Setelah Mengunjungi Pembangkit Nuklir Ukraina, Tim PBB ‘Tidak Ke Mana-mana’

Manaberita.com –

KEPALA Badan Energi Atom Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan para ahlinya tertinggal setelah melewati daerah-daerah yang dikuasai Rusia di Ukraina dan tiba di pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa. Tim inspeksi Badan Energi Atom Internasional (IAEA) menerjang api besar untuk mencapai nuklir Zaporizhia pembangkit listrik, tiba beberapa jam pada hari Kamis dalam konvoi besar dengan pasukan Rusia yang kuat ditempatkan di dekatnya.

Melansir dari Aljazeera, “Kami tidak akan kemana-mana. IAEA sekarang ada di sana, di pabrik dan tidak bergerak. Itu akan tetap di sana,” kata kepala IAEA Rafael Grossi, yang secara pribadi memimpin misi tersebut, kepada wartawan setelah kembali ke wilayah yang dikuasai Ukraina. Dia mengatakan sekelompok ahli IAEA tetap tinggal di pabrik dan akan memberikan penilaian situasi yang tidak memihak, netral dan secara teknis. “Saya khawatir, saya khawatir dan saya akan terus khawatir tentang pabrik sampai kita memiliki situasi yang lebih stabil, yang lebih dapat diprediksi,” katanya.

Baca Juga:
Beli Box Plastik di Olshop, Pasangan Ini Justru Mendapatkan Barang yang Nyaris Membuatnya Mati Ketakutan dan Gemetar

Teresa Bo dari Al Jazeera, melaporkan dari Kyiv, mengatakan tim IAEA sedang mengevaluasi tingkat kerusakan di lokasi dan kondisi personel Ukraina. “Beberapa hari yang lalu ada laporan bahwa beberapa peluru jatuh sangat dekat dengan tempat reaktor nuklir berada. Ini menjadi perhatian utama dan mereka harus mengevaluasi apa yang terjadi di lapangan,” katanya. Ukraina dan Rusia saling menuduh menciptakan risiko bencana seperti Chernobyl dengan menembaki dekat pabrik, di mana situasinya telah terurai dalam beberapa pekan terakhir.

Rusia merebut pabrik itu di awal perang yang sudah berlangsung lebih dari enam bulan. Kyiv juga menuduh Rusia menggunakan fasilitas itu untuk melindungi pasukannya dan berencana mencuri outputnya dengan menghubungkannya ke jaringan listrik Rusia. Moskow membantahnya tetapi sejauh ini menolak seruan internasional untuk menarik pasukannya dari pabrik tersebut. Rekaman video yang dirilis oleh kantor berita negara Rusia RIA menunjukkan inspektur IAEA, termasuk Grossi, mengenakan helm pengaman dan ditunjukkan di sekitar lokasi oleh pejabat energi Rusia, yang menunjukkan apa yang digambarkan sebagai pipa air yang rusak.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan Moskow melakukan segalanya untuk memastikan bahwa pabrik dapat beroperasi dengan aman, dan agar inspektur IAEA dapat menyelesaikan tugas mereka. Sebelumnya, perusahaan nuklir negara Ukraina Energoatom mengatakan penembakan Rusia telah memaksa penutupan salah satu dari dua reaktor yang masih beroperasi di lokasi tersebut. Ketika para inspektur tiba di garis depan, pejabat lokal Rusia dan Rusia menuduh Kyiv mengirim pasukan dengan kapal menjelang fajar untuk mencoba merebut pabrik pada hari Kamis, dan menembaki kota Enerhodar yang dikuasai Rusia.

Baca Juga:
Perkosa Puluhan Mayat, Pasangan ini Jadikan Jasad Korbannya Sebagai Makanan Ternak dan Pupuk

Kyiv menuduh Rusia melakukan insiden itu untuk menyalahkan Ukraina dan menghalangi kunjungan IAEA. Sejak ditangkap oleh Rusia pada bulan Maret, pabrik tersebut telah dikendalikan oleh pasukan Rusia tetapi dioperasikan oleh staf Ukraina. Pabrik itu terletak di tepi selatan waduk besar di Sungai Dnieper yang memisahkan pasukan Rusia dan Ukraina di Ukraina selatan tengah. Sebelum perang, itu memasok lebih dari seperlima listrik Ukraina.

Kedua belah pihak telah mengklaim keberhasilan medan perang dalam dorongan baru Ukraina untuk merebut kembali wilayah di selatan, meskipun rinciannya sejauh ini masih langka, dengan pejabat Ukraina merilis sedikit informasi tentang kemajuan mereka. Jutaan orang telah meninggalkan Ukraina, ribuan telah terbunuh, dan kota-kota telah menjadi puing-puing dalam apa yang disebut oleh Kyiv dan Barat sebagai perang agresi Rusia yang tidak beralasan. Moskow menyebut tindakannya sebagai “operasi militer khusus” untuk menyingkirkan nasionalis Ukraina dan melindungi komunitas berbahasa Rusia.

[Bil]

Komentar

Terbaru