Lebih Banyak Tindakan Keras di Tunisia Akibat Kekhawatiran Atas Penangkapan Ghannouchi

Manaberita.com – RASHED Ghannouchi dipenjara minggu ini, membuat pemimpin oposisi Tunisia khawatir tentang kesehatannya dan masa depan partainya. “Mereka mengatakan bisa menahannya selama 48 jam tanpa pengacara,” kata Yusra Ghannoushi hari Senin, menggambarkan interogasi pertama ayahnya. Presiden Tunisia Qais Saeed memilih Ramadhan 27, salah satu malam paling suci dalam kalender Islam, untuk mengambil langkah terbaru melawan oposisi Tunisia.

Melansir dari Aljazeera, Ghannoushi ditangkap dan kantor Ennahda, partai “Muslim Demokrat” yang memproklamirkan diri, dan Front Keselamatan Nasional, sebuah koalisi oposisi, ditutup. Penangkapan Ghannouchi dipicu oleh rilis video yang memperingatkan kemungkinan perang saudara jika berbagai gerakan politik Tunisia, termasuk politik Islam dan sayap kiri, dikecualikan.

Pihak berwenang menuntut Ghannoushi dengan “konspirasi melawan keamanan nasional” dan menahannya. Yusra Ghannouchi mengatakan kata-kata ayahnya diambil di luar konteks untuk membuat tuduhan. “Ayah saya memberi tahu saya bahwa salah satu kesuksesan besar Front Keselamatan Nasional adalah mengatasi polarisasi politik dan ideologis. Itu atau salah satu komponennya meletakkan dasar untuk perang saudara,” kata Yusra Ghannushi.

Esais politik Tunisia Hatem Nafti menggunakan penangkapan Saeed Raheed Gannucci untuk meningkatkan kemungkinan perang saudara, dengan mengatakan penangkapan itu digunakan untuk meredam oposisi terhadap mantan pemimpin Tunisia Jean al-Abidin Ben Ali. “Ben Ali menghancurkan para Islamis dengan dalih mencegah perang saudara,” kata Nafti. Pendukung Said juga menggunakan komentar tersebut.

Baca Juga:
Suka Kerokan? Inilah Efek Buruknya

“Secara pribadi, saya mendukung penangkapan [Ghannoushi],” kata Osama Audit, pemimpin partai nasionalis Echaab. “Ini adalah seruan kepada faksi untuk keluar dan memulai perang saudara. Dia ingin menghancurkan semua orang yang terlibat dalam aksi [politik] mulai 25 Juli 2021.” Dengan dukungan Saeed Ennahda, yang menjadi presiden pada 2019, dia membubarkan parlemen yang dipilih secara demokratis pada 25 Juli 2021 dan kemudian mengamandemen konstitusi negara untuk merebut lebih banyak kekuasaan. Lawannya menyebut tindakannya sebagai bagian dari kudeta.

Penasihat utama Ghannouchi, Ahmed Gaalul, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia prihatin bahwa episode terbaru adalah langkah lain menuju pelarangan total terhadap Ennahda. “Tidak ada persekusi terorganisir terhadap anggota partai… [tetapi] mereka hidup dalam teror psikologis,” kata Gaalul. “Apa pun yang dikirim atau diterima pelapor bisa dijadikan bukti konspirasi,” imbuhnya. Target mudah Monica Marks, asisten profesor politik Timur Tengah di New York University Abu Dhabi, mengatakan Said mendapat keuntungan dari popularitas Ghannouchi yang menurun dalam beberapa tahun terakhir, terutama di kalangan sekularis Tunisia.

“[Mereka] telah menerima serangkaian gerakan otoriter Syed sejak 25 Juli 2021,” kata Marks. Marks menambahkan bahwa penangkapan Ghannoushi “adalah daging merah yang telah lama didambakan oleh pendukung Said. Ini akan memberinya waktu, terutama di sayap kiri Tunisia, yang telah tidak mempercayai Ghannoushi selama beberapa dekade.” Sementara penangkapan Gannucci, yang kembali ke Tunisia setelah pengasingan panjang setelah penggulingan Ben Ali pada tahun 2011, disambut baik oleh beberapa pihak, Nida yang sekuler dipandang sebagai mantan pejabat tinggi partai Tunisia.

Baca Juga:
Tersangka Korupsi di Bengkulu Dilantik Dalam Penjara

Ini telah mengubah persepsi internasional dan hanya akan meningkat di masa depan. Tunisia berada di jalan yang gelap. “Jalan ini akan memperkuat isolasi internal dan eksternal rezim Tunisia dan membawa Tunisia ke dalam ketidakpastian,” kata mantan menteri Khaled Chouket. “Ini adalah indikator berbahaya dari kecenderungan pluralisme politik dan pembatasan kebebasan sipil dan hak asasi manusia.” Chuket memberi tahu Al Jazeera bahwa Saeed telah gagal memenuhi janjinya untuk memerangi korupsi dan meningkatkan keamanan sosial, sebaliknya berfokus pada menangkap lawan politik, “menciptakan citra yang ditakuti investor dalam dan luar negeri dan melanggengkan ujaran kebencian”.

Bagi.” Orang-orang Tunisia.” Marks juga mengatakan bahwa negara-negara Barat terlalu tertarik dengan migrasi dan ancaman Rusia dan China yang berbasis di Mediterania untuk “mempromosikan dukungan bagi pluralisme politik atau hak asasi manusia di Tunisia”. “Proyek populis Said adalah akhir dari politik,” kata Natfi. “Itu mengancam untuk menghancurkan tidak hanya partai politik tetapi juga masyarakat sipil, komunitas dan serikat pekerja.”

[Bil]

Komentar

Terbaru