Penembakan Warga Suku Yang Tidak Proporsional Menyebabkan 30 Tentara Didakwa

Manaberita.com – SELAMA operasi anti-pemberontakan tahun lalu, 30 tentara telah didakwa dengan pembunuhan enam orang suku yang dikira pemberontak bersenjata. Kepala polisi Nagaland TJ Longkumer mengatakan pada hari Minggu bahwa tentara telah menggunakan “penembakan yang tidak proporsional” selama operasi yang menewaskan enam pria suku tersebut.

Melansir dari Aljazeera, “Penyelidikan mengungkapkan bahwa tim operasi tidak mengikuti prosedur operasi standar, dan aturan keterlibatan,” kata kepala polisi kepada wartawan di ibukota negara bagian, Dimapur.

Penyelidikan polisi diluncurkan setelah 13 anggota suku Konyak yang dominan di Nagaland dan seorang anggota pasukan keamanan tewas dalam dua insiden terpisah pada Desember 2021 yang dimulai ketika tentara mengira sekelompok pekerja lokal sebagai pemberontak bersenjata memasuki wilayah India dari negara tetangga Myanmar.

Pertumpahan darah dimulai ketika enam pekerja yang kembali dari bekerja dengan sebuah truk secara tidak sengaja dibunuh oleh tentara selama penyergapan di distrik Mon negara bagian itu. Tujuh orang suku lainnya kemudian ditembak mati ketika penduduk desa setempat yang marah setelah ditemukannya tubuh enam pria di dalam truk tentara yang penuh peluru bentrok dengan tentara.

Sebuah lembar dakwaan telah diajukan untuk menuntut 30 tersangka anggota militer yang terlibat dalam pembunuhan itu, kata kepala polisi, seraya menambahkan bahwa “sanksi untuk penuntutan masih menunggu” dari pengadilan. Seorang juru bicara Angkatan Darat India tidak segera dapat dihubungi untuk dimintai komentar. Namun, seorang pejabat kementerian pertahanan di New Delhi mengatakan kasus itu telah diajukan ke pengadilan India yang akan membuat keputusan akhir tentang penuntutan.

Chemwang Konyak, yang putranya adalah salah satu dari mereka yang tewas, mengatakan polisi yang mengajukan tuntutan terhadap tentara membuktikan bahwa tentara “bersalah” . “Tapi sekarang pertanyaan besarnya adalah apakah mereka akan dihukum?” Chemwang Konyak. “Kami sedih dan menderita. Akankah kita mendapatkan keadilan? Kami mendesak pemerintah agar persidangan kasus ini berlangsung cepat sehingga kami mendapatkan keadilan.”

‘Daerah Terganggu’ India

Ribuan personel militer dikerahkan di timur laut India, wilayah terpencil yang merupakan rumah bagi jaringan kompleks kelompok suku dan banyak kelompok pemberontak dan gerakan separatis yang menuduh New Delhi menjarah sumber daya alam kawasan itu dan tidak berbuat banyak untuk memperbaiki kehidupan masyarakat. penduduk lokal.

Mahkamah Agung India pada tahun 2017 memerintahkan penyelidikan terhadap 1.528 kasus dugaan pembunuhan di luar proses hukum antara tahun 2000 dan 2012 oleh polisi dan pasukan keamanan di negara bagian Manipur yang berdekatan di Nagaland, yang juga berada di bawah Undang-Undang Kekuatan Angkatan Bersenjata (AFSPA).

AFSPA memberi angkatan bersenjata kekuatan menyapu untuk mencari dan menangkap, dan melepaskan tembakan, jika mereka menganggap perlu di “daerah yang terganggu”. Alokasi status “daerah terganggu” di bawah AFSPA telah berlaku di beberapa bagian dari tujuh negara bagian timur laut selama bertahun-tahun.

Mulai tahun 2015, pemerintah federal menghapus AFSPA seluruhnya dari negara bagian Tripura dan Meghalaya, dan sebagian dari Arunachal Pradesh, Assam, Nagaland, dan Manipur. Tindakan itu masih berlaku di distrik Mon di mana enam orang tewas pada bulan Desember.

Sejak pembunuhan itu, protes meningkat di timur laut yang menyerukan pencabutan total AFSPA, yang telah membayangi kawasan itu sejak 1958 dan memberi banyak daerah perasaan sebagai wilayah yang diduduki, kata penduduk setempat.

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Sat, 20 Aug 2022
Sekarang Mantan PM Australia Memegang Lima Portofolio Tambahan, Kata Orang Albanese

Manaberita.com – MANTAN Perdana Menteri Australia Scott Morrison diam-diam mengambil...

  • Sat, 20 Aug 2022
Waduh! Portofolio Kementerian Dipegang Diam-diam Oleh Mantan PM Australia

Manaberita.com – PERDANA Menteri Australia Anthony Albanese mengatakan dia akan menyelidiki laporan...

  • Sat, 20 Aug 2022
Pria Yang Didakwa Melakukan Pelanggaran Senjata Api Atas Penembakan di Bandara Canberra Menghadapi Pengadilan

Manaberita.com – SEORANG pria berusia 63 tahun didakwa menggunakan senjata api setelah...

  • Sat, 20 Aug 2022
Korban Dilaporkan Saat Kelompok Jihad Merebut Hotel Di Ibukota Somalia

Manaberita.com – PARA pejabat keamanan mengatakan delapan orang tewas setelah gerilyawan al-Shabab...

  • Sat, 20 Aug 2022
Zulu Afrika Selatan Akan Memahkotai Raja Baru Saat Barisan Suksesi Mengamuk

Manaberita.com – SETELAH setahun perselisihan keluarga, Misuzulu ka Zwelithini akhirnya dinobatkan sebagai...

  • Sat, 20 Aug 2022
Pastor Robert Kaweesi Dari Birmingham Meninggal Saat Berlibur di Uganda Setelah Penyelamatan Sungai Nil

Manaberita.com – SEBUAH tubuh telah ditemukan oleh polisi mencari ayah dari pengantin...

Press ESC to close