Komandan Kedua Dari Tentara Menyebutkan Perang Sudan Akan Berakhir Dengan Negosiasi

Manaberita.com – MENGINGAT kekerasan yang sedang berlangsung di negara itu, seorang pejabat senior Sudan telah menyarankan agar sebuah rencana dibuat untuk mengakhiri konflik antara tentara dan Pasukan Dukungan Cepat (RSF) paramiliter. Malik Agar, wakil kepala Dewan Kedaulatan Sudan, menyatakan pada hari Selasa bahwa pemerintah sementara perlu dibentuk karena pertempuran antara kedua belah pihak memasuki bulan kelima. Agar, dalam kemungkinan melunakkan sikap tentara, berkata, “Pada akhirnya, perang ini akan berakhir di meja perundingan, mengutip kesulitan yang dialami warga.

Melansir dari Aljazeera, Menurut Agar, prioritas pemerintah saat ini adalah mengakhiri konflik, dan masa pascakonflik akan digunakan untuk membangun kembali institusi negara. Ia menuntut komunikasi terbuka antara seluruh aktivis sipil politik di tanah air, tanpa kecuali. Kekerasan, menurut Agar, harus berakhir begitu negara memiliki satu tentara yang kohesif. Pihak yang bertikai saat ini tidak terlibat dalam negosiasi yang sedang berlangsung, menurut Hiba Morgan dari Al Jazeera, yang melaporkan dari Khartoum.

Menurutnya, banyak gencatan senjata antara tentara dan RSF telah dilanggar, dan kedua belah pihak saling menuduh telah melanggarnya, sehingga menimbulkan ketidakpercayaan. Tidak pasti kapan kedua belah pihak akan kembali ke meja perundingan, kata Morgan. Perang saudara yang berlarut-larut dan ketidakstabilan regional adalah kemungkinan hasil dari pertempuran sengit yang sedang berlangsung antara tentara Sudan dan RSF, yang telah menghancurkan ibu kota negara Khartoum dan memicu serangan rasial di Darfur.

Baca Juga:
Anggota Dewan Moskow Divonis Tujuh Tahun Penjara Karena Mengkritik Perang Di Ukraina

Karena masalah keamanan, penjarahan, dan tantangan administrasi, upaya untuk merundingkan gencatan senjata yang dipimpin oleh Arab Saudi dan Amerika Serikat terhenti. Pada hari Selasa, PBB mengeluarkan peringatan yang mengerikan, yang menyatakan bahwa lebih dari satu juta orang telah melarikan diri dari Sudan ke negara-negara tetangga, dan setelah empat bulan perang, orang-orang di sana mati kelaparan dan menyerah pada kurangnya akses ke perawatan kesehatan yang layak.

Jendela kesempatan petani untuk menanam tanaman yang akan memberi makan mereka dan tetangga mereka semakin dekat. Menurut pernyataan bersama dari beberapa badan PBB, situasi semakin tidak terkendali. Menurut angka mingguan terbaru IOM, 3.433.025 orang diperkirakan mengungsi di dalam negeri Sudan, sementara 1.017.449 orang telah menyeberang ke negara tetangga sebagai akibat dari perang, banyak di antaranya sudah berurusan dengan dampak dari konflik lain atau krisis ekonomi. . Warga sipil di ibu kota dan sekitarnya menjadi sasaran pertempuran dan serangan setiap hari setelah pertempuran pecah pada 15 April karena ketegangan terkait dengan rencana transisi ke pemerintahan sipil.

Kejahatan dan pemadaman listrik.

Baca Juga:
Wih! Sherpa Menyelamatkan Pendaki Malaysia Pada ‘Zona Kematian’ Everest

Jutaan orang yang masih berada di Khartoum dan kota-kota lain di wilayah Darfur dan Kordofan menghadapi penjarahan yang meluas serta pemadaman listrik, komunikasi, dan air yang berlarut-larut. Dalam konferensi pers di Jenewa, Elizabeth Throssell, juru bicara Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia, menyatakan bahwa “jenazah dari banyak korban tewas belum dikumpulkan, diidentifikasi, atau dikuburkan.” Namun demikian, PBB memperkirakan bahwa lebih dari 4.000 orang telah terbunuh. Menurut perwakilan PBB Laila Baker, laporan kekerasan seksual telah meningkat sebesar 50%.

Menurut pernyataan dari otoritas ketenagalistrikan nasional, sebagian besar negara mengalami pemadaman listrik sejak Minggu yang juga memutus jaringan seluler. Menurut PBB, hujan musiman telah menyebabkan hingga 13.500 rumah hancur atau rusak, meningkatkan risiko penyakit yang ditularkan melalui air. Jenderal Abdel Fattah al-Burhan, kepala tentara, menuduh RSF “melakukan setiap kejahatan yang dapat dibayangkan” dan ingin “mengembalikan negara ke era sebelum negara modern” dalam pidatonya pada hari Senin. Menurut RSF, tentara berusaha merebut kendali penuh atas perintah pendukung Omar al-Bashir. Omar al-Bashir adalah penguasa lama negara itu sampai dia digulingkan dalam pemberontakan tahun 2019.

[Bil]

Komentar

Terbaru