemilihan awal,” kata al-Sadr.

‘Tidak ingin dialog’

Al-Sadr, yang pernah memimpin milisi anti-AS dan yang memiliki jutaan pengikut setia, mencatat dalam pidatonya bahwa dia juga “tidak tertarik” untuk bernegosiasi dengan saingannya. “Jangan percaya rumor bahwa saya tidak ingin dialog,” kata Sadr. “Tapi kami sudah mencoba dan mengalami dialog dengan mereka,” tambahnya. “Itu tidak membawa apa-apa bagi kami dan bangsa hanya kehancuran dan korupsi.” Dorsa Jabbari melaporkan dari Baghdad, mengatakan al-Sadr tampak bersemangat untuk menunjukkan bahwa dia “tidak mencari keuntungan pribadi dari proses ini”.

“Dia bersikukuh bahwa, tentu saja, korupsi ada di berbagai tingkat pemerintahan, dia mengatakan salah satu cara kita dapat menghilangkannya adalah dengan mengadakan pemilihan putaran lain untuk membawa banyak orang baru,” katanya. Kebuntuan antara al-Sadr dan saingannya telah meninggalkan Irak tanpa pemerintah untuk waktu yang lama di era pasca-Saddam Hussein. Perdana Menteri yang akan keluar Mustafa al-Kadhimi telah menyerukan “dialog nasional” dalam upaya untuk menyatukan semua pihak untuk berbicara, dan pada hari Rabu dia berbicara dengan Presiden Barham Saleh.

Kedua pria itu menekankan pentingnya “menjamin keamanan dan stabilitas” di negara itu, menurut kantor berita resmi Irak. Tapi Jabbari mengatakan sekarang jelas bahwa al-Sadr, serta perwakilannya, tidak akan mengambil bagian “dalam bentuk apapun dari dialog nasional pada tahap ini”. Sebelumnya pada hari Rabu, misi PBB di Irak meminta para pemimpin untuk mengutamakan negara mereka dan mengakhiri perebutan kekuasaan yang telah berlangsung lama. “Dialog yang berarti di antara semua pihak Irak sekarang lebih mendesak daripada sebelumnya, karena peristiwa baru-baru ini telah menunjukkan risiko eskalasi yang cepat dalam iklim politik yang tegang ini,” misi PBB memperingatkan.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Sat, 20 Aug 2022
Sekarang Mantan PM Australia Memegang Lima Portofolio Tambahan, Kata Orang Albanese

Manaberita.com – MANTAN Perdana Menteri Australia Scott Morrison diam-diam mengambil...

  • Sat, 20 Aug 2022
Waduh! Portofolio Kementerian Dipegang Diam-diam Oleh Mantan PM Australia

Manaberita.com – PERDANA Menteri Australia Anthony Albanese mengatakan dia akan menyelidiki laporan...

  • Sat, 20 Aug 2022
Pria Yang Didakwa Melakukan Pelanggaran Senjata Api Atas Penembakan di Bandara Canberra Menghadapi Pengadilan

Manaberita.com – SEORANG pria berusia 63 tahun didakwa menggunakan senjata api setelah...

  • Sat, 20 Aug 2022
Korban Dilaporkan Saat Kelompok Jihad Merebut Hotel Di Ibukota Somalia

Manaberita.com – PARA pejabat keamanan mengatakan delapan orang tewas setelah gerilyawan al-Shabab...

  • Sat, 20 Aug 2022
Zulu Afrika Selatan Akan Memahkotai Raja Baru Saat Barisan Suksesi Mengamuk

Manaberita.com – SETELAH setahun perselisihan keluarga, Misuzulu ka Zwelithini akhirnya dinobatkan sebagai...

  • Sat, 20 Aug 2022
Pastor Robert Kaweesi Dari Birmingham Meninggal Saat Berlibur di Uganda Setelah Penyelamatan Sungai Nil

Manaberita.com – SEBUAH tubuh telah ditemukan oleh polisi mencari ayah dari pengantin...

Press ESC to close