Penangkapan Terduga Teroris Partai Ummat, Densus 88 Buka Suara Soal Itu

Manaberita.com – KADER Partai Ummat berinisial RH di Bengkulu yang berbuntut desakan evaluasi prosedur kerja ditangkap oleh Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri, terkait hal itu Densus 88 Antiteror Polri buka suara

Kombes Aswin Siregar, Kepala Bagian Bantuan Operasi (Kabagbanops) Densus 88 Antiteror Polri mengatakan bahwa pihaknya melakukan penegakan hukum tanpa memandang latar belakang seseorang.

“Sama seperti tersangka tindak pidana terorisme lain, Densus 88 tidak pernah melihat status seseorang,” kata Aswin kepada wartawan, Selasa (15/2).

Melansir dari CNNIndonesia, Aswin menjelaskan bahwa Densus 88 melakukan penindakan hukum didasari oleh alat bukti yang cukup. Oleh sebab itu, kata dia, penyidik memiliki bukti yang dapat menunjukkan keterkaitan seseorang dengan jaringan atau kelompok teroris tertentu.

Kerja-kerja yang dilakukan oleh aparat kepolisian juga diawasi oleh pihak dari internal ataupun eksternal. Karenanya, kata dia, pihak yang merasa keberatan dapat melayangkan upaya-upaya yang dimungkinkan melalui lembaga pengawas itu.

“Polri ada perangkat-perangkat pengawas terhadap kinerja Densus 88. Demikian pula eksternal, berbagai stakeholder terkait, termasuk Komnas HAM hingga lembaga peradilan yang menyidangkan kasus-kasus terorisme yang ditangani oleh Densus 88,” tandasnya.

Sebelumnya, Densus menangkap total tiga tersangka terorisme di wilayah Bengkulu pada Rabu (9/2) lalu. Ketiganya disebut telah berbaiat ke jaringan Jamaah Islamiyah (JI) sejak 1999. Adapun salah satu tersangka merupakan kader dari DPW Partai Ummat.

Atas penindakan itu, Sekjen Partai Ummat Ahmad Muhajir mengatakan bahwa pemerintah perlu mengevaluasi kinerja detasemen berlambang burung hantu tersebut.

Menurutnya, Densus memiliki track record yang tidak baik dalam menangkap terduga teroris. Apalagi, kata dia, Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) beberapa waktu lalu juga sempat meminta maaf atas informasi yang tidak akurat mengenai ratusan pesantren diduga berafiliasi terorisme.

“Jangan sampai penangkapan ini pun, menjadi bentuk teror baru,” ucap Muhajir, Senin (14/2).

[rik]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Mon, 03 Oct 2022
KAI Luncurkan Kereta Panoramic

MANAberita.com –  PT KERETA Api Indonesia (KAI) terus melakukan inovasi...

  • Mon, 03 Oct 2022
Heboh! Pasangan Suami Istri di Jambi Beli Mobil dengan Uang Koin Pecahan

MANAberita.com – PASANGAN suami istri di Kota Jambi, menghebohkan karyawan dealer...

  • Mon, 03 Oct 2022
Dalam Tragedi Kanjuruhan 28 Anggota Polri Diduga Langgar Etik

Manaberita.com – SEBANYAK 28 anggota Polisi diperiks oleh Mabes Polri atas...

  • Mon, 03 Oct 2022
Sekjen PSSI: Panpel Arema Lalai Dalam Tugasnya di Tragedi Kanjuruhan

Manaberita.com – PANITIA pelaksana pertandingan Arema dianggap lalai oleh PSSI dalam...

  • Mon, 03 Oct 2022
Buntut Prank Laporan Kasus KDRT, Baim Wong dan Paula Resmi Dipolisikan

Manaberita.com – PASANGAN artis Baim Wong dan Paula Verhoeven di laporkan...

  • Mon, 03 Oct 2022
Daftar 9 Komandan Brimob di Polda Jatim Juga Dicopot!

Manaberita.com – KAPOLRI Jenderal Listyo Sigit Prabowo sudah mencopot Kapolres Malang...

Press ESC to close