Tweet Presiden Menunjukkan Pejabat Kolombia Bertemu Dengan Pembangkang FARC

Manaberita.com – PEJABAT pemerintah Kolombia telah bertemu dengan anggota kelompok bersenjata pemberontak FARC yang sedang tumbuh, foto yang diposting di Twitter oleh Presiden Gustavo Petro menunjukkan. Petro, yang menjabat pada Agustus, berjanji untuk mencari “perdamaian komprehensif” dengan sepenuhnya menerapkan perjanjian damai 2016 dengan Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia (FARC) dan berbicara dengan para pembangkang. Politisi menolak untuk berurusan juga dengan geng-geng kriminal.

Melansir dari Aljazeera, Di akun Twitter-nya, Petro menerbitkan dua foto pada hari Minggu yang menunjukkan pertemuan komisaris perdamaian Danilo Rueda dengan komandan pembangkang, dengan judul “dialog telah dimulai”. Petro, mantan anggota kelompok bersenjata M-19, tidak memberikan rincian lebih lanjut dan pemerintah tidak segera menanggapi permintaan komentar. Spanduk di latar belakang foto menunjukkan nama Front Jorge Suarez Briceno, sebuah faksi FARC.

Beberapa komandan dari dua kelompok pembangkang utama telah tewas dalam beberapa bulan terakhir, termasuk di seberang perbatasan di Venezuela. Awal bulan ini sedikitnya tujuh petugas polisi tewas dalam serangan bahan peledak di Kolombia barat, serangan paling mematikan terhadap pasukan keamanan sejak Petro menjabat dan berjanji akan mengakhiri konflik hampir 60 tahun di negara itu. Sumber polisi mengatakan para petugas tewas ketika kendaraan yang mereka tumpangi terkena bahan peledak.

Yang disebut pembangkang dari gerakan pemberontak FARC diketahui beroperasi di daerah itu, menurut sumber-sumber keamanan. Petro telah berjanji untuk mencari “perdamaian total” dengan memulai kembali pembicaraan dengan pemberontak Tentara Pembebasan Nasional (ELN), menerapkan perjanjian damai 2016 kepada mantan pejuang FARC yang menolaknya, dan menegosiasikan penyerahan geng kriminal dengan imbalan pengurangan hukuman.

Pendahulunya, Ivan Duque yang konservatif, telah memutuskan pembicaraan damai dengan ELN setelah serangan bom mobil 2019 di sebuah akademi kepolisian di Bogota yang menewaskan 22 orang. Kelompok-kelompok pembangkang telah menolak kesepakatan damai yang dirundingkan oleh mantan pemimpin mereka dan menghitung sekitar 2.400 pejuang dalam barisan mereka, menurut pemerintah.

Beberapa komandan pembangkang terkenal telah tewas baru-baru ini, banyak dalam pertempuran melintasi perbatasan di Venezuela. Konflik Kolombia antara pemerintah, pemberontak sayap kiri, paramiliter sayap kanan, dan geng penyelundup narkoba menewaskan sedikitnya 450.000 orang antara tahun 1985 dan 2018 saja.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Fri, 30 Sep 2022
Devina Kirana dan Rizky Billar Diduga Cinlok

MANAberita.com –  SETELAH laporan yang diakukan Lesti Kejora terkait dugaan...

  • Fri, 30 Sep 2022
Diduga Rizky Billar Selingkuh, Lesti Alami KDRT

MANAberita.com –  KEHIDUPAN rumah tangga pasangan selebritis, Rizky Billar dan Lesti Kejora tengah diterpa...

  • Fri, 30 Sep 2022
Pengacara ungkap Kondisi Lesti Kejora usai Alami KDRT

MANAberita.com –  LESTI Kejora dikabarkan tengah mendapatkan perawatan kesehatan di...

  • Fri, 30 Sep 2022
Polisi: 2 Kali Pertengkaran Sebelum Rizky Billar Cekik dan Banting Lesti Kejora

MANAberita.com –  LESTI Kejora resmi melaporkan Rizky Billar, terkait tuduhan...

  • Fri, 30 Sep 2022
Putri Candrawathi Resmi Ditahan

MANAberita.com –  ISTRI mantan Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo, Putri...

  • Thu, 29 Sep 2022
Polisi di Nganjuk Patroli Pakai Motor Klasik

MANAberita.com – KEPOLISIAN Polres Nganjuk dalam satuan tugas bernama ‘Polisi...

Press ESC to close