Prancis Melakukan Penyelamatan Paus Yang Terdampar Di Seine Dan Mengirimkannya Ke Air Asin

Manaberita.com – AHLI lingkungan dan ahli kelautan Prancis mengatakan seekor paus beluga berkeliaran di Sungai Seine ke kolam air asin di Normandia minggu lalu dengan harapan menyelamatkan nyawa mamalia laut yang kurus dan berbahaya yang sudah sakit dan kekurangan gizi. pantai Ouistreham, sebuah kota pelabuhan di timur laut Prancis, untuk “masa perawatan,” kata Ramya Esemurali, presiden kelompok konservasi Prancis Sea Shepherd.’, katanya.

Dilansir Aljazeera, Para ahli berpikir paus itu sakit dan berpacu dengan waktu untuk bertahan hidup, katanya. Paus itu akan tetap berada di rumah air asin sementara selama “dua hingga tiga hari” untuk pengawasan dan perawatan sebelum ditarik ke laut, menurut Isabelle Dorliat Pouzet, wakil prefek kota Evreux. “Kalau begitu, alam akan mengambil jalannya,” kata Pouzet. “Kita harus optimis pekerjaan sudah dipersiapkan dengan susah payah.” Sebuah tim yang terdiri dari sekitar 80 orang, termasuk dokter hewan dan pemerhati lingkungan, berkumpul Selasa di dekat kunci Sungai Seine di wilayah Eure untuk merencanakan eksodus selebritas lokal yang baru.

“Yang luar biasa adalah bahwa di sini tepi Sungai Seine tidak dapat diakses oleh kendaraan semuanya harus dilakukan dengan tangan,” Isabelle Brasseur dari taman hewan laut Marineland di Prancis selatan, yang terbesar di Eropa, mengatakan kepada AFP. Kelompok konservasi mengatakan akan membawa 24 orang untuk memuat beluga ke truk berpendingin untuk perjalanan sekitar 160 km (99 mil) ke Ouistreham, menggambarkan transfer air asin sebagai “operasi besar.” Karena wilayah tersebut mengalami panas yang luar biasa, tim berencana untuk menunggu hingga malam tiba sebelum memindahkan makhluk putih halus tersebut. Beratnya sekitar 800kg (1.764lb).

Tim penyelamat berharap untuk menyelamatkan paus itu dari nasib orca yang tersesat di Sungai Seine dan mati pada bulan Mei. Pihak berwenang mengatakan bahwa sementara langkah itu membawa risiko kematiannya sendiri karena tekanan pada hewan itu, paus itu tidak dapat bertahan lebih lama di habitat air tawar Seine. Mereka tetap berharap itu akan bertahan setelah menanggapi koktail antibiotik dan vitamin yang diberikan dalam beberapa hari terakhir dan menggosok dirinya sendiri di dinding kunci untuk menghilangkan tambalan yang muncul di punggungnya.

Baca Juga:
Setelah Kawanannya Melarikan Diri, Serigala Dari Kebun Binatang Vancouver Yang Hilang Ditemukan Dengan Selamat

Essemlali dari Sea Shepherd mengatakan pengawasan medis di cekungan air asin akan membantu menentukan apakah paus itu “menderita sesuatu yang dapat kita bantu atau dari penyakit yang tidak dapat disembuhkan”. Konservasionis telah mencoba tidak berhasil sejak Jumat untuk memberi makan ikan ke beluga. Sea Shepherd khawatir paus itu perlahan-lahan kelaparan di jalur air.

[Bil]

Komentar

Terbaru