Invasi Rusia Dapat Mempengaruhi Ekonomi Global?

Manaberita.com – Invasi yang dilakukan oleh Rusia ke Ukraina mempengaruhi berbagai hal, salah satunya ekonomi. Ekonomi rusia setelah melakukan invasi terhadap Ukraina memiliki dampak ekonomi secara global dan mengakibatkan ketidakpastian, mengguncang pasar komoditas, dan berpotensi mendorong inflasi karena harga gas dan pangan naik di seluruh dunia.

The New York Time memberikatan Rusia yang merupakan produsen utama minyak dan gas alam, karena konflik tersebut harga keduanya naik tajam dalam beberapa pekan terakhir ini. Rusia juga merupakan pengekspor gandum terbesar di dunia, dan merupakan pemasok makanan utama ke Eropa.

Amerika Serikat mengimpor relatif sedikit langsung dari Rusia, tetapi krisis komoditas yang disebabkan oleh konflik dapat memiliki efek lanjutan yang setidaknya untuk sementara menaikkan harga bahan mentah dan barang jadi ketika sebagian besar dunia sedang mengalami krisis.

Para bankir sentral mencatat dalam risalah dari pertemuan terbaru mereka bahwa risiko geopolitik “dapat menyebabkan kenaikan harga energi global atau memperburuk kekurangan pasokan global,” bukan hanya itu saja, tetapi juga risiko terhadap prospek pertumbuhan.

Potensi jatuhnya ekonomi belum jelas, tetapi konflik asing selanjutnya dapat menunda kembalinya ke keadaan normal setelah dua tahun di mana pandemi virus corona telah menghantam ekonomi global dan AS. Konsumen Amerika sudah bersaing dengan harga yang naik dengan cepat, bisnis mencoba untuk menavigasi rantai pasokan yang bergolak dan orang-orang melaporkan merasa pesimis tentang prospek keuangan mereka meskipun pertumbuhan ekonomi yang kuat.

Implikasi ekonomi utama dan langsung dari pertikaian di Eropa Timur terkait dengan minyak dan gas. Rusia memproduksi 10 juta barel minyak per hari, kira-kira 10 persen dari permintaan global, dan merupakan pemasok gas alam terbesar di Eropa, yang digunakan untuk bahan bakar pembangkit listrik dan menyediakan panas untuk rumah dan bisnis.

Harga minyak melonjak setinggi $105 per barel pada hari Kamis. Jika harga minyak naik menjadi $120 per barel pada akhir Februari, melewati angka $95 yang diperkirakan sekitar minggu lalu, inflasi yang diukur oleh Indeks Harga Konsumen dapat naik mendekati 9 persen dalam beberapa bulan ke depan, bukannya puncak yang diproyeksikan saat ini dari harga minyak. sedikit di bawah 8 persen, kata Alan Detmeister, ekonom di UBS yang sebelumnya memimpin bagian harga dan upah di The Fed.

“Ini menjadi pertanyaan: Berapa lama harga minyak, harga gas alam tetap tinggi?” katanya. “Itu tebakan siapa pun.”

Angka $ 120 per barel untuk minyak adalah perkiraan yang masuk akal tentang seberapa tinggi harga bisa naik, kata Patrick De Haan, kepala analisis minyak di GasBuddy. Itu berarti rata-rata sekitar $4 per galon di pompa, katanya.

Mungkin sulit untuk menentukan seberapa besar perubahan harga energi yang disebabkan oleh invasi. Omair Sharif dari Inflation Insights mencatat bahwa harga minyak dan gas sudah naik tahun ini.

“Saya tidak tahu kapan Anda ingin memulai waktu di Ukraina menjadi berita utama,” kata Sharif. Plus, dari perspektif inflasi Amerika, seberapa penting konflik itu “semua tergantung pada seberapa banyak Amerika Serikat terlibat.”

Minyak mungkin menjadi cerita utama dalam hal efek inflasi dari konflik Rusia, tetapi itu bukan satu-satunya. Ukraina juga merupakan produsen signifikan uranium, titanium, bijih besi, baja dan amonia, dan sumber utama tanah subur di Eropa.

Christian Bogmans, seorang ekonom di Dana Moneter Internasional, mengatakan konflik di Ukraina dapat lebih meningkatkan harga pangan global, yang ditetapkan untuk stabil setelah meroket tahun lalu.

Rusia dan Ukraina bersama-sama bertanggung jawab atas hampir 30 persen ekspor gandum global, sementara Ukraina sendiri menyumbang lebih dari 15 persen ekspor jagung global, katanya. Dan banyak daerah penghasil gandum dan jagung di Ukraina berada di dekat perbatasan Rusia.

Kekhawatiran yang semakin meningkat. Selain hal yang disebutkan di atas, serangan Rusia di Ukraina dapat menyebabkan lonjakan harga energi dan makanan yang memusingkan dan dapat menakuti investor. Kerusakan ekonomi dari gangguan pasokan dan sanksi ekonomi akan parah di beberapa negara dan industri dan tidak diperhatikan di negara lain.

Biaya energi. Harga minyak sudah menjadi yang tertinggi sejak 2014, dan telah meningkat seiring dengan meningkatnya konflik. Rusia adalah produsen minyak terbesar ketiga, menyediakan sekitar satu dari setiap 10 barel yang dikonsumsi ekonomi global.

Persediaan gas alam. Eropa mendapatkan hampir 40 persen gas alamnya dari Rusia, dan kemungkinan akan dihantam dengan tagihan pemanas yang lebih tinggi. Cadangan gas alam semakin menipis, dan para pemimpin Eropa menuduh presiden Rusia, Vladimir V. Putin, mengurangi pasokan untuk mendapatkan keunggulan politik.

