Duh! Setidaknya 20 Tentara Suriah Tewas Dalam Penyergapan ISIL

Manaberita.com – DI timur negara itu, orang-orang bersenjata ISIL (ISIS) menyergap sebuah bus yang membawa tentara Suriah, menewaskan sedikitnya 20 orang dan melukai lebih banyak lagi. Dalam serangan di jalan gurun dekat kota timur Mayadeen, di provinsi Deir Az Zor yang berbatasan dengan Irak, Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, yang berbasis di Inggris, melaporkan pada hari Jumat bahwa 26 tentara Suriah tewas dan 10 lainnya luka-luka. Menurut kelompok aktivis Suriah lainnya, 20 tentara tewas dan beberapa lainnya luka-luka. Sebuah pernyataan di saluran Telegram ISIS mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu.

Dilansir dari Aljazeera, ISIL mempertahankan sel-sel tidur di negara-negara yang pernah dikuasainya. Bus itu dikepung oleh orang-orang bersenjata yang melepaskan tembakan, menjadikannya serangan paling mematikan oleh ISIL sepanjang tahun ini, menurut pemantau itu. “Puluhan tentara [lainnya]” dilaporkan hilang setelah insiden tersebut. Pemerintah dan militer Suriah tidak segera memberikan komentar. Rami Abdurrahman, direktur observatorium, mengklaim bahwa sel-sel tidur ISIS telah melakukan serangan yang lebih berani dan lebih keji di Suriah akhir-akhir ini, terutama di daerah gurun yang luas yang pernah mereka kuasai.

ISIL “baru-baru ini meningkatkan serangan militernya yang mematikan,” menurut Abdurrahman, “bertujuan untuk menyebabkan kematian sebanyak mungkin.” Tujuan melakukan ini adalah untuk menyampaikan “pesan yang dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa grup tersebut masih aktif dan kuat meskipun menjadi sasaran para pemimpinnya.” Bulan ini, organisasi tersebut mengumumkan Abu Hafs al-Hashimi al-Qurashi sebagai pemimpin barunya, secara resmi mengkonfirmasi kematian pemimpin sebelumnya Abu Hussein al-Husseini al-Qurashi, yang diklaim Turki telah dibunuh pada bulan April.

Pada Juni 2014, para anggotanya mendirikan kekhalifahan atas sebagian besar wilayah Suriah dan Irak. Mereka kehilangan wilayah itu dari waktu ke waktu dan dikalahkan di Irak pada 2017 dan di Suriah dua tahun kemudian. ISIL dikalahkan di wilayah terakhir yang dikuasainya di Suriah pada Maret 2019 oleh serangan pimpinan Kurdi yang didukung oleh koalisi pimpinan AS, tetapi serangan mematikan masih dilakukan oleh sel-sel tidur.

Baca Juga:
Drone Menghantam Gudang Amunisi Krimea Hingga Melukai Warga Sipil Dan Jurnalis di Ukraina

Kontrol atas provinsi gurun Deir Az Zor yang luas terbagi antara pasukan Suriah yang didukung oleh Iran dan Rusia dan pejuang pimpinan Kurdi yang didukung oleh Amerika Serikat. ISIL telah menargetkan pasukan pemerintah, sekutu pejuang pro-Iran, pejuang yang dipimpin Kurdi, dan warga sipil.

[Bil]

Komentar

Terbaru