Menempatkan Nyawa Petugas Di Atas Nyawa Anak-anak Merupakan ‘Kegagalan Yang Hina’

Manaberita.com – DIREKTUR Departemen Keamanan Publik Texas (DPS) Steven kata McCraw menyebutkan seorang komandan menempatkan nyawa petugas di atas nyawa anak-anak di mana penembakan sekolah di Uvalde, Texas menewaskan 19 anak dan dua guru merupakan “kegagalan yang hina”. Selama sidang Senat Texas mengenai penembakan massal 24 Mei pada hari Selasa, McCraw menegaskan bahwa sebanyak 19 petugas menunggu lebih dari satu jam di lorong di luar ruang kelas 111 dan 112 sebelum tim taktis yang dipimpin Patroli Perbatasan AS akhirnya masuk.

Melansir dari Aljazeera, “Ada bukti kuat bahwa tanggapan penegak hukum terhadap serangan di Robb Elementary adalah kegagalan besar dan bertentangan dengan semua yang telah kami pelajari,” kata McCraw. Perkembangan itu terjadi di tengah kecaman terus-menerus tentang tindakan polisi setelah pria bersenjata itu memasuki Sekolah Dasar Robb dan mulai menembak. Banyak orang tua dan kerabat telah menyatakan kemarahan yang mendalam tentang tanggapan polisi.

Penembakan itu, salah satu penembakan sekolah paling mematikan dalam sejarah AS, terjadi kurang dari dua minggu setelah seorang nasionalis kulit putih yang menyatakan diri menembak mati 10 orang di Buffalo, New York. Penembakan itu telah menghidupkan kembali perdebatan nasional tentang kekerasan senjata, dan memicu seruan baru untuk tindakan pengendalian senjata yang lebih ketat.

Pada 8 Juni, para penyintas dan kerabat korban kekerasan senjata bersaksi di depan komite Kongres dalam permohonan baru untuk pengendalian senjata di AS. McCraw mengatakan pintu kelas di sekolah dasar tidak terkunci bahkan ketika polisi menunggu kunci, dan tidak ada bukti petugas penegak hukum pernah mencoba pintu kelas untuk melihat apakah itu terkunci.

“Saya tidak percaya berdasarkan informasi yang kami miliki saat ini bahwa pintu itu pernah diamankan,” tambah sutradara. “Dia [penembak] tidak memiliki kunci … dan dia tidak bisa menguncinya dari dalam.” “Petugas punya senjata, anak-anak tidak punya. Para petugas memiliki pelindung tubuh, anak-anak tidak memilikinya. Para petugas memiliki pelatihan, subjek tidak memilikinya. Satu jam, 14 menit, dan delapan detik – itu adalah berapa lama anak-anak menunggu, dan para guru menunggu, di Ruang 111 untuk diselamatkan, ”kata direktur DPS.

“Tiga menit setelah subjek memasuki gedung barat, ada cukup banyak petugas bersenjata yang mengenakan pelindung tubuh untuk mengisolasi, mengalihkan perhatian, dan menetralisir subjek,” tambah McCraw. “Satu-satunya hal yang menghentikan lorong petugas yang berdedikasi untuk memasuki Kamar 111, dan 112, adalah komandan di tempat kejadian, yang memutuskan untuk menempatkan nyawa petugas di atas nyawa anak-anak,” kata direktur dalam persidangan.

McCraw mengatakan komandan tempat kejadian, kepala polisi sekolah Uvalde Pete Arredondo, “menunggu radio dan senapan, dan dia menunggu perisai dan dia menunggu SWAT”. Arredondo awal bulan ini mengatakan dia tidak pernah menganggap dirinya sebagai komandan insiden di lokasi penembakan, dan bahwa dia tidak memerintahkan polisi untuk menahan diri untuk melanggar gedung.

Arredondo mengatakan kepada Texas Tribune bahwa dia meninggalkan dua radionya di luar sekolah karena dia ingin tangannya bebas untuk memegang senjatanya. Dia mengatakan dia meminta perlengkapan taktis, penembak jitu dan kunci untuk masuk ke dalam, menahan diri dari pintu selama 40 menit untuk menghindari percikan tembakan yang memprovokasi. Anggota masyarakat bersama dengan orang tua korban mendesak Arredondo untuk mengundurkan diri dalam rapat dewan sekolah pada hari Senin.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Sat, 20 Aug 2022
Sekarang Mantan PM Australia Memegang Lima Portofolio Tambahan, Kata Orang Albanese

Manaberita.com – MANTAN Perdana Menteri Australia Scott Morrison diam-diam mengambil...

  • Sat, 20 Aug 2022
Waduh! Portofolio Kementerian Dipegang Diam-diam Oleh Mantan PM Australia

Manaberita.com – PERDANA Menteri Australia Anthony Albanese mengatakan dia akan menyelidiki laporan...

  • Sat, 20 Aug 2022
Pria Yang Didakwa Melakukan Pelanggaran Senjata Api Atas Penembakan di Bandara Canberra Menghadapi Pengadilan

Manaberita.com – SEORANG pria berusia 63 tahun didakwa menggunakan senjata api setelah...

  • Sat, 20 Aug 2022
Korban Dilaporkan Saat Kelompok Jihad Merebut Hotel Di Ibukota Somalia

Manaberita.com – PARA pejabat keamanan mengatakan delapan orang tewas setelah gerilyawan al-Shabab...

  • Sat, 20 Aug 2022
Zulu Afrika Selatan Akan Memahkotai Raja Baru Saat Barisan Suksesi Mengamuk

Manaberita.com – SETELAH setahun perselisihan keluarga, Misuzulu ka Zwelithini akhirnya dinobatkan sebagai...

  • Sat, 20 Aug 2022
Pastor Robert Kaweesi Dari Birmingham Meninggal Saat Berlibur di Uganda Setelah Penyelamatan Sungai Nil

Manaberita.com – SEBUAH tubuh telah ditemukan oleh polisi mencari ayah dari pengantin...

Press ESC to close