5 Anggota Staf PBB Yang Diculik di Yaman Tahun Lalu Dibebaskan

Manaberita.com – MENURUT PBB, lima anggota staf yang diculik di Yaman 18 bulan lalu kini telah bebas. Semua “informasi yang tersedia menunjukkan bahwa kelima rekannya dalam keadaan sehat,” menurut Farhan Haq, wakil juru bicara Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, dalam sebuah pernyataan singkat pada hari Jumat. ” “Sekretaris Jenderal sangat lega bahwa cobaan berat mereka dan kekhawatiran keluarga dan teman mereka akhirnya berakhir,” kata Haq. Mengulangi bahwa penculikan adalah kejahatan yang tidak manusiawi dan tidak dapat dibenarkan, Sekretaris Jenderal meminta para pelaku untuk dimintai pertanggungjawaban.

Melansir dari Aljazeera, Selain itu, dia menyatakan dukungannya untuk orang lain yang masih ditahan di Yaman di luar keinginan mereka. ” Akm Sufiul Anam, Mazen Bawazir, Bakeel al-Mahdi, Mohammed al-Mulaiki, dan Khaled Mokhtar Sheikh termasuk di antara orang-orang yang diidentifikasi Haq telah dibebaskan. Departemen Keamanan dan Keselamatan PBB mempekerjakan mereka masing-masing. Identitas para penculik masih belum diketahui. Lima pegawai PBB diculik pada Februari 2022 di provinsi Abyan di Yaman selatan, menurut pihak berwenang Yaman saat itu, yang mengatakan kepada kantor berita The Associated Press.

Kepala juru bicara Guterres saat itu, Stephane Dujarric, menanggapi pertanyaan tentang penculikan itu dengan mengatakan, “Kami mengetahui kasus ini, tetapi untuk alasan yang jelas, kami tidak berkomentar.” AQAP, juga dikenal sebagai Al-Qaeda di Semenanjung Arab, telah lama aktif di Yaman selatan. Itu dianggap sebagai salah satu cabang paling berbahaya dari jaringan global dan telah melakukan upaya untuk melancarkan serangan di daratan AS.

Itu telah bertahan dari kampanye intensif selama sepuluh tahun terakhir dari militer AS, koalisi militer yang dipimpin oleh Emirat Arab Saudi, dan pemberontak Houthi, yang mengambil keuntungan dari kekacauan di Yaman, simpati suku, dan petak selatan yang luas dan tidak berpenghuni. Yaman. Di Yaman, negara miskin, penculikan biasa terjadi. Suku dan kelompok bersenjata menculik sandera untuk ditukar dengan tahanan atau uang.

Baca Juga:
Lah? Taliban Menutup Stasiun Radio Yang Dikelola Wanita Afghanistan Karena ‘Memutar Musik’

Perang saudara Yaman yang merusak dimulai pada tahun 2014 ketika pemberontak Houthi, yang didukung oleh Iran, menguasai ibu kota negara Sanaa dan sebagian besar Yaman utara dan mendorong pemerintah ke pengasingan. Tahun berikutnya, intervensi dilakukan oleh koalisi yang dipimpin oleh Arab Saudi, yang juga termasuk Uni Emirat Arab, dalam upaya mengembalikan pemerintahan yang diakui secara internasional. Sejak saat itu, AQAP memanfaatkan konflik yang berlarut-larut di negara itu untuk meningkatkan pengaruhnya. Kesepakatan antara Arab Saudi dan pemberontak Houthi telah menjadi subyek upaya diplomatik yang intens selama setahun sebelumnya.

[Bil]

Komentar

Terbaru