Pengadilan Malaysia Membatalkan Keputusan Kewarganegaraan Khusus Bagi Perempuan

Manaberita.com – PENGADILAN banding Malaysia telah membatalkan keputusan penting bahwa perempuan harus dapat mentransfer kewarganegaraan kepada anak-anak mereka yang lahir di luar negeri dengan cara yang sama seperti laki-laki Malaysia. Dalam putusan dua banding satu, hakim menguatkan pemerintah dan menolak putusan Pengadilan Tinggi yang memberi perempuan Malaysia hak yang sama dengan laki-laki untuk memberikan kewarganegaraan kepada anak-anak mereka pada September 2021.

Dilansir Aljazeera, Kasus ini bergantung pada Pasal 14(1)(b) konstitusi Malaysia, yang secara tegas memberikan hak otomatis kepada ayah untuk memberikan kewarganegaraan kepada anak-anak mereka yang lahir di luar negeri, tetapi tidak menyebutkan ibu. Kelompok advokasi Family Frontiers, bersama dengan enam ibu yang terkena dampak, menentang konstitusionalitas klausul pada Desember 2020, dengan alasan bahwa hakim harus menafsirkan klausul tersebut sesuai dengan prinsip kesetaraan gender.

Pengacara kelompok itu mengatakan mereka akan membawa kasus mereka ke Pengadilan Federal, pengadilan tertinggi Malaysia. Menteri dalam negeri telah mengatakan sebelumnya bahwa pemerintah mengajukan banding atas keputusan Pengadilan Tinggi untuk mengulur waktu untuk mengamandemen konstitusi demi kepentingan ibu, dimulai dengan pembentukan komite parlemen baru untuk mempelajari masalah tersebut pada Desember tahun lalu.

Kasthuri Patto, seorang anggota parlemen oposisi, meminta pemerintah untuk bergerak maju dengan amandemen konstitusi dan memastikan kesetaraan bagi perempuan. “Lakukan hal yang benar PM @IsmailSabri60,” tulisnya dalam bahasa Melayu di Twitter. “Panggil sesi khusus parlemen dan amandemen Konstitusi Federal.” Enam wanita yang mengajukan kasus tersebut dapat memperoleh kewarganegaraan untuk anak-anak mereka yang lahir di luar negeri setelah putusan pengadilan yang lebih rendah, tetapi pengadilan banding mengatakan bahwa aplikasi lain harus tetap dibekukan sampai Pengadilan Federal menjatuhkan keputusannya.

Menteri dalam negeri mengungkapkan di parlemen bulan lalu bahwa ada 591 pengajuan berdasarkan Pasal 14(1)(b) dari anak-anak yang lahir di luar negeri kepada ibu Malaysia antara tahun 2021 dan Juli tahun ini. Beberapa diselesaikan tetapi sebagian besar tetap luar biasa. Pemerintah Malaysia meratifikasi Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan (CEDAW) serta Konvensi Hak Anak (CRC) pada tahun 1995, dan mengamandemen konstitusinya pada tahun 2001 untuk mengabadikan prinsip kesetaraan gender, tapi itu membuat reservasi di CEDAW tentang hal-hal yang berhubungan dengan kebangsaan.

Pemerintah menyatakan bahwa amandemen kesetaraan gender tidak mencakup kewarganegaraan dan bahwa masalah kewarganegaraan berada di luar yurisdiksi pengadilan. Charles Santiago, anggota parlemen lainnya, menggambarkan keputusan itu sebagai “regresif”. “Ini bukan hanya pelanggaran CRC tetapi dapat mengakibatkan perpindahan, konflik, dan marginalisasi, tulisnya di Twitter. “Kita seharusnya sangat malu pada diri kita sendiri hari ini.” Menurut kelompok hak asasi global Equality Now, Malaysia adalah salah satu dari hanya 28 negara yang masih mencegah perempuan memberikan kewarganegaraan mereka kepada anak-anak mereka atas dasar kesetaraan dengan laki-laki.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Mon, 03 Oct 2022
KAI Luncurkan Kereta Panoramic

MANAberita.com –  PT KERETA Api Indonesia (KAI) terus melakukan inovasi...

  • Mon, 03 Oct 2022
Heboh! Pasangan Suami Istri di Jambi Beli Mobil dengan Uang Koin Pecahan

MANAberita.com – PASANGAN suami istri di Kota Jambi, menghebohkan karyawan dealer...

  • Mon, 03 Oct 2022
Dalam Tragedi Kanjuruhan 28 Anggota Polri Diduga Langgar Etik

Manaberita.com – SEBANYAK 28 anggota Polisi diperiks oleh Mabes Polri atas...

  • Mon, 03 Oct 2022
Sekjen PSSI: Panpel Arema Lalai Dalam Tugasnya di Tragedi Kanjuruhan

Manaberita.com – PANITIA pelaksana pertandingan Arema dianggap lalai oleh PSSI dalam...

  • Mon, 03 Oct 2022
Buntut Prank Laporan Kasus KDRT, Baim Wong dan Paula Resmi Dipolisikan

Manaberita.com – PASANGAN artis Baim Wong dan Paula Verhoeven di laporkan...

  • Mon, 03 Oct 2022
Daftar 9 Komandan Brimob di Polda Jatim Juga Dicopot!

Manaberita.com – KAPOLRI Jenderal Listyo Sigit Prabowo sudah mencopot Kapolres Malang...

Press ESC to close