Perlombaan Konservatif Selesai, Liz Truss Menjadi PM Inggris Berikutnya

Manaberita.com – MENTERI Luar Negeri Liz Truss telah ditunjuk sebagai pemimpin Partai Konservatif yang berkuasa, menjabat sebagai perdana menteri Inggris berikutnya pada saat negara itu menghadapi krisis biaya hidup, ketidakpastian industri dan resesi. Setelah berminggu-minggu persaingan kepemimpinan partai yang sering marah dan memecah belah antara Truss melawan Rishi Sunak, mantan menteri keuangan, pengumuman Senin memicu penyerahan kekuasaan Boris kepada Johnson.

Melansir dari Aljazeera, Johnson terpaksa mengumumkan pengunduran dirinya pada bulan Juli setelah berbulan-bulan skandal dan dia akan melakukan perjalanan ke Skotlandia untuk bertemu Ratu Elizabeth pada hari Selasa untuk secara resmi mengajukan pengunduran dirinya. Penggantinya akan mengikutinya dan diminta untuk membentuk pemerintahan. Dalam pidato kemenangan singkat pada pengumuman di aula konvensi pusat London, Truss mengatakan itu adalah “kehormatan” untuk terpilih setelah menjalani “salah satu wawancara kerja terpanjang dalam sejarah”.

Jonah Hull dari Al Jazeera, yang melaporkan dari London, mengatakan bahwa Truss menang tidak sebanyak yang disarankan oleh jajak pendapat sebelumnya. “Dia meraih 57 persen suara yang memenuhi syarat di antara anggota Partai Konservatif. Rishi Sunak, mantan rektor bendahara, mendapat 42 persen,” katanya. “Dia berjanji bahwa dia berkampanye sebagai Konservatif dan dia akan memerintah sebagai Konservatif, dia berjanji untuk memotong pajak, untuk menumbuhkan ekonomi, dia berjanji untuk menangani krisis energi,” tambahnya.

Reaksi Uni Eropa

Ketua Uni Eropa Ursula von der Leyen memberi selamat kepada Truss, tetapi mengatakan London dan Brussels harus bekerja “dengan menghormati sepenuhnya perjanjian kami”. Truss telah memperingatkan bahwa dia akan mendorong untuk meloloskan undang-undang Inggris yang diusulkan untuk merobek bagian dari kesepakatan Brexit Inggris dengan Uni Eropa.

“Uni Eropa dan Inggris adalah mitra. Kami menghadapi banyak tantangan bersama, dari perubahan iklim hingga invasi Rusia ke Ukraina,” kata von der Leyen, dalam tweet ucapan selamat. “Saya menantikan hubungan yang konstruktif, dengan menghormati sepenuhnya kesepakatan kami,” tambahnya, dalam apa yang akan dilihat sebagai referensi ke Protokol Irlandia Utara.

Dari krisis ke krisis

Baca Juga:
Pandemi Di Korea Utara Pada Tahap Krisis Serius, Apa Yang Akan Dilakukan Kim Jong Un?

Lama menjadi yang terdepan dalam perlombaan untuk menggantikan Johnson, Truss menjadi perdana menteri keempat Konservatif sejak pemilihan 2015. Selama periode itu negara telah diterpa krisis ke krisis, dan sekarang menghadapi apa yang diperkirakan menjadi resesi panjang yang dipicu oleh inflasi yang meroket yang mencapai 10,1 persen pada Juli.

Truss, 47, telah berjanji untuk bertindak cepat untuk mengatasi krisis biaya hidup Inggris, mengatakan bahwa dalam seminggu dia akan membuat rencana untuk mengatasi tagihan energi yang meningkat dan mengamankan pasokan bahan bakar di masa depan. Berbicara dalam sebuah wawancara TV pada hari Minggu, dia menolak untuk memberikan rincian langkah-langkah yang katanya akan meyakinkan jutaan orang yang takut mereka tidak akan mampu membayar tagihan bahan bakar mereka sebagai pendekatan musim dingin.

Dia menolak mengomentari laporan bahwa rencana energinya dapat melebihi 100 miliar pound Inggris ($ 115 miliar), tetapi legislator yang diperkirakan menjadi menteri keuangannya, menteri bisnis Kwasi Kwarteng, menulis pada hari Senin bahwa pemerintah dapat meminjam lebih banyak untuk mendanai dukungan untuk rumah tangga dan bisnis.

Baca Juga:
Hoang Thi Minh Hong Ditangkap Karena Dugaan Penggelapan Pajak, Siapa Dia?

Truss memberi isyarat selama kampanye kepemimpinannya bahwa dia akan menantang konvensi dengan menghapus kenaikan pajak dan memotong pungutan lain yang menurut beberapa ekonom akan meningkatkan inflasi. Itu, ditambah janji untuk meninjau kewenangan Bank of England sambil melindungi independensinya, telah mendorong beberapa investor untuk membuang pound dan obligasi pemerintah.

Kwarteng berusaha menenangkan pasar pada hari Senin, mengatakan dalam sebuah artikel di surat kabar Financial Times bahwa di bawah Truss perlu ada “beberapa pelonggaran fiskal” tetapi pemerintahannya akan bertindak dengan “cara yang bertanggung jawab secara fiskal”.

[Bil]

Komentar

Terbaru