Penculikan Besenjata Di Meksiko Berakhir Dengan 2 Meninggal Dari Total Empat Orang

Manaberita.com – DUA dari empat orang Amerika yang diculik dengan senjata di Meksiko pekan lalu telah meninggal dan dua masih hidup dan kini telah kembali ke Amerika Serikat, kata pejabat Meksiko dan Amerika. Empat warga AS diculik oleh pria bersenjata pada 3 Maret saat mereka berkendara ke kota Matamoros di negara bagian Tamaulipas, Meksiko timur laut, melintasi perbatasan dengan Texas. Mereka pergi ke sana untuk operasi plastik, kata kerabat kepada media AS. Seorang pria bernama José “N”, 24 tahun, dari Tamaulipas, ditangkap.

Melansir dari BBC, Juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan:
“Kami menyampaikan belasungkawa terdalam kami kepada teman dan keluarga mereka yang tewas dalam serangan ini.” Dua korban yang selamat diangkut ke Amerika Serikat pada hari Selasa bekerja sama dengan Konsulat AS di Matamoros, kata Jaksa Agung Tamaulipas Irving Barrios Mojica dalam sebuah tweet. Mereka dikawal kembali oleh konvoi kendaraan militer Meksiko yang bersenjata lengkap. FBI kemudian mengkonfirmasi dua orang Amerika ditemukan tewas dan dua lainnya dibawa ke rumah sakit AS untuk perawatan.

“Salah satu yang selamat terluka parah dalam serangan itu,” kata FBI. Pernyataan itu menambahkan bahwa badan tersebut akan bekerja dengan mitra internasional dan lembaga penegak hukum lainnya untuk “meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab atas serangan mengerikan dan kekerasan ini atas kejahatan mereka.” kejahatan mereka.” Mayat Zindell Brown dan Shaeed Woodard telah ditemukan dan sedang dipulangkan, kata pejabat AS. Presiden Meksiko Andrés Manuel López Obrador berkata:

“Kami benar-benar menyesal bahwa ini telah terjadi di negara kami dan kami menyampaikan belasungkawa kami kepada keluarga para korban, teman-teman mereka, dan pemerintah AS, dan kami akan terus melakukan yang terbaik untuk memastikan perdamaian dan ketenangan.” Orang Amerika yang terluka diberi nama oleh anggota keluarga Latavia “Tay” McGee, ibu enam anak dari South Carolina, dan Eric James Williams.

Baca Juga:
AS Siap Menggunakan Kekuatan Militer Untuk Menghentikan Iran Mendapatkan Senjata Nuklir

Empat pria sedang melakukan perjalanan melalui Matamoros – sebuah kota berpenduduk 500.000 tepat di seberang perbatasan dengan kota Brownsville di Texas – dengan sebuah van putih dengan plat nomor Carolina Utara ketika orang-orang bersenjata tak dikenal lewat. melepaskan tembakan, kata FBI minggu ini. Sebuah video menunjukkan mereka dimuat ke truk oleh orang-orang bersenjata lengkap. Satu orang dimuat ke dalam kendaraan sementara yang lainnya tampak tidak sadarkan diri dan diseret ke dalam truk.

Seorang wanita Meksiko, diyakini sebagai penonton berusia 33 tahun lebih dari satu blok jauhnya, tewas dalam insiden itu Jumat lalu. Pada konferensi pers pada hari Selasa, pejabat Meksiko mengkonfirmasi bahwa seorang pria berusia 24 tahun telah ditangkap dan empat orang Amerika ditemukan di sebuah pondok kayu di luar Matamoros. Para korban diangkut ke berbagai lokasi antara penculikan hari Jumat dan penemuan mereka pada hari Selasa “untuk menimbulkan kebingungan,” kata para pejabat.

Penyelidik yakin Kartel Teluk, salah satu kelompok kejahatan terorganisir tertua di Meksiko, bertanggung jawab atas serangan itu, kata seorang sumber penegak hukum AS kepada CBS. Masih belum jelas apakah orang Amerika disergap, bingung dengan pengedar narkoba yang bersaing, atau terjebak di antara faksi yang bertikai. Pejabat Departemen Luar Negeri AS mengatakan pada hari Selasa bahwa penyelidikan masih dalam tahap awal. Ms McGee dikatakan telah melakukan perjalanan ke kota perbatasan Meksiko untuk abdominoplasty, prosedur operasi plastik untuk menghilangkan lemak perut.

Baca Juga:
Bikin Surprise Ulang Tahun, Pria 37 Tahun Malah Ditembak Mati Bapak Mertuanya

Ibunya, Barbara Burgess, mengatakan kepada ABC News bahwa dia meminta putrinya untuk tidak pergi, tetapi putrinya meyakinkannya bahwa dia akan aman. FBI menawarkan hadiah $50.000 (£42.000) untuk kembalinya orang Amerika. Matamoros berada di negara bagian Tamaulipas, salah satu dari enam negara bagian Meksiko yang departemen luar negeri AS menyarankan para pelancong untuk tidak berkunjung karena “kejahatan dan penculikan”.

Wisata medis adalah umum, terutama di antara orang-orang yang tinggal di negara bagian perbatasan AS. Tetapi Matamoros adalah salah satu kota paling berbahaya di negara ini, karena kartel narkoba menguasai sebagian besar negara bagian Tamaulipas dan dapat memegang kekuasaan lebih besar daripada penegakan hukum setempat.

[Bil]

Komentar

Terbaru