Jerman Menghawatirkan Kekurangan Pasokan Gas Karena Rusia

Manaberita.com – JERMAN telah mengumumkan “peringatan dini” atas kemungkinan kekurangan pasokan gas di tengah perselisihan pembayaran dengan Rusia.

BBC melansir, Rusia telah menuntut negara-negara “tidak ramah” membayar gasnya dalam rubel mulai 31 Maret, tetapi UE, yang sebagian besar membayar dalam euro, telah menolak gagasan itu.

Moskow kemudian tampaknya melunakkan sikapnya, dengan mengatakan pada hari Rabu pembayaran rubel akan diperkenalkan secara bertahap.

Tetapi Jerman telah mendesak konsumen dan perusahaan untuk mengurangi konsumsi untuk mengantisipasi kemungkinan kekurangan.

Jerman mendapatkan sekitar setengah dari gas dan sepertiga minyaknya dari Rusia dan telah memperingatkan bahwa mereka dapat menghadapi resesi jika pasokan tiba-tiba berhenti.

Di bawah rencana darurat gas yang ada, “fase peringatan dini” adalah yang pertama dari tiga langkah yang dirancang untuk mempersiapkan negara untuk kejutan pasokan potensial.

Pada tahap akhir, pemerintah akan mendatangkan penjatahan gas.

Menteri ekonomi Jerman Robert Habeck mengatakan pasokan gas dijaga untuk saat ini, tetapi mengatakan pihaknya meningkatkan tindakan pencegahan jika terjadi eskalasi oleh Rusia.

Kepala regulator jaringan Jerman Bundesnetzagentur, Klaus Mueller, mengatakan tujuan peringatan dini adalah untuk menghindari penurunan pasokan. Dia mendesak konsumen dan industri untuk mempersiapkan “semua skenario”.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan Rusia tidak akan menuntut pembayaran dalam rubel mulai Kamis.

“Pembayaran dan pengiriman adalah proses yang memakan waktu … dari sudut pandang teknologi, ini adalah proses yang lebih lama,” katanya.

Barat telah menjatuhkan sanksi kepada Rusia sebagai tanggapan atas invasinya ke Ukraina.

Sebagai tanggapan, Presiden Rusia Vladimir Putin telah menuntut bahwa gas alam yang diekspor ke Eropa harus dibayar dalam rubel.

Analis mengatakan langkah itu akan mendukung mata uang negara itu, yang turun tajam setelah invasi tetapi mulai pulih.

Eropa, yang mengimpor sekitar 40% gasnya dari Rusia dan membayar sebagian besar dalam euro, mengatakan raksasa gas yang dikendalikan negara Rusia, Gazprom, tidak dapat menarik kembali kontrak.

Tetapi Vyacheslav Volodin, ketua majelis rendah parlemen Rusia, mengatakan pada hari Rabu: “Politisi Eropa perlu menghentikan pembicaraan, berhenti mencoba mencari pembenaran tentang mengapa mereka tidak dapat membayar dalam rubel.

“Jika Anda ingin bensin, carilah rubel.”

Kremlin juga mengatakan Rusia dapat mulai menuntut pembayaran dalam rubel untuk komoditas lain seperti pupuk, biji-bijian, logam, dan kayu.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Tue, 09 Aug 2022
Irjen Ferdy Sambo dan 3 Tersangka Pembunuhan Berencana Brigadir J, Ini Peranannya

Manaberita.com – KAPOLRI  Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengumumkan eks Kadiv...

  • Tue, 09 Aug 2022
Putri Candrawathi Akan Diperiksa Timsus soal Motif Sambo Perintah Tembak Brigadir J

Manaberita.com – IRJEN Ferdy Sambo telah di tetapkan sebagai tersangka...

  • Tue, 09 Aug 2022
Dijerat Pasal Pembunuhan Berencana, Ferdy Sambo Terancam Hukuman Mati

Manaberita.com – KAPOLRI telah menetapkan Irjen Ferdy Sambo sebagai tersangka...

  • Tue, 09 Aug 2022
Kapolri Minta Agar Timsus Usut Perintah Sambo soal Hilangkan Barang Bukti Pembunuhan Brigadir J

Manaberita.com – KAPOLRI Jenderal Listyo Sigit Prabowo memerintahkan agar tim...

  • Tue, 09 Aug 2022
Kapolri Tetapkan Ferdy Sambo Jadi Tersangka dalam Kasus Pembunuhan Brigadir J!

Manaberita.com – KAPOLRI Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengumumkan penanganan terbaru...

  • Tue, 09 Aug 2022
Istri Ferdy Sambo Akan Diperiksa Komnas HAM Minggu Ini

Manaberita.com – ISTRI Irjen Ferdy Sambo, Putri Candrawathi (PC) dijadwalkan...

Press ESC to close