Waduh! Balita Meninggal di Dalam Bus Migran Texas Menuju Chicago, Kok Bisa?

Manaberita.com – PEJABAT telah melaporkan bahwa seorang anak berusia 3 tahun yang bepergian dengan salah satu bus migran Texas ke Chicago meninggal saat dalam perjalanan. Ini adalah kematian pertama yang dilaporkan negara bagian itu sejak mulai mengangkut ribuan pengungsi dan migran dari perbatasan AS-Meksiko tahun lalu. Otoritas Texas mengeluarkan pernyataan pada hari Jumat yang mengkonfirmasi kematian seorang anak, tetapi mereka tidak menyebutkan asal usul anak tersebut atau keadaan seputar penyakit mereka. Dia adalah seorang gadis Venezuela, menurut CBS News.

Dilansir Aljazeera, Divisi Manajemen Darurat Texas mengeluarkan pernyataan yang menyatakan bahwa “setiap korban jiwa adalah sebuah tragedi.”. “Ketika anak itu mulai menunjukkan masalah kesehatan, bus berhenti, dan petugas keamanan di dalam bus melakukan panggilan darurat ke 9-1-1”. Menurut organisasi tersebut, anak tersebut dirawat oleh paramedis sebelum meninggal di rumah sakit. Setiap penumpang diukur suhunya, dan pertanyaan riwayat kesehatan juga ditanyakan kepada mereka.

Dalam perjalanan ke Chicago, bus berangkat dari Brownsville, sebuah kota di perbatasan Texas-Illinois. Itu adalah komponen dari program “migran busing” yang memecah belah, didukung oleh Gubernur Republik Greg Abbott, yang mengangkut migran dan pengungsi dari Texas ke kota-kota dengan walikota Demokrat di negara bagian lain. Sebagai bagian dari misi perbatasan ekstensif Abbott, yang dikenal sebagai Operasi Lone Star, Texas telah mengangkut lebih dari 30.000 pengungsi ke kota-kota yang dikuasai Demokrat di seluruh AS sejak tahun lalu.

Beberapa bulan terakhir telah terjadi lonjakan pengawasan baru terhadap operasi tersebut karena langkah-langkah garis keras tambahan seperti penghalang mengambang yang disetujui gubernur dalam upaya untuk menghentikan masuknya pencari suaka dari Meksiko. Menurut Departemen Kesehatan Masyarakat Illinois, bayi tersebut meninggal pada hari Kamis di Marion County, yang terletak di wilayah selatan negara bagian tersebut. Dalam sebuah pernyataan, pejabat Illinois mengatakan mereka bekerja sama “sejauh mungkin” dengan otoritas federal, negara bagian, dan lokal untuk menemukan solusi atas situasi tragis ini.

Meskipun penyebab kematiannya tidak diketahui, sebagian besar Amerika Serikat bagian selatan telah mengalami gelombang panas terburuk musim panas ini. Lahan pertanian Texas yang jarang penduduknya memiliki suhu tertinggi di musim panas sebesar 43,03 derajat Celcius (110,03 derajat Fahrenheit). Rincian kematian anak itu tidak diungkapkan kepada Perwakilan AS Henry Cuellar, seorang Demokrat yang distriknya termasuk perbatasan Texas. Namun demikian, dia mengkritik Abbott, dengan mengatakan gubernur harus lebih banyak bekerja sama dengan pemerintah federal dalam keamanan perbatasan.

Baca Juga:
Wow! 5 Hal Keren Ini Akan Diperoleh Wanita Hanya dengan Rajin Minum Susu Kedelai

Para migran tidak bisa dijadikan pion politik. Jika Anda mengangkut anak-anak secara khusus, Anda tetap harus bertanggung jawab atas perawatan mereka, kata Cullear. Organisasi manajemen darurat negara bagian, yang telah menjalankan program bus sejak dimulai pada 2022, adalah siapa yang harus dihubungi untuk pertanyaan tentang kematian anak itu, menurut juru bicara Abbott Renae Eze pada Jumat malam. Abbott baru-baru ini memuji program bus di X, situs web yang menggantikan Twitter, menulis: “Kami akan terus mengangkut para migran ke kota-kota perlindungan sampai Biden melakukan tugasnya dan mengamankan perbatasan.”

Negara bagian Texas mengklaim bahwa pengungsi dan migran yang melakukan perjalanan dengan bus harus menandatangani surat pernyataan persetujuan dan menyetujui tujuan akhir mereka. Bus diisi dengan makanan dan air, menurut pejabat Texas, dan penumpang diizinkan turun lebih awal di halte di luar tujuan akhir mereka.

Kekurangan air.

Baca Juga:
Kilang Rusia Mengklaim Itu Diserang Oleh Pesawat Tak Berawak

Pihak berwenang dan aktivis di Texas Selatan menemukan minggu ini bahwa air yang telah ditempatkan oleh organisasi hak asasi manusia secara strategis untuk pengungsi dan migran yang tersesat yang berjalan melintasi negara telah menghilang. Sebotol air bisa berarti perbedaan antara hidup dan mati, menurut penyelidik Kantor Sheriff Jim Hogg, Ruben Garza. “Kami tidak memiliki kemewahan untuk kehilangan waktu dalam apa yang kami lakukan,” katanya ketika ia mengenang saat membantu menemukan seorang pengungsi yang hilang yang kepanasan di semak-semak, meminta bantuan, tetapi meninggal tak lama setelah diselamatkan.

Karena kematian sering tidak dilaporkan, sulit untuk memperkirakan jumlah pasti orang yang meninggal saat melintasi perbatasan AS-Meksiko. Menurut Organisasi Migrasi Internasional PBB, hampir 3.000 migran dan pengungsi diyakini tewas saat melakukan perjalanan dari Meksiko ke AS karena tenggelam di Rio Grande atau karena kekurangan makanan, air, atau tempat berlindung. Dalam tahanan federal tahun ini, setidaknya empat anak migran telah meninggal dunia. Ini termasuk seorang gadis Panama, usia 8 tahun, yang meninggal pada bulan Mei setelah tiba dengan anemia sel sabit dan penyakit jantung. Patroli Perbatasan tidak memiliki protokol untuk menentukan kebutuhan medis anak-anak dengan kondisi yang sudah ada sebelumnya, menurut laporan yang dirilis oleh organisasi independen bulan lalu.

[Bil]

Komentar

Terbaru