ilustrasi

MANAberita.com – MUNGKIN ini bisa menjadi pelajaran penting bayi ibu-ibu di luar sana, terutama wanita yang baru menjadi ibu untuk tidak tertidur ketika menyusui bayinya.

Apalagi, jika bayimu masih berusia dibawah 4 bulanan, jika tak ingin kejadian seorang ibu yang harus kehilangan bayinya karena sang ibu tertiur ketika menyusui anaknya yang baru berusia 15 hari.

Wanita ini memang sok tahu. Dia menolak perawat mengajarinya cara menyusui.

“Saya sudah punya anak sulung. Saya sudah pengalaman menyusui bayi. Jadi jangan kalian ajari saya,” ujarnya.

Perawat mengajari ibu tersebut, karena dia salah saat menyusui bayinya yang berusia 15 hari. Dia mengepit bayinya di lengannya dengan cara berbaring. Perawat khawatir, saat ibu itu kurang pengawasan, bisa saja membunuh bayinya.

Dan itu ternyata benar. Dilansir dari Today Online, ibu asal Singapura, yang menjalani operasi caesar pada 17 Agustus 2019 di Rumah Sakit Wanita dan Anak-Anak KK (KKH) itu pulang ke rumah.

Malam itu, 1 September 2019. Tengah malam bayi itu menangis kelaparan. Sang ibu terbangun di tengah malam untuk menyusui bayinya. Dia menggunakan metode berbaring miring.

Dia meletakkan bayinya di tempat tidur di sebelah kirinya dan menyusuinya dengan payudara kirinya, sementara lengan kirinya terbentang di atas kepalanya di bawah bantal. Tanpa sadar, dia tertidur. Sekitar satu jam, ibu itu bangun ketika suaminya bangun untuk menggunakan toilet.

Dia menggerakkan tangan kirinya untuk mengangkat putranya, tetapi menyadari ada muntah dan noda darah di kain bedong bayi itu. Wajah bayi itu berubah pucat dan muntah ditemukan di pipinya serta noda darah di lubang hidung kanannya.

Dia segera memanggil ambulans yang datang dan membawa bayi itu ke Rumah Sakit Umum Sengkang, Singapura. Namun, bayi itu dinyatakan meninggal pada jam 5 pagi. Ini terjadi setelah upaya resusitasi yang gagal pada bayi, yang telah berada dalam kondisi kritis dan tidak bernapas.

Seorang konsultan ahli patologi forensik dengan Otoritas Ilmu Kesehatan mengatakan, ada kemungkinan bayi tersebut mati lemas ketika ibunya tertidur saat menyusui, namun, dia tidak dapat membuktikannya karena sesak napas “mungkin tidak berhubungan dengan temuan fisik”.

“Seorang bayi bisa mati lemas ketika hidung dan mulutnya terhalang oleh bantal, bahan tempat tidur atau orang lain,” katanya.

Baca Juga
Tega! Anak Tak Mau Mengantar, Seorang Ayah yang Terkena Sakit Jantung Pergi Sendiri ke Rumah Sakit
Gara-Gara Rebutan Pacar di Bali, Dua Perempuan Asal Kenya Diadili
Ditangkap Bareng Vanessa Angel, Ternyata Segini Tarif Model Panas AF Saat Tercyduk Polisi

Sementara itu, manajer perawat senior di KKH, Ms Teo, mengatakan, dia tidak mendorong ibu untuk menyusui dengan menggunakan metode berbaring samping karena hormon relaksasi, oksitosin, dilepaskan saat menyusui.

“Karena beberapa ibu yang pulih dari luka operasi mungkin merasa metode ini lebih nyaman, penting bagi orang lain untuk berada di sana untuk mengembalikan bayi ke dalam ranjang jika ibunya tertidur,” katanya.  (Dil)