Temuan Golongan Darah Baru, Er

  • Healthy
  • Senin, 10 Oktober 2022 - 21:48 WIB

MANAberita.com – PENELITI menemukan golongan darah baru yang dinamakan Er. Hasil penelitian tersebut telah diterbitkan dalam jurnal Blood.

Sebelumnya, masyarakat hanya mengenal empat golongan darah utama yakni A, B, O, dan AB (positif dan negatif).

Er sendiri sebenarnya bukan golongan darah, melainkan sistem kelompok darah. Er menjadi golongan darah ke-44 yang ditemukan.

Saat ini, total ada lima antigen Er dalam kelompok. Mengutip IFL Science, ditemukan berdasarkan variasi genetik pada protein Piezo1. Protein ini biasanya ditemukan pada permukaan sel darah merah.

Ash Toye, Seorang ahli biologi sel Universitas Bristol sekaligus salah satu peneliti mengatakan jika penelitian yang dilakukan masih bisa mengejutkan warga dunia, terlebih hal itu karena sel darah merah yang sederhana.

“Pekerjaan ini menunjukkan bahwa bahkan setelah semua penelitian dilakukan hingga saat ini, sel darah merah sederhana masih bisa mengejutkan kita,” kata Ash Toye dalam sebuah rilis media dikutip dari Science Alert.

Sistem golongan darah yang selama ini ada punya kepentingan untuk mencocokkan transfusi darah. Padahal, ada beragam pengelompokan darah. Misalnya, dilihat dari macam antigen permukaan sel dan variannya.

Sistem kelompok darah Er mungkin baru teridentifikasi sekarang. Padahal, sebenarnya Er sudah muncul di radar para ilmuwan pada 1982 silam.

 

Apakah Ada Dampaknya?

Saat sel darah merah muncul dengan antigen yang belum ‘terdaftar’ pada tubuh, sistem kekebalan tubuh akan aktif, mengirimkan antibodi untuk menandai sel-sel pembawa antigen sehingga bisa dihancurkan.

Ada sejumlah kasus ketidakcocokan antara bayi belum lahir dan golongan darah ibu. Masalah timbul saat sistem kekebalan tubuh ibu jadi peka terhadap antigen asing. Antibodi yang dihasilkan lalu dapat melewati plasenta dan menimbulkan penyakit hemolitik pada bayi belum lahir.

Hemolitik pada bayi baru lahir sebenarnya bisa dicegah atau diobati dengan suntikan ibu hamil dan transfusi darah buat bayi. Hanya saja, keberadaan alloantibodi bisa menimbulkan masalah selama transfusi jika ada ketidaksesuaian antara donor dan resipien.

Dua antigen baru yakni Er4 dan Er5 berhubungan dengan penyakit hemolitik berat pada janin dan bayi baru lahir.

Selama penelitian, dua ibu hamil dengan alloantibodi mengalami keguguran. Penelitian ini pun bisa membantu mengembangkan tes untuk jenis golongan darah langka dan mengoptimalkan perawatan pasien.

(sas)

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Thu, 01 Dec 2022
Polisi Swedia Lakukan Penyitaan Narkoba Terbesar Di Daerah Stockholm!

Manaberita.com – POLISI Swedia pada Kamis telah menyita sekitar 500...

  • Thu, 01 Dec 2022
Pemilik Barbershop Di Washington Ditembak Mati Saat Memotong Rambut Anak 8 tahun

Manaberita.com – SEORANG pemilik Barbershop ditembak mati dan dibunuh di...

  • Thu, 01 Dec 2022
Puluhan Tornado Menewaskan Ibu dan Anak!

Manaberita.com – TORNADO menerjang Albama tengah dengan kecepatan angin hingga...

  • Thu, 01 Dec 2022
Presiden China Desak Presiden Uni Eropa, Ada Apa?

Manaberita.com – PRESIDEN China, Xi Jinping mendesak negosiasi kepada Presiden...

  • Thu, 01 Dec 2022
Squid Game: Oh Young Soo Tersandung Kasus Pelecehan Seksual!

Manaberita.com – OH Young-soo,  lebih dikenal dengan perannya di serial...

  • Thu, 01 Dec 2022
Ngeri! Pasangan Lansia di Massachusetts Dibunuh Dirumahnya Sendiri!

Manaberita.com – TERJADI Pembunuhan di Marshfield, sebuah kota yang terletak...

Press ESC to close