Harga makanan. Rusia adalah pemasok gandum terbesar di dunia dan bersama dengan Ukraina, menyumbang hampir seperempat dari total ekspor global. Di negara-negara seperti Mesir dan Turki, mencapai lebih dari 70 persen impor gandum.

Kekurangan logam esensial. Harga paladium, yang digunakan dalam sistem pembuangan otomotif dan ponsel, telah melonjak di tengah kekhawatiran bahwa Rusia, pengekspor logam terbesar di dunia, dapat terputus dari pasar global. Harga nikel, ekspor utama Rusia lainnya, juga telah meningkat.

Gejolak keuangan. Bank-bank global bersiap untuk dampak sanksi yang dirancang untuk membatasi akses Rusia ke modal asing dan membatasi kemampuannya untuk memproses pembayaran dalam dolar, euro, dan mata uang lain yang penting untuk perdagangan. Bank juga waspada terhadap serangan siber pembalasan oleh Rusia.

Tetapi karena biaya makanan merupakan bagian kecil dari inflasi, itu mungkin tidak terlalu penting untuk data harga keseluruhan, kata Mr. Detmeister di UBS. Hal itu juga sulit untuk menebak dengan tepat bagaimana harga impor akan terbentuk karena potensi pergerakan mata uang.

Jika konflik mendorong ketidakpastian global dan menyebabkan investor menuangkan uang ke dolar, sehingga dapat mendorong nilai mata uang, hal tersebut bisa membuat impor Amerika Serikat lebih murah.

Risiko perdagangan lainnya. Kerusuhan di perhubungan Eropa dan Asia dapat menimbulkan risiko bagi rantai pasokan yang telah digoyahkan oleh pandemi.

Phil Levy, kepala ekonom di Flexport, mengatakan bahwa Rusia dan Ukraina jauh lebih sedikit terkait dengan rantai pasokan global daripada China, tetapi konflik di daerah itu dapat mengganggu penerbangan dari Asia ke Eropa. Itu bisa menjadi tantangan bagi industri yang memindahkan produk melalui udara, seperti elektronik, mode cepat dan bahkan pembuat mobil, katanya di sebuah acara di National Press Foundation pada 9 Februari.

“Udara telah menjadi sarana untuk mengatasi masalah rantai pasokan,” kata Levy. “Jika pabrik anda akan ditutup karena anda tidak memiliki bagian penting, Anda mungkin akan terbang di bagian penting itu.”

Beberapa perusahaan mungkin belum menyadari keterpaparan mereka yang sebenarnya terhadap krisis.

Victor Meyer, chief operating officer Supply Wisdom, yang membantu perusahaan menganalisis rantai pasokan mereka untuk mengurangi resiko, mengatakan bahwa beberapa perusahaan terkejut dengan tingkat eksposur mereka ke wilayah tersebut selama invasi Rusia ke Ukraina pada 2014, ketika mencaplok Krimea.

Mr. Meyer mencatat bahwa jika dia adalah kepala petugas keamanan dari sebuah perusahaan yang memiliki hubungan dengan Ukraina, “Saya akan melawan dengan kuat untuk melepaskan keterpaparan saya.”

Mungkin juga ada efek tidak langsung lainnya pada ekonomi, termasuk mengguncang kepercayaan konsumen.

Rumah tangga memiliki persediaan uang tunai dan mungkin mampu membayar harga yang lebih tinggi di pompa, tetapi kenaikan biaya energi kemungkinan akan membuat konsumen tidak senang ketika harga secara keseluruhan sudah naik.

“Pukulan itu akan mudah diserap, tetapi itu akan membuat konsumen semakin menderita, dan kita harus berasumsi bahwa perang di Eropa juga akan menekan kepercayaan secara langsung,” tulis Ian Shepherdson dari Pantheon Macroeconomics dalam catatan 15 Februari.

Risiko lain terhadap aktivitas ekonomi Amerika mungkin diremehkan, kata Obstfeld: ancaman serangan siber. Rusia dapat menanggapi sanksi dari Amerika Serikat dengan pembalasan digital, mengguncang kehidupan digital pada saat internet telah menjadi pusat keberadaan ekonomi.

“Rusia adalah yang terbaik di dunia dalam hal ini,” katanya. “Dan kami tidak tahu sejauh mana mereka telah menggali ke dalam sistem kami.”

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Mon, 03 Oct 2022
KAI Luncurkan Kereta Panoramic

MANAberita.com –  PT KERETA Api Indonesia (KAI) terus melakukan inovasi...

  • Mon, 03 Oct 2022
Heboh! Pasangan Suami Istri di Jambi Beli Mobil dengan Uang Koin Pecahan

MANAberita.com – PASANGAN suami istri di Kota Jambi, menghebohkan karyawan dealer...

  • Mon, 03 Oct 2022
Dalam Tragedi Kanjuruhan 28 Anggota Polri Diduga Langgar Etik

Manaberita.com – SEBANYAK 28 anggota Polisi diperiks oleh Mabes Polri atas...

  • Mon, 03 Oct 2022
Sekjen PSSI: Panpel Arema Lalai Dalam Tugasnya di Tragedi Kanjuruhan

Manaberita.com – PANITIA pelaksana pertandingan Arema dianggap lalai oleh PSSI dalam...

  • Mon, 03 Oct 2022
Buntut Prank Laporan Kasus KDRT, Baim Wong dan Paula Resmi Dipolisikan

Manaberita.com – PASANGAN artis Baim Wong dan Paula Verhoeven di laporkan...

  • Mon, 03 Oct 2022
Daftar 9 Komandan Brimob di Polda Jatim Juga Dicopot!

Manaberita.com – KAPOLRI Jenderal Listyo Sigit Prabowo sudah mencopot Kapolres Malang...

Press ESC to close