Brigadir J Tewas di Tembak Rekannya,Tiga Orang Saksi Diperiksa Terkait Penembakan Itu

  • Nasional
  • Senin, 11 Juli 2022 - 21:09 WIB

Manaberita.com – PENYIDIK Polres Metro Jakarta Selatan mengusut kasus penembakan terhadap ajudan Kadiv Propam Polri, Brigadir Nopryansah Yosua Hutabarat, oleh Bharada E.

Polres Metro Jakarta Selatan saat ini telah memeriksa tiga orang saksi terkait insiden penembakan yang menewaskan Brigadir Yosua ini.

“Saat ini yang sudah menyelesaikan BAP sebanyak 3 orang yang saat itu ada di TKP,” ujar Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Budhi Herdi Susianto saat dimintai konfirmasi, Senin (11/7/2022).

Kasus tersebut saat ini ditangani oleh Propam Polres Metro Jakarta Selatan. Pihak kepolisia masih terus melakukan penyelidikan terkait penembakan terhadap ajudan Kadiv Propam Polri itu

“Penyidik Polres Metro Jaksel sudah menanganinya karena kan TKP masuk wilkum (wilayah hukum) Jaksel,” ucap Budhi dikutip dari detikcom.

Sebelumnya, Divisi Humas Mabes Polri menjelaskan terkait insiden penembakan Brigadir Yosua atau Brigadir J. Penembakan itu terjadi di rumah pejabat Polri.

Seorang polisi Brigadir J tewas ditembak oleh polisi lainnya, Bharada E. Brigadir J merupakan personel yang bertugas di Propam Polri.

Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan mengatakan peristiwa itu terjadi di Kompleks Polri Duren Tiga, Jakarta Selatan (Jaksel), Jumat (8/7), pukul 17.00 WIB.

“Saat itu, saudara Brigadir J berada atau memasuki rumah salah satu pejabat Polri di perumahan dinas Duren Tiga, kemudian ada anggota lain atas nama Bharada E menegur dan saat itu yang bersangkutan mengacungkan senjata kemudian melakukan penembakan dan Bharada E itu menghindar dan membalas tembakan terhadap Brigadir J. Akibat penembakan yang dilakukan Bharada E itu mengakibatkan Brigadir J meninggal dunia,” kata Ramadhan di Mabes Polri, Senin (11/7).

Dia mengatakan kasus ini ditangani Propam Polri dan Polres Metro Jakarta Selatan. Motif penembakan masih didalami.

Jenazah Brigadir J telah dibawa ke keluarga di Jambi. Dia mengatakan Bharada E juga telah diamankan.

IPW Desak Kapolri Bentuk TGPF

Ajudan Kadiv Propam Polri Brigadir Nopryansah Yosua Hutabarat tewas ditembak rekan sesama anggota Polri, Bharada E. Indonesia Police Watch (IPW) mendesak Polri membentuk tim gabungan pencari fakta untuk mengusut tuntas insiden penembakan tersebut.

“Indonesia Police Watch (IPW) mendesak Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo membentuk Tim Pencari Gabungan Pencari Fakta atas tewasnya Brigpol Nopryansah Yosua Hutabarat, ajudan Kadiv Propam Irjen Ferdy Sambo dirumah Kadiv Propam Irjen Ferdy Sambo,” ujar Ketua IPW Sugeng Teguh Santoso dalam siaran pers, Senin (11/7/2022).

Menurut Sugeng, tim pencari fakta perlu dibentuk untuk mengusut motif di balik penembakan tersebut. Apakah berkaitan dengan ancaman terhadap Irjen Ferdy atau ada motif lain yang perlu diungkap.

“Hal ini untuk mengungkap apakah meninggalnya korban penembakan terkait adanya ancaman bahaya terhadap Kadivpropam Irjen Ferdy Sambo, atau adanya motif lain,” ujar Teguh.

Selain itu, tim pencari fakta perlu dibentuk untuk membuat terang benderang peristiwa penembakan terhadap ajudan Kadiv Propam Polri tersebut sehingga masyarakat juga tidak menerka-nerka soal kejadian penembakan itu.

“Dengan begitu, pengungkapan kasus penembakan dengan korban anggota Polri yang dilakukan rekannya sesama anggota, dan terjadi di rumah petinggi Polri menjadi terang benderang sehingga masyarakat tidak menebak-nebak lagi apa yang terjadi dalam kasus tersebut,” tuturnya.

Menurut Sugeng, kejadian polisi ditembak polisi di lingkungan perwira tinggi sangat langka. Ia pun mengungkap keanehan kondisi korban yang mengalami luka sayatan.

“Pasalnya, peristiwa ini sangat langka karena terjadi di sekitar perwira tinggi dan terkait dengan Pejabat Utama Polri. Anehnya, Brigpol Nopryansah merupakan anggota Polri pada satuan kerja Brimob itu, selain terkena tembakan, juga ada luka sayatan di badannya,” paparnya.

(Rik)

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Fri, 30 Sep 2022
Pengacara ungkap Kondisi Lesti Kejora usai Alami KDRT

MANAberita.com –  LESTI Kejora dikabarkan tengah mendapatkan perawatan kesehatan di...

  • Fri, 30 Sep 2022
Polisi: 2 Kali Pertengkaran Sebelum Rizky Billar Cekik dan Banting Lesti Kejora

MANAberita.com –  LESTI Kejora resmi melaporkan Rizky Billar, terkait tuduhan...

  • Fri, 30 Sep 2022
Putri Candrawathi Resmi Ditahan

MANAberita.com –  ISTRI mantan Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo, Putri...

  • Thu, 29 Sep 2022
Polisi di Nganjuk Patroli Pakai Motor Klasik

MANAberita.com – KEPOLISIAN Polres Nganjuk dalam satuan tugas bernama ‘Polisi...

  • Thu, 29 Sep 2022
Moeldoko Komentari soal Tinggi Prajurit TNI: Disiapkan untuk Perang, Bukan Baris Berbaris

MANAberita.com –  KEPALA Staf Presiden (KSP) Moeldoko tidak mempermasalahkan Panglima...

  • Thu, 29 Sep 2022
Medina Zein Peluk Uci Flowdea usai Sidang Vonis

MANAberita.com – SELEBGRAM Medina Zein memeluk pelapor terhadap dirinya, Uci Flowdea...

Press ESC to close