Digulingkan Niger, Amerika Memperingatkan Presiden Bazoum Karena ‘Kondisi Yang Memburuk’

Manaberita.com – MENYUSUL penggulingan Mohamed Bazoum melalui kudeta pada 26 Juli, diplomat top Amerika Serikat sekali lagi menyatakan “keprihatinan yang mendalam” terhadap kesejahteraan pria itu. Untuk membahas “kondisi yang memburuk” yang dihadapi pemimpin bermasalah itu, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken berbicara melalui telepon dengan pendahulu Bazoum, mantan Presiden Mahamadou Issoufou, pada hari Jumat. Menurut pembacaan percakapan oleh juru bicara Departemen Luar Negeri AS Matthew Miller, “Menteri berbagi bahwa dia sangat kecewa dengan penolakan orang-orang yang merebut kekuasaan di Niger untuk membebaskan anggota keluarga Bazoum sebagai demonstrasi niat baik.”

Dilansir Aljazeera, Bersama istrinya Hadiza dan salah satu anak mereka, Salem, Bazoum ditahan di istana kepresidenan di Niamey, ibu kota Niger. Keluarga itu diduga tidak menerima cukup makanan dan air, menurut laporan media yang beredar sepanjang minggu. Zazia Bazoum, putri Bazoum, mengungkapkan kepada The Guardian pada hari Jumat bahwa persediaan nasi kering dan pasta keluarganya hampir habis. Dia menjelaskan, karena padamnya listrik, makanan di lemari es dibiarkan membusuk setelah dikurung lebih dari dua minggu. Dia mengklaim bahwa masing-masing dari ketiga tahanan tersebut telah kehilangan berat badan, dengan saudara laki-lakinya kehilangan 10 kg.

Anda menyadari bahwa Anda tidak bisa makan apa-apa selain nasi dan pasta sepanjang waktu, siang dan malam, kata Zazia Bazoum kepada surat kabar tersebut. “Sehingga berisiko bagi kesehatan mereka. Gas di kompor yang mereka gunakan untuk memasak akan segera habis, dan mereka bahkan tidak memiliki akses air bersih untuk minum.” Dia pikir para pemimpin kudeta ingin memaksa ayahnya untuk menandatangani surat pengunduran diri. Dia berteriak, “Ini adalah siksaan. Presiden Bazoum dilaporkan memberi CNN sejumlah pesan teks awal pekan ini yang mengkonfirmasi pengaturan hidupnya.

Sejak ditahan oleh pengawal kepresidenannya, dia tidak pernah muncul di depan umum. Jenderal Abdourahamane Tchiani, yang sebelumnya menjabat sebagai kepala pengawal presiden, telah mengambil alih sebagai presiden sementara Niger. Selama kunjungannya hari Senin ke Niamey, penjabat wakil menteri luar negeri AS Victoria Nuland meminta pertemuan dengan Presiden Bazoum tetapi ditolak. Namun, Departemen Luar Negeri AS melaporkan pada hari Rabu bahwa Blinken berhasil berbicara dengan Presiden Bazoum melalui telepon dan memberitahunya tentang “dukungan berkelanjutan Amerika Serikat untuk solusi yang mengembalikan Niger ke pemerintahan demokratis dan tatanan konstitusional” selama percakapan mereka.

Baca Juga:
Remaja Menyerahkan Diri Ke Polisi Atas Kebakaran Sydney

Tekanan internasional telah diberikan kepada para pemimpin kudeta Niger untuk mengembalikan Bazoum, dan Komunitas Ekonomi Negara-negara Afrika Barat (ECOWAS), sebuah blok regional beranggotakan 15 orang, menegaskan kembali pada hari Kamis bahwa mereka siap untuk menggunakan “kekuatan” sebagai tindakan terakhir. resor. Sanksi internasional juga telah ditunjuk oleh perusahaan utilitas negara sebagai penyebab pemadaman listrik Niger. Sekitar 70% listrik negara berasal dari Nigeria, yang telah memutus pasokan listrik sejak kudeta. Sementara itu, biaya makanan telah meningkat akibat sanksi dan penghentian beberapa bantuan internasional.Niger telah mengalami lima upaya kudeta yang berhasil sejak memperoleh kembali kemerdekaan dari Prancis pada tahun 1960, yang terbaru adalah penggulingan pemerintah baru-baru ini.

[Bil]

Komentar

Terbaru