Manaberita.com – UNDANG-UNDANG yang memungkinkannya untuk mengabaikan keputusan Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa tertentu, kata pemerintah Inggris. Setelah seorang hakim di Strasbourg memblokir penerbangan yang memindahkan pencari suaka ke Rwanda. Bill of Rights baru akan dibawa oleh wakil Perdana Menteri Dominic Raab ke parlemen pada hari Rabu ketika pemerintah mencoba untuk melaksanakan rencana Rwanda, yang bertujuan untuk menghalangi imigran dari membuat penyeberangan ilegal Selat Inggris.

Melansir dari Aljazeera, kelompok hak asasi dan pemimpin gereja telah mengkritik kebijakan itu sebagai “memalukan”. Pengadilan Inggris awal bulan ini memberikan lampu hijau untuk penerbangan pemindahan pertama yang akan berangkat, tetapi ECHR turun tangan pada menit terakhir dengan keputusan sementara untuk memblokir keberangkatannya. Peninjauan yudisial penuh Inggris tentang legalitas rencana itu akan dilakukan bulan depan.

Aturan 39

Raab mengatakan pada hari Rabu bahwa RUU itu akan menegaskan bahwa Mahkamah Agung di London adalah penengah utama dalam masalah hak asasi manusia. Undang-undang tersebut juga berarti bahwa tindakan sementara dari pengadilan yang dikeluarkan berdasarkan “aturan 39” tidak mengikat pengadilan Inggris. “Mahkamah Agung Inggris harus menjadi yang tertinggi dalam interpretasi hukum mereka,” kata Raab.

Raab menolak seruan dari partainya untuk keluar dari ECHR sama sekali, dengan mengatakan bahwa RUU baru itu malah akan “memperkuat tradisi kebebasan Inggris kami sambil menyuntikkan dosis sehat akal sehat ke dalam sistem”. “Reformasi ini akan memperkuat kebebasan berbicara, memungkinkan kita untuk mendeportasi lebih banyak pelanggar asing dan lebih melindungi masyarakat dari penjahat berbahaya,” katanya.

Pada akhir pekan, Menteri Dalam Negeri Priti Patel menyarankan keputusan ECHR bermotivasi politik, mendorong narasi pemerintah tentang lembaga-lembaga Eropa yang mengesampingkan kedaulatan Inggris. Inggris meninggalkan Uni Eropa tahun lalu setelah pemungutan suara Brexit 2016, tetapi pengadilan itu bukan bagian dari blok tersebut. Sacha Deshmukh, kepala eksekutif Amnesty International Inggris, mengatakan RUU itu akan menjadi “lompatan besar ke belakang untuk hak-hak orang biasa”.

Ambil kembali kendali

Pemerintah di London berjanji untuk memperketat perbatasan negara setelah Brexit, dan “mengambil kembali kendali” imigrasi. Tapi itu berjuang melawan rekor jumlah orang yang menggunakan perahu kecil untuk menyeberangi saluran dari Prancis utara. Jumlahnya naik 68 persen pada paruh pertama 2022, kata kementerian dalam negeri Prancis, Senin.

Dari 1 Januari hingga 13 Juni, ada 777 percobaan penyeberangan yang melibatkan 20.132 orang, naik 68 persen pada periode yang sama tahun lalu, kata kementerian itu kepada kantor berita AFP. Angka untuk semua tahun 2021 sudah menjadi rekor. Tetapi statistik terbaru menunjukkan ini dapat dikalahkan jika tren saat ini berlanjut, dengan cuaca musim panas yang lebih baik yang mendorong lebih banyak penyeberangan.

Baca Juga
LPSK Turun Tangan Usai Nurhayati Jadi Tersangka: Ini Bikin Pelapor Takut
Qualcomm Menangkan Kasus Antimonopoli USD 1 Miliar Terhadap Komisi Uni Eropa
Minta Maaf ke Ahmad Sahroni, Ibu Adam Deni Menangis

Inggris telah berulang kali menuduh pihak berwenang Prancis tidak berbuat cukup untuk menghentikan penyeberangan, tuduhan yang dibantah oleh Paris dalam pertengkaran yang semakin mempererat hubungan setelah Brexit.

[Bil]