Surya

MANAberita.com – SURYA Utama (19) remaja asal Dusun Satu, Desa Pinanggripan, Asahan, Sumatera Utara mengalami kebutaan karena ketagihan bermain ponsel dan game online.

Dia menceritakan, gangguan penglihatannya ini dirasakannya sejak bulan puasa silam atau pada Mei 2019. Awalnya penglihatannya kabur, namun kini sama sekali tak dapat melihat.

“Saya sekarang hanya bisa melihat cahaya terang saja,” ujar, melansir Sindonews.

Menurutnya, semua berawal dari kebiasaannya bermain game online melalui telepon pintarnya. Dalam sehari, dia bisa fokus menatap layar ponselnya hingga lima jam. Aktivitas main ponsel ini rutin dilakukannya sejak setahun terakhir.

“Setiap harinya bisa tiga sampai lima jam. Kebanyakan main game online,” katanya.

Surya menuturkan, awal gejala gangguan penglihatan ini saat matanya tiba-tiba memerah. Namun keesokannya kembali normal seperti biasa. Sejak muncul mata merah itu, penglihatannya perlahan memudar hingga mengalami gejala awal kebutaan.

“Seingat saya waktu malam hari mata ini merah. Tetapi paginya normal ulang. Namun sejak itu, penglihatan saya kabur dan memburuk sampai pada kondisi seperti ini,” ucapnya.

Dengan kondisi kebutaan yang dialaminya, Surya kini tak dapat menjalankan aktivitasnya seperti biasa. Dia kini lebih banyak menghabiskan waktu dengan terbaring.

Untuk berjalan, Surya harus meraba satu per satu dinding rumahnya. Bahkan untuk aktivitas ke kamar mandi dan mengambil benda atau makan, dia harus dibantu.

Orangtuanya, Asnita menuturkan, sudah membawa Surya untuk berobat ke dokter. Mereka membawanya ke salah satu rumah sakit di Medan, kemudian mendapat rujukan ke dokter spesialis mata.

“Sudah empat kali kontrol. Selama kontrol juga diberikan obat tetes mata,” ujar Asnita.

Baca Juga
Pelaku Pembuangan Bayi dari Lantai 3 Mall Magelang Akhirnya Angkat Bicara
Kapok! Pemilik Pitbull yang Menyerang Satpam Akhirnya Jadi Tersangka
Overdosis, Keadaan Demi Lovato Semakin Menurun

Dia mengaku belum mendapat keterangan pasti dari dokter atas gangguan penglihatan yang dialami anaknya. Apa penyebabnya dikarenakan pengaruh bermain ponsel atau ada faktor lain.

“Saya berharap anak saya dapat sembuh seperti semula,” tuturnya. (Alz)