Penyebab dan Target Invasi Rusia terhadap Ukraina

Manaberita.com – Rusia menginvasi ukraina dengan menargetkan beberapa kota besar yang ada di ukraina dijatuhkan bom. Ketika Awal pekan ini, presiden Rusia mengumumkan bahwa Rusia mengakui kemerdekaan dua republik rakyat yang memproklamasikan diri Donetsk dan Luhansk di Ukraina timur.

Daerah-daerah yang memisahkan diri direbut oleh pemberontak yang didukung Rusia, setelah Rusia menginvasi Krimea pada tahun 2014. Putin melancarkan serangannya setelah protes jalanan massal di Ukraina yang menggulingkan Presiden pro-Rusia Viktor Yanukovych.

Sejak itu lebih dari 14.000 orang tewas di timur dalam konflik antara pemberontak dan pasukan Ukraina. Gencatan senjata yang goyah telah diadakan tetapi telah terjadi lonjakan pelanggaran dalam beberapa hari terakhir.

Putin mengatakan tujuan operasi militer adalah untuk membela orang-orang di daerah-daerah yang memisahkan diri.

Kiev dan sekutu Baratnya telah berulang kali menolak klaim Putin yang absurd yang mana menyatakan bahwa Ukraina dijalankan oleh neo-Nazi, alih-alih menunjukkan bahwa Ukraina sekarang adalah negara dengan institusi demokrasi yang berkembang, tidak seperti Rusia yang otoriter.

Kekhawatiran akan serangan Rusia telah meningkat selama berbulan-bulan.

Putin telah berulang kali menuduh AS dan sekutunya mengabaikan tuntutan Rusia untuk mencegah Ukraina bergabung dengan aliansi militer NATO dan menawarkan jaminan keamanan kepada Moskow.

Zelensky mengatakan Rusia telah menempatkan hampir 200.000 tentara dan ribuan kendaraan tempur di perbatasan Ukraina menjelang invasi hari Kamis.

Moskow pertama kali menyerang infrastruktur militer dan unit penjaga perbatasan Ukraina. Kemudian pasukan Ukraina mengatakan kendaraan militer Rusia telah melintasi perbatasan dekat Kharkiv di utara, Luhansk di timur, Krimea di selatan dan juga dari Belarus. Pemimpin otoriter Belarus Alexander Lukashenko mengatakan militer negaranya tidak terlibat tetapi bisa jika diperlukan.

Tank Rusia kemudian terlihat di pinggiran Kharkiv, sebuah kota berpenduduk 1,4 juta orang. Pasukan Rusia juga dilaporkan mendarat melalui laut di kota pelabuhan utama Ukraina Odesa di Laut Hitam dan Mariupol di Laut internal Azov.

Sebagian besar pertempuran tampaknya berpusat di sekitar timur.

Penduduk Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, mengatakan jendela-jendela di blok apartemen bergetar karena ledakan konstan ketika militer Ukraina dan pasukan Rusia saling tembak-menembak.

Namun bentrokan juga terjadi di sekitar ibu kota Kiev di utara dan pelabuhan selatan Odesa dan Mariupol.

Tentara Ukraina mengatakan bandara internasional Boryspil Kyev termasuk di antara sejumlah lapangan terbang yang telah dibom, bersama dengan markas militer dan gudang di kota-kota besar Kiev, Dnipro, Kharkiv dan Mariupol. Rekaman yang diverifikasi oleh BBC menunjukkan rudal menghantam bandara di kota barat IvanoFrankivsk.

Rusia juga mengklaim telah menghancurkan lebih dari 70 target militer.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Sat, 04 Feb 2023
Streamer Aplikasi Porno yang Dibongkar Bareskrim Kantongi Puluhan Juta Perbulan

Manaberita.com – BARESKRIM Polri membongkar sebuah aplikasi pornografi jaringan internasional. Streamer...

  • Sat, 04 Feb 2023
6 Tersangka Aplikasi Porno Ditangkap Bareskrim, Ini Perannya!

Manaberita.com – ENAM orang tersangka dalam kasus aplikasi porno B****.com ditangkap...

  • Sat, 04 Feb 2023
Otak Pelaku Kasus Aplikasi Porno Bernilai Ratusan Miliar Diburu Bareskrim

Manaberita.com – OTAK pelaku aplikasi streaming pornografi jaringan internasional, B***.com yang...

  • Sat, 04 Feb 2023
Aplikasi Porno Bernilai Ratusan Miliar Dibongkar Bareskrim Polri

Manaberita.com – BARESKRIM polri berhasil mengungkap aplikasi streaming pornografi jaringan internasional,...

  • Sat, 04 Feb 2023
Terkait Kasus Sambo, Eks Karo Paminal Hendra Kurniawan Minta Dibebaskan

Manaberita.com – TIM pengacara dari mantan Karo Paminal Propam Polri Hendra...

  • Fri, 03 Feb 2023
Oknum TNI Diduga Keroyok Seorang Pemuda hingga Tewas di Diskotek Biak Papua

Manaberita.com – SEBANYAK tiga orang oknum anggota TNI AD diduga...

Press ESC to close