Nah Loh! WHO Mendesak Mengurangi Jumlah Pasangan Seksual Saat Cacar Monyet Melonjak

Manaberita.com – KARENA jumlah kasus cacar monyet meningkat di seluruh dunia, Organisasi Kesehatan Dunia meminta pria yang saat ini berhubungan seks dengan pria yang paling terkena virus untuk membatasi pasangan seksual mereka. Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, yang menyatakan cacar monyet sebagai darurat kesehatan global Sabtu lalu, mengatakan kepada wartawan bahwa cara terbaik untuk melindungi terhadap infeksi adalah dengan “mengurangi risiko paparan.”

Melansir dari Aljazeera, “Untuk laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki, ini termasuk, untuk saat ini, mengurangi jumlah pasangan seksual Anda, mempertimbangkan kembali hubungan seks dengan pasangan baru, dan bertukar rincian kontak dengan pasangan baru untuk memungkinkan tindak lanjut jika diperlukan,” katanya, Rabu. . Lonjakan infeksi cacar monyet telah dilaporkan sejak awal Mei di luar negara-negara Afrika Barat dan Tengah di mana penyakit itu telah lama mewabah.

Tedros mengatakan Rabu bahwa lebih dari 18.000 kasus cacar monyet kini telah dilaporkan ke WHO dari 78 negara, dengan 70 persen kasus dilaporkan di Eropa dan 25 persen di Amerika. Lima kematian telah dilaporkan dalam wabah sejak Mei, dan sekitar 10 persen dari mereka yang terinfeksi berakhir di rumah sakit untuk mengatasi rasa sakit, katanya.

‘Siapa saja’ bisa terkena cacar monyet

Sekitar 98 persen kasus terjadi pada pria yang berhubungan seks dengan pria. Sebuah studi yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine pekan lalu menemukan bahwa 98 persen orang yang terinfeksi adalah pria gay atau biseksual, dan 95 persen kasus ditularkan melalui aktivitas seksual. Tetapi para ahli mengatakan penularan penyakit, yang menyebabkan ruam yang melepuh, tampaknya terutama terjadi selama kontak fisik yang dekat, dan cacar monyet sejauh ini belum diberi label infeksi menular seksual (IMS).

Para ahli juga telah memperingatkan agar tidak berpikir bahwa hanya satu komunitas yang dapat terkena penyakit ini, menekankan bahwa itu menyebar melalui kontak kulit ke kulit secara teratur, dan juga melalui tetesan atau menyentuh tempat tidur atau handuk yang terkontaminasi di lingkungan rumah tangga. “Siapa pun yang terpapar bisa terkena cacar monyet,” kata Tedros, mendesak negara-negara untuk “mengambil tindakan” untuk mengurangi risiko penularan ke kelompok rentan lainnya, termasuk anak-anak, wanita hamil, dan mereka yang mengalami imunosupresi.

WHO telah berulang kali memperingatkan terhadap stigma seputar penyakit ini, yang dapat menghalangi mereka yang terinfeksi untuk mencari pengobatan. “Stigma dan diskriminasi bisa sama berbahayanya dengan virus apa pun, dan dapat memicu wabah,” kata Tedros. Andy Seale dari program infeksi menular seksual WHO, menekankan bahwa pesan seputar perlunya pria gay dan biseksual untuk mengurangi jumlah pasangan seksual mereka “berasal dari komunitas itu sendiri”.

Tetapi dia mengatakan ini mungkin hanya “pesan jangka pendek karena kami berharap wabah itu, tentu saja, akan berumur pendek”. Dia menekankan bahwa langkah-langkah lain juga akan diperlukan untuk menurunkan jumlah kasus, termasuk menyebarkan informasi tentang gejala yang harus diwaspadai dan kebutuhan untuk mengisolasi dengan cepat, dan akses ke tes dan obat-obatan.

Tidak ada vaksinasi massal

WHO juga merekomendasikan vaksinasi yang ditargetkan untuk mereka yang terpajan pada seseorang yang menderita cacar monyet atau mereka yang berisiko tinggi terpapar, termasuk petugas kesehatan dan mereka yang memiliki banyak pasangan seksual. “Saat ini, kami tidak merekomendasikan vaksinasi massal terhadap cacar monyet,” kata Tedros. Vaksin yang awalnya dikembangkan untuk melawan cacar – sepupu monkeypox yang jauh lebih mematikan yang telah diberantas lebih dari empat dekade lalu – telah ditemukan untuk melindungi dari virus, tetapi pasokannya sedikit.

Tedros juga menyoroti bahwa “vaksinasi tidak akan memberikan perlindungan instan terhadap infeksi atau penyakit, dan dapat memakan waktu beberapa minggu”. Adapun tantangan pasokan, katanya ada sekitar 16 juta dosis vaksin utama, dari pembuat obat Denmark Bavarian Nordic, tetapi kebanyakan dari mereka dalam bentuk curah.

“Mereka akan memakan waktu beberapa bulan untuk mengisi dan menyelesaikannya menjadi botol yang siap digunakan,” katanya, mendesak negara-negara yang telah mengamankan dosis untuk berbagi. “Kita harus memastikan akses yang adil ke vaksin untuk semua individu dan komunitas yang terkena cacar monyet di semua negara, di semua wilayah.”

[Bil]

Komentar

- Sponsored Ad -

Terbaru

  • Thu, 01 Dec 2022
Polisi Swedia Lakukan Penyitaan Narkoba Terbesar Di Daerah Stockholm!

Manaberita.com – POLISI Swedia pada Kamis telah menyita sekitar 500...

  • Thu, 01 Dec 2022
Pemilik Barbershop Di Washington Ditembak Mati Saat Memotong Rambut Anak 8 tahun

Manaberita.com – SEORANG pemilik Barbershop ditembak mati dan dibunuh di...

  • Thu, 01 Dec 2022
Puluhan Tornado Menewaskan Ibu dan Anak!

Manaberita.com – TORNADO menerjang Albama tengah dengan kecepatan angin hingga...

  • Thu, 01 Dec 2022
Presiden China Desak Presiden Uni Eropa, Ada Apa?

Manaberita.com – PRESIDEN China, Xi Jinping mendesak negosiasi kepada Presiden...

  • Thu, 01 Dec 2022
Squid Game: Oh Young Soo Tersandung Kasus Pelecehan Seksual!

Manaberita.com – OH Young-soo,  lebih dikenal dengan perannya di serial...

  • Thu, 01 Dec 2022
Ngeri! Pasangan Lansia di Massachusetts Dibunuh Dirumahnya Sendiri!

Manaberita.com – TERJADI Pembunuhan di Marshfield, sebuah kota yang terletak...

Press ESC to close