Serangan Udara Yang Diduga Menewaskan Dua Lusin Orang di Wilayah Amhara Ethiopia

Manaberita.com – MENURUT seorang pejabat rumah sakit, setidaknya 26 orang telah tewas dalam dugaan serangan udara di wilayah Amhara Ethiopia, karena kelompok hak asasi yang ditunjuk negara telah mendokumentasikan banyak kematian warga sipil sejak pertempuran dimulai bulan ini. Namun, pertempuran terus berlanjut di daerah lain di wilayah utara, menurut pernyataan dari Komisi Hak Asasi Manusia Ethiopia (EHRC). Pekan lalu, pasukan federal berhasil mengusir milisi Fano dari sebagian besar kota besar Amhara. Pada 4 Agustus, pemerintah federal mengumumkan keadaan darurat.

Dilansir Aljazeera, Pertempuran itu adalah krisis keamanan terburuk di Ethiopia sejak perang saudara dua tahun di wilayah tetangga Tigray yang berakhir pada November, dan dipicu oleh klaim Fano bahwa pemerintah federal berusaha melemahkan pertahanan Amhara. Fano, sebuah milisi tidak resmi yang membantu pasukan federal dalam perang Tigray, telah membuat tuduhan yang ditolak oleh pemerintah Ethiopia. Perdana Menteri Abiy Ahmed, militer, dan juru bicara masing-masing menolak mengomentari dugaan serangan udara atau pernyataan EHRC pada hari Senin, menurut kantor berita Reuters.

Menurut petugas rumah sakit, yang meminta namanya dirahasiakan karena alasan keamanan, dugaan penyerangan terjadi pada hari Minggu di pusat kota Finote Selam. Empat orang meninggal di rumah sakit, dan 22 lainnya meninggal di sana atau saat dalam perjalanan ke rumah sakit, menurut laporan resmi pada hari Senin.

Menurut pejabat tersebut, 55 orang menerima perawatan medis karena cedera terkait ledakan. Seorang profesor universitas bernama Tikikil Kumlachew melaporkan melihat 14 mayat di sana dan mendengar dari anggota staf medis bahwa 12 orang lainnya telah meninggal dunia. Dia mengunjungi seorang kerabat di rumah sakit karena insiden yang tidak terkait.

Kota itu terguncang oleh ledakan itu. Entah itu drone atau yang lainnya, saya tidak yakin. Tapi, lanjutnya, itu datang dari langit. EHRC mengklaim dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa mereka telah mengetahui dari sumber yang dapat dipercaya bahwa serangan dan penembakan di Finote Selam dan kota-kota lain telah mengakibatkan korban sipil. Kapan kejadian ini terjadi tidak disebutkan.

Dalam sebuah pernyataan, EHRC mengatakan para penyelidiknya telah mengumpulkan bukti berbagai insiden yang terjadi sejak konflik dimulai, termasuk pembunuhan pengunjuk rasa yang memblokir jalan, pencurian senjata dan amunisi dari kantor polisi dan penjara, serta penargetan pemerintah daerah Amhara. pejabat.

Baca Juga:
Sekitar 8 Orang Israel Terluka Dalam Serangan di Bus Yerusalem

Menurut EHRC, ada laporan yang dapat dipercaya tentang “banyak korban sipil” di Gondar, kota terbesar kedua di wilayah tersebut, serta pembunuhan di luar hukum oleh pasukan keamanan di Shewa Robit. Selain itu, warga sipil terbunuh di Bahir Dar, ibu kota Amhara, di jalanan atau di luar rumah mereka. Ada juga banyak penangkapan warga sipil etnis Amhara di Addis Ababa, ibu kota Ethiopia, menurut laporan itu.

[Bil]

Komentar

Terbaru