Pembicaraan Nuklir Iran Dilanjutkan di Wina Dengan Mediasi Uni Eropa

Manaberita.com – NEGOSIASI untuk memulihkan kesepakatan nuklir 2015 antara Iran dan kekuatan dunia akan berlanjut, ketika perwakilan Iran dan Amerika Serikat kembali ke Wina untuk menghadiri putaran baru pembicaraan yang dipimpin oleh perantara Uni Eropa. Koordinator blok untuk pembicaraan, Enrique Mora, bersama dengan negosiator kunci dari Teheran dan Washington, dikatakan telah kembali ke ibukota Austria pada hari Rabu untuk berpartisipasi dalam pembicaraan proxy semut akan dimulai pada hari Kamis. Format aslinya juga termasuk China, Rusia, Prancis, Jerman dan Inggris, membentuk komite bersama untuk memulai negosiasi untuk memulihkan kesepakatan nuklir pada April 2021, yang akan diadakan lagi.

Melansir dari Aljazeera, Kepala negosiator Rusia Mikhail Ulyanov menulis di Twitter bahwa pembicaraan akan “segera dilanjutkan” dan bahwa negosiator Rusia “siap untuk pembicaraan konstruktif untuk menyelesaikan perjanjian”. Mora mengatakan dalam sebuah tweet bahwa teks yang diusulkan oleh kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell dua minggu lalu akan menjadi dasar diskusi, dengan perwakilan blok itu sekali lagi melakukan diplomasi antar-jemput antara Iran dan AS.

Delegasi Iran akan dipimpin oleh Ali Bagheri Kani, yang diharapkan untuk mengajukan gagasan Teheran tentang pencabutan sanksi AS dan penyelidikan pengamanan program nuklir Iran, yang akan disampaikan kepada kepala perunding AS Robert Malley.

Juru bicara kementerian luar negeri Iran Nasser Kanani mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu bahwa Teheran serius untuk mencapai kesepakatan yang berkelanjutan. Dia juga menyatakan harapan bahwa “pihak-pihak lain juga akan menciptakan kondisi untuk memajukan pembicaraan secara efektif melalui mengadopsi keputusan yang diperlukan dan secara serius berfokus pada penyelesaian masalah yang tersisa”.

‘Transparan dan sesuai’

Iran dan AS telah mengadakan pembicaraan dua hari yang dimediasi oleh Mora di Qatar pada bulan Juni, tetapi berakhir tanpa kemajuan. Negosiasi terhenti sejak Maret, dengan masing-masing pihak menuduh pihak lain tidak cukup serius. Perkembangan hari Rabu terjadi setelah satu minggu ketegangan dan ketidakpastian mengenai Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA), sebagaimana kesepakatan nuklir secara resmi dikenal.

Beberapa jam setelah AS memberlakukan serangkaian sanksi baru yang menargetkan ekspor petrokimia Iran pada hari Senin, Teheran menanggapi dengan mengeluarkan perintah untuk memasok gas ke “ratusan” sentrifugal canggih, yang semakin mempercepat program nuklirnya. Iran pada bulan Juni menurunkan kamera pemantau yang dipasang oleh Badan Energi Atom Internasional (IAEA) setelah AS dan sekutu Eropanya mengajukan resolusi yang mengecam kerja sama yang tidak memadai dengan badan pengawas yang disetujui oleh dewan gubernur badan tersebut.

Direktur Jenderal IAEA Rafael Grossi memperbarui peringatannya ke Teheran pada hari Selasa, mengatakan “kata-kata baik” saja tidak cukup untuk memuaskan inspekturnya. “Yang perlu Anda lakukan adalah bersikap transparan dan patuh dan bekerja sama dengan kami. Kami siap dan saya berharap mereka juga demikian, ”katanya. Kepala nuklir Iran Mohammad Eslami menegaskan awal pekan ini bahwa kamera IAEA hanya akan dipulihkan setelah kesepakatan telah dicapai untuk menghidupkan kembali JCPOA.

Negara itu secara resmi menyatakan bahwa program nuklirnya benar-benar damai. Beberapa tokoh, termasuk Eslami, telah mengatakan dalam beberapa pekan terakhir bahwa Iran membanggakan kemampuan teknis untuk membuat bom, meskipun tidak ada rencana untuk melakukannya. AS, pada 2018, secara sepihak meninggalkan JCPOA, menjatuhkan sanksi keras sebagai bagian dari kebijakan “tekanan maksimum” yang telah diperluas oleh Presiden Joe Biden sejak tahun lalu. Iran secara bertahap memajukan program nuklirnya sejak 2019, dan sekarang meningkatkan cadangan uraniumnya yang diperkaya hingga 60 persen menggunakan mesin canggih di fasilitas bawah tanah.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Sat, 20 Aug 2022
Sekarang Mantan PM Australia Memegang Lima Portofolio Tambahan, Kata Orang Albanese

Manaberita.com – MANTAN Perdana Menteri Australia Scott Morrison diam-diam mengambil...

  • Sat, 20 Aug 2022
Waduh! Portofolio Kementerian Dipegang Diam-diam Oleh Mantan PM Australia

Manaberita.com – PERDANA Menteri Australia Anthony Albanese mengatakan dia akan menyelidiki laporan...

  • Sat, 20 Aug 2022
Pria Yang Didakwa Melakukan Pelanggaran Senjata Api Atas Penembakan di Bandara Canberra Menghadapi Pengadilan

Manaberita.com – SEORANG pria berusia 63 tahun didakwa menggunakan senjata api setelah...

  • Sat, 20 Aug 2022
Korban Dilaporkan Saat Kelompok Jihad Merebut Hotel Di Ibukota Somalia

Manaberita.com – PARA pejabat keamanan mengatakan delapan orang tewas setelah gerilyawan al-Shabab...

  • Sat, 20 Aug 2022
Zulu Afrika Selatan Akan Memahkotai Raja Baru Saat Barisan Suksesi Mengamuk

Manaberita.com – SETELAH setahun perselisihan keluarga, Misuzulu ka Zwelithini akhirnya dinobatkan sebagai...

  • Sat, 20 Aug 2022
Pastor Robert Kaweesi Dari Birmingham Meninggal Saat Berlibur di Uganda Setelah Penyelamatan Sungai Nil

Manaberita.com – SEBUAH tubuh telah ditemukan oleh polisi mencari ayah dari pengantin...

Press ESC to close