Ngeri! Tingkat Bunuh Diri Uruguay Mencapai Rekor Baru Pada Tahun 2022, Akibat Apa?

Manaberita.com – NEGARA kecil Uruguay menjadi negara asing di kawasan itu tahun lalu karena tingkat bunuh diri naik sekali lagi, menetapkan rekor tertinggi baru. Menurut statistik dari Kementerian Kesehatan Uruguay yang dirilis minggu ini, tingkat bunuh diri negara Amerika Selatan itu meningkat dari rekor sebelumnya 21,6 kematian per 100.000 orang pada 2021 menjadi 23,3 kematian per 100.000 pada 2022 ketika ada total 823 kematian akibat bunuh diri, menandai perubahan dari rekor sebelumnya 21,6 yang ditetapkan pada 2021.

Dilansir ABCnews, Gonzalo Di Pascua, seorang psikolog yang tergabung dalam Koordinator Psikolog Uruguay dan telah mempelajari bunuh diri dengan sangat detail, mengklaim bahwa tingkat bunuh diri telah meningkat sejak tahun 1990-an hingga saat ini, dengan sedikit penurunan dalam beberapa tahun terakhir. “Pandemi terutama memperburuk tren yang sudah ada sebelumnya, yaitu meningkatnya angka bunuh diri, seperti di banyak bidang kesehatan dan kesehatan mental lainnya.”

Menurut data terbaru Organisasi Kesehatan Dunia, Uruguay sejauh ini merupakan pengecualian di Amerika, di mana tingkat bunuh diri rata-rata adalah sembilan per 100.000 orang pada 2019. Berlawanan dengan reputasinya sebagai model stabilitas ekonomi di belahan bumi selatan, Uruguay memiliki tingkat bunuh diri yang tinggi. Dengan peringkat 28, di atas Brasil di peringkat 49 dan Argentina di peringkat 52, Uruguay memiliki peringkat tertinggi di antara negara Amerika Selatan mana pun.

Baca Juga:
Ketahui Nutrisi Yang Terkandung Dalam Jus Mangga dan Manfaat Jus Mangga Untuk Kesehatan

Namun, tingkat bunuh diri di Argentina dan Brasil, yang berbatasan dengan Uruguay, masing-masing adalah 8 dan 6 per 100.000 orang pada 2019. Sebagian perbedaan mungkin disebabkan, setidaknya sebagian, oleh “kurangnya pelaporan di negara-negara tetangga,” menurut Eduardo Katz, kepala divisi kesehatan mental Administrasi Layanan Kesehatan Negara Uruguay. Meskipun ia mengakui bahwa hampir tidak menangkap seluruh gambar.

Menurut Katz, “faktor lain yang sangat penting adalah rendahnya kepatuhan terhadap agama di Uruguay” dibandingkan dengan negara-negara sekitarnya. Dia menambahkan bahwa gagasan bahwa bunuh diri adalah dosa “juga menciptakan rasa menahan diri dan pencegahan”. Sebagai akibat dari kekhawatiran mereka bahwa mereka akan dinilai oleh komunitas mereka, orang-orang yang berjuang dengan masalah kesehatan mental mungkin merasa lebih sulit mencari bantuan di Uruguay, yang berpenduduk hanya sekitar 3 juta jiwa.

Kami adalah kelompok kecil, dan kami semua mengenal satu sama lain, kata Katz. Selain itu, meminta bantuan sangat distigmatisasi. Di Pascua menyatakan masih ada stigma di Uruguay bahwa layanan kesehatan jiwa hanya untuk orang gila. “Prasangka masih merajalela saat membahas kesehatan mental, dan bahkan lebih meresap saat membahas bunuh diri”. Ini terutama berlaku untuk pria, yang bertanggung jawab atas hampir delapan dari setiap sepuluh kasus bunuh diri di seluruh negeri dan tinggal di daerah pedesaan dengan tingkat bunuh diri tertinggi.

Baca Juga:
Waspada! Tidak Sengaja Menelan Semut Atau Serangga Lainnya Ternyata Bisa Berbahaya!

Karena kejantanan palsu yang terkait dengan mengatakan “Saya sedih” atau “Saya merasa tidak enak”, Katz mengklaim bahwa pria cenderung tidak mengungkapkan perasaan mereka saat muncul. Itu dipandang sebagai tanda kelemahan. ” Katz mencatat bahwa meskipun tingkat bunuh diri sudah lama tinggi, Uruguay baru belakangan ini mulai mengubah strateginya untuk memerangi momok tersebut. Menurut Katz, sistem perawatan kesehatan belum memberikan “pengurangan permintaan, yang berarti melakukan pencegahan,” sebagai prioritas tinggi. Kami baru saja memulai dengan itu”.

Sementara itu, Di Pascua mengklaim bahwa Uruguay telah lama memiliki “fokus yang sangat individual pada orang yang melakukan upaya tersebut dan bukan pada solusi yang lebih berorientasi pada komunitas.” Meskipun penekanannya baru-baru ini bergeser, ada sedikit harapan bahwa hal itu akan segera mempengaruhi tingginya angka bunuh diri di negara tersebut. Tidak ada tongkat ajaib yang bisa langsung menghentikan tren semacam ini, tentu saja. Ini akan memakan waktu, kata Katz. “Membalikkan tren sangatlah sulit, tetapi saya yakin kami akan berhasil.”

[Bil]

Komentar

Terbaru