Manaberita.com – BEBERAPA hari setelah 19 siswa sekolah dasar dan dua guru tewas dalam penembakan massal di sebuah sekolah dasar di Uvalde, Texas, siswa sekolah-sekolah di seluruh negeri melakukan aksi mogok sekolah untuk memprotes kekerasan senjata.

Dilansir ABC, siswa di Oxford High School, sekolah yang menjadi tempat penembakan pada bulan November, melakukan pemogokan pada pukul 12 malam.Empat mahasiswa tewas dalam penembakan tersebut.

Siswa di Saugus High School di Santa Clarita, California, juga keluar dari kelas, untuk mendukung gerakan keamanan senjata nasional. Sekolah tersebut menjadi lokasi penembakan pada November 2019, yang menewaskan dua siswa.

Siswa juga melakukan pemogokan di sekolah-sekolah di Port Washington, New York, dan Falls Church, Virginia.

Penyelenggara siswa mengatakan setidaknya 600 siswa keluar dari Sekolah Menengah Atas Paul D. Schreiber di Port Washington sore ini.

Emma Janoff, siswa kelas 11 di Schreiber dan anggota ‘Students Demand Action’, sebuah organisasi nasional melawan kekerasan senjata, mengatakan bahwa dia aktif dalam kebijakan pengendalian senjata dan keamanan sekolah setelah penembakan di Sekolah Menengah Parkland 2018.

“Anda melihat berita setiap hari tentang anak-anak yang tertembak dan orang-orang seusia Anda sekarat dan itu sangat menyedihkan dan tidak dapat dipercaya, terutama untuk melihat seperti anak-anak yang lebih muda dan anak-anak seusia saya,” kata Janoff kepada ABC News. “Saya tidak bisa membayangkan itu menjadi saya; tetapi itu bisa dibayangkan karena itu sering terjadi.”

Remaja berusia 17 tahun itu mengatakan bahwa administrasi sekolahnya mendukung pemogokan tersebut dan dia berharap lebih dari 200 demonstrasi yang direncanakan di seluruh negeri mengirimkan pesan yang jelas bahwa siswa adalah “front persatuan.”

Pemogokan mungkin tidak serta merta mengubah undang-undang, kata Janoff, tetapi tindakan ini menunjukkan “siswa masih bersatu dalam hal ini.”

Dia mengatakan bahwa meskipun sebagian besar siswa belum cukup umur untuk memilih, mereka masih ingin melihat perubahan dan bersedia mengambil tindakan agar suara mereka didengar dalam politik.

Baca Juga
Resmi Bercerai, Pria ini Ajak Rombongan Untuk Hancurkan Warung Mantan Istri, Alasannya Bikin Kesal
Keterlaluan! Orang Tua Murid Tampar Guru Di Sekolah, Ternyata Ini Alasannya
Terlambat Siapkan Makanan Untuk Suami, Wanita Hamil 7 Bulan ini Diikat di Tiang dan Dianiaya Sampai Pingsan

“Siswa tidak harus diam tentang hal itu hanya karena mereka masih kecil,” kata Janoff.

[Bil]