Meskipun Ada Larangan EuroPride, Aktivis LGBTQ Bersumpah Untuk Berbaris di Beograd

Manaberita.com – KETEGANGAN meningkat di Beograd ketika aktivis LGBTQ berjanji untuk mengadakan pawai EuroPride pada hari Sabtu di ibukota Serbia meskipun ada larangan pemerintah. Acara ini adalah dasar dari pertemuan EuroPride. Namun Kementerian Dalam Negeri melarang pawai awal pekan ini dengan alasan masalah keamanan setelah kelompok sayap kanan mengancam akan mengorganisir protes. Negara Balkan, calon anggota Uni Eropa, berada di bawah tekanan internasional yang kuat untuk mengizinkan pawai.

Melansir dari Aljazeera, Lebih dari 20 kedutaan termasuk dari Amerika Serikat, Prancis dan Inggris mengeluarkan pernyataan bersama yang mendesak pihak berwenang untuk mencabut larangan tersebut. Perkawinan gay tidak diakui secara hukum di Serbia, di mana homofobia tetap mengakar meskipun ada beberapa kemajuan selama bertahun-tahun dalam mengurangi diskriminasi.

“Kami, sebagai aktivis, akan menggunakan hak demokrasi kami untuk pembangkangan sipil dan akan memprotes,” kata penyelenggara Belgrade Pride setelah pengadilan menolak banding mereka untuk membatalkan larangan tersebut.

Kementerian dalam negeri juga melarang protes balasan, tetapi beberapa kelompok sayap kanan berjanji untuk berkumpul dan berkumpul di depan gereja. Kedutaan Besar AS mendesak warganya untuk menghindari acara tersebut “karena potensi kerumunan yang tidak terkendali, kekerasan, serta kemungkinan denda”.

‘Penyerahan yang memalukan’

Kelompok hak asasi manusia dan Uni Eropa telah meminta pemerintah Serbia untuk membatalkan larangan tersebut. “Keputusan pemerintah Serbia untuk membatalkan EuroPride adalah penyerahan yang memalukan, dan sanksi implisit, kefanatikan dan ancaman kekerasan yang melanggar hukum,” kata Graeme Reid, direktur program hak LGBTQ di Human Rights Watch.

Sedikitnya 15 anggota Parlemen Eropa mengumumkan bahwa mereka akan bergabung dengan pawai Kebanggaan untuk menunjukkan solidaritas, meskipun rutenya akan jauh lebih pendek dari yang direncanakan semula. Pawai Kebanggaan Beograd pada tahun 2001 dan sekali lagi pada tahun 2010 dirusak oleh kekerasan dan kerusuhan setelah kelompok sayap kanan menargetkan acara tersebut.

Sejak 2014, pawai telah diselenggarakan secara teratur tanpa kerusuhan yang berarti tetapi dilindungi dengan kehadiran penegak hukum yang besar. Larangan resmi datang hanya beberapa hari setelah ribuan orang mengambil bagian dalam demonstrasi anti-Pride di Beograd, dengan geng-geng pengendara motor, pendeta Ortodoks, dan nasionalis sayap kanan menuntut agar unjuk rasa EuroPride dibatalkan.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Sun, 05 Feb 2023
Polisi Korban Pemerasan Sesama Polisi Ajukan Mundur dari Polri: Capek Tak Diusut-usut

MANAberita.com – ANGGOTA Provos Polsek Jatinegara, Bripka Madih, yang saat ini...

  • Sun, 05 Feb 2023
Mendag Bakal Atur Beli Minyakita Pakai KTP, Siap-siap Dibatasi 5 Kg Perorang

MANAberita.com – MENTERI Perdagangan Zulkifli Hasan alias Zulhas mengungkapkan akan mengatur pembelian Minyakita di...

  • Sun, 05 Feb 2023
Ahmad Dhani Ungkap Alasan Tak Sapa Prabowo di Konser Dewa 19

MANAberita.com – AHMAD Dhani mengakui tak sapa Prabowo yang hadir dalam Konser...

  • Sun, 05 Feb 2023
Pengakuan MSA Buntut Mobil Dinas Bawa Wanita Bugil

MANAberita.com – PELAJAR SMA yang mengalami kecelakaan saat tengah mengendarai mobil dinas Kasubbag...

  • Sun, 05 Feb 2023
Desainer Paco Rabanne Tutup Usia

MANAberita.com – PERANCANG busana asal Spanyol Paco Rabanne tutup usia di usia 88...

  • Sat, 04 Feb 2023
Ketua DPRD Jambi Minta Kasubag Nonaktif Buntut Mobil Dinas Dipakai Anak

MANAberita.com – KETUA DPRD Provinsi Jambi meminta salah satu kepala...

Press ESC to close