Korban

MANAberita.com – SEORANG balita meninggal, setelah jatuh ke panci masak raksasa di dapur sekolahnya.

Aanchal, yang berusia tiga tahun, menderita luka bakar cukup parah, ketika dia “direbus” hidup-hidup oleh juru masak yang ingin menyiapkan makan siang di sekolah, India.

Ayahnya menuduh, para juru masak gagal mendengar teriakannya, karena mereka menggunakan headphone untuk mendengarkan musik.

Melansir Rakyatku, diduga para juru masak “bergegas” ketika mereka menyadari hal itu. Kabarnya, gadis itu, tersandung bahan bangunan dan jatuh ke panci masak.

Anak itu ditarik dari panci mengepul oleh para guru, yang bergegas membantu. Tetapi bocah itu meninggal di rumah sakit karena menderita 80% luka bakar.

Pejabat India mengonfirmasi bahwa dia bukan siswa, tetapi terdaftar di pusat penitipan anak di sekolah tersebut dilansir dari dailystar.

Lembaga ini berada di desa Rampur Atari, sedikit lebih dari satu jam perjalanan dari kota Mirzapur di Uttar Pradesh timur.

Pemerintah setempat telah berjanji untuk mengambil tindakan atas kematiannya yang mengerikan.

Hakim distrik Sushil Kumar Patel mengatakan kepala sekolah telah ditangguhkan.

Ayahnya mengajukan permohonan emosional untuk keadilan ketika dia muncul di TV India.

Patel mengatakan: “Laporan juga akan diajukan. Kami mendapat informasi bahwa ada enam koki di sekolah dan kejadian itu terjadi karena kelalaian di pihak mereka. ”

Baca Juga
Saling Ejek, Pelajar SMP di Sumut Tewas Setelah Berkelahi di Halaman Sekolah
Bayi 4 Bulan Tewas Usai Diberi Makan Nasi Utuh Oleh Ibunya, Lambungnya Pecah!
Hendak Belanja ke Tanah Abang, Satu Keluarga Malah Jadi Korban Kecelakaan di Karawaci, Balita 1,4 Tahun Selamat

Dan ini bukan insiden pertama dari jenisnya, dengan seorang anak berusia enam tahun sekarat ketika dia jatuh ke panci masak di Kurnool.

Sementara itu, seorang anak berusia tiga tahun meninggal setelah jatuh ke panci sambar pedas – rebusan berbasis lentil – di Ranga Reddy. (Ila)