Nah! Putin Mendesak ‘Resolusi Damai’ Saat Mali Dan Rusia Membahas Niger

Manaberita.com – PARA pemimpin militer ECOWAS akan bersidang di Ghana pada Kamis dan Jumat untuk membahas kemungkinan melancarkan invasi ke Niger. Pertemuan itu diadakan setelah para pemimpin blok pekan lalu menyetujui pengerahan “pasukan siaga untuk memulihkan tatanan konstitusional” di Niger, yang presiden terpilihnya digulingkan oleh militer pada 26 Juli. Karena upaya berkelanjutan ECOWAS untuk bernegosiasi dengan pemerintah militer yang dipimpin Abdourahmane Tchiani di Niamey, pertemuan yang semula dijadwalkan pada hari Sabtu di Accra ditunda hingga minggu ini.

Melansir dari Aljazeera, Kamis lalu, para kepala negara ECOWAS bertemu di Abuja, ibu kota Nigeria, dan menegaskan kembali preferensi kelompok tersebut untuk sebuah resolusi diplomatik. Pemilihan Presiden Mohamed Bazoum pada tahun 2021 menandai titik balik dalam sejarah Niger karena menandai pemindahan kekuasaan secara damai pertama sejak kemerdekaan negara itu dari Prancis pada tahun 1960. Penggulingannya mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh Afrika Barat, menyebabkan pengambilalihan militer di Mali dan Burkina Faso, dua negara yang, seperti Niger, telah berjuang untuk menahan kelompok bersenjata.

Pada tanggal 30 Juli, ECOWAS memberi waktu seminggu kepada penguasa militer Niger untuk memulihkan Bazoum atau mengambil risiko menggunakan kekerasan; namun, batas waktu berlalu tanpa ada tindakan yang diambil. Mengingat konflik dalam ECOWAS dan oposisi domestik, analis mengatakan intervensi militer akan berisiko secara operasional dan politik. Sejak krisis dimulai, pemerintah militer Niger membuat pernyataan yang kontradiktif.

Akhir pekan setelah Tchiani bertemu dengan mediator agama Nigeria setelah menolak permintaan audiensi dengannya dari dua kelompok mediator sebelumnya, para pemimpin kudeta menyatakan mereka terbuka untuk dorongan diplomatik. Namun pada Minggu malam, pemerintah Nigeria mengumumkan bahwa mereka telah mengumpulkan cukup bukti untuk mengajukan tuntutan terhadap Bazoum atas “pengkhianatan tingkat tinggi dan merusak keamanan internal dan eksternal.”

ECOWAS dengan keras mengecam ancaman hukum tersebut, mengklaimnya “mewakili bentuk lain dari provokasi dan bertentangan dengan laporan kesediaan otoritas militer… untuk memulihkan tatanan konstitusional melalui cara damai.” Washington mengungkapkan “kekecewaannya yang ekstrem” atas situasi tersebut. Sengketa tersebut membayangi diskusi yang diadakan oleh Uni Afrika (AU) dan ECOWAS dan yang berlangsung pada hari Senin di Addis Abeba. Salah satu negara termiskin dan paling tidak stabil di dunia adalah Niger, negara yang terkurung daratan di Sahel.

Baca Juga:
Loh? Dipuji Oleh Beberapa Orang Sebagai Pahlawan, Pria Lebanon Menyerahkan Diri Setelah Penyanderaan di Bank

Bazoum, 63, bertahan dalam dua upaya kudeta sebelum digulingkan dalam kudeta kelima dalam sejarah negara itu. Strategi Sahel Prancis dan AS dirusak oleh pencopotannya. Setelah meninggalkan Mali dan Burkina Faso tahun lalu karena perbedaan pendapat dengan pemerintah militer mereka, Prancis memfokuskan kembali operasinya melawan kelompok bersenjata di Sahel di Niger. Kekhawatiran seputar Bazoum, istri, dan putranya, yang telah ditahan di kediaman resmi presiden sejak kudeta, tumbuh dalam skala global.

[Bil]

Komentar

Terbaru