Biden Mengatakan’Jangan, Jangan, Jangan’ Dan Menekan Putin Mengenai Senjata Nuklir

Manaberita.com – PRESIDEN AS Joe Biden telah mendesak Presiden Rusia Vladimir Putin untuk tidak menggunakan senjata nuklir atau senjata kimia taktis setelah serangkaian korban militer Ukraina. Ditanya oleh seorang reporter Amerika dalam 60 Minutes di jaringan Amerika CBS apa yang akan dia katakan kepada Putin jika dia mempertimbangkan untuk menggunakan senjata semacam itu, Biden menjawab: “Jangan lakukan itu. Tidak. Tidak. Ini akan mengubah lanskap perang seperti tidak ada sejak Perang Dunia Kedua. ”

Dilansir Aljazeera, Militer Ukraina memukul mundur pasukan Rusia dalam serangan kilat di timur laut negara itu pekan lalu, menempatkan Putin di bawah tekanan dari nasionalis di dalam negeri untuk mendapatkan kembali inisiatif. Putin telah memperingatkan bahwa Moskow akan merespons lebih kuat jika pasukannya berada di bawah tekanan lebih lanjut, meningkatkan kekhawatiran bahwa dia pada titik tertentu dapat menggunakan cara-cara yang tidak konvensional seperti senjata nuklir atau kimia kecil.

Biden mengatakan tanggapan AS akan “berkonsekuensi” tetapi menolak memberikan rincian. “[Rusia] akan menjadi lebih paria di dunia daripada sebelumnya,” kata Biden. “Bergantung pada sejauh mana apa yang mereka lakukan, akan menentukan respons apa yang akan terjadi.” Pejabat pemerintah Rusia telah menolak saran Barat bahwa Moskow akan menggunakan senjata nuklir taktis di Ukraina. Ditanya tentang komentar Biden, RIA Novosti mengutip juru bicara Kremlin Dmitry Peskov yang mengatakan: “Baca doktrin [nuklir Rusia]. Semuanya tertulis di sana.”

Di bawah doktrin Moskow, senjata nuklir dapat digunakan setelah “agresi terhadap Rusia atau sekutunya dengan penggunaan senjata pemusnah massal”, atau “ketika keberadaan negara berada di bawah ancaman”. Menteri pertahanan Rusia Sergey Shoigu mengatakan bulan lalu bahwa senjata nuklir tidak diperlukan dari perspektif militer.

Menteri luar negeri Rusia Sergey Lavrov sebelumnya mengatakan hanya persenjataan konvensional yang akan digunakan di Ukraina. Ancaman Rusia yang berpotensi menggunakan senjata nuklir taktis atau hasil rendah di Ukraina tidak dapat dianggap enteng, tetapi Badan Intelijen Pusat AS belum melihat banyak bukti praktis yang memperkuat kekhawatiran itu, direkturnya, William Burns, mengatakan pada bulan April.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Fri, 30 Sep 2022
Devina Kirana dan Rizky Billar Diduga Cinlok

MANAberita.com –  SETELAH laporan yang diakukan Lesti Kejora terkait dugaan...

  • Fri, 30 Sep 2022
Diduga Rizky Billar Selingkuh, Lesti Alami KDRT

MANAberita.com –  KEHIDUPAN rumah tangga pasangan selebritis, Rizky Billar dan Lesti Kejora tengah diterpa...

  • Fri, 30 Sep 2022
Pengacara ungkap Kondisi Lesti Kejora usai Alami KDRT

MANAberita.com –  LESTI Kejora dikabarkan tengah mendapatkan perawatan kesehatan di...

  • Fri, 30 Sep 2022
Polisi: 2 Kali Pertengkaran Sebelum Rizky Billar Cekik dan Banting Lesti Kejora

MANAberita.com –  LESTI Kejora resmi melaporkan Rizky Billar, terkait tuduhan...

  • Fri, 30 Sep 2022
Putri Candrawathi Resmi Ditahan

MANAberita.com –  ISTRI mantan Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo, Putri...

  • Thu, 29 Sep 2022
Polisi di Nganjuk Patroli Pakai Motor Klasik

MANAberita.com – KEPOLISIAN Polres Nganjuk dalam satuan tugas bernama ‘Polisi...

Press ESC to